Pengertian Eritrosit – bagaimana produksi dan fungsinya

Eritrosit, juga disebut sel darah merah, adalah sel yang ditemukan dalam proporsi terbesar dalam aliran darah. Mereka adalah unit anatomi dasar untuk semua fungsi vital kita. Antara lain, mereka bertugas membawa oksigen dan mendistribusikan nutrisi ke seluruh tubuh.

Kita akan melihat di bawah apa itu eritrosit, bagaimana mereka diproduksi dan apa fungsi utamanya.

Apa itu eritrosit?

Eritrosit adalah sel darah merah yang menyusun darah kita. Sebenarnya, istilah “eritrosit” berasal dari bahasa Yunani “erythrós” yang berarti merah, dan dari “kytos” yang berarti sel.

Juga disebut sel darah merah, eritrosit adalah salah satu komponen utama darah, yang fungsinya penting untuk menjaga berbagai sistem tubuh kita. Untuk menganalisis hal ini secara lebih rinci, pertama-tama kita akan melihat apa itu darah dan apa fungsi serta komponennya.

Darah dan komponen utamanya

Darah adalah cairan yang mengalir di dalam tubuh kita, yang komposisinya lebih kental dari air, sedikit kental, dan suhu rata-ratanya 38º C (satu derajat lebih tinggi dari suhu tubuh). Jumlah liter darah yang kita miliki masing-masing sangat bergantung pada tinggi dan berat badan kita.

Fungsi utamanya termasuk mengangkut oksigen dari paru-paru ke sel-sel tubuh, mengangkut hormon, menyediakan sel dengan nutrisi tertentu, menghilangkan produk limbah, dan menjaga keseimbangan alami tubuh (misalnya, tingkat pH dan suhu).

Di sisi lain, ada banyak sel yang membentuk cairan ini. 55% darah adalah plasma, cairan agak kuning yang terdiri dari 90% air dan 10% protein, elektrolit, vitamin, glukosa, asam amino, dan nutrisi lainnya. 45% lainnya dari darah kita adalah jenis sel yang berbeda.

99% dari separuh lainnya terdiri dari sel darah merah yang kita sebut sel darah merah atau eritrosit. Sisanya (1%) adalah sel darah putih, juga disebut leukosit; dan trombosit, juga dikenal sebagai trombosit. Dengan demikian, 84% dari semua sel dalam tubuh manusia adalah eritrosit.

Fungsi sel darah merah

Eritrosit berbentuk seperti cakram kecil beralur. Mereka fleksibel, yaitu mereka dapat dengan mudah ditekuk untuk bersirkulasi melalui pembuluh darah tersempit.

Tidak seperti sel lain, eritrosit tidak memiliki nukleus. Apa yang mereka miliki adalah hemoglobin, protein yang bertanggung jawab untuk mengangkut oksigen melalui darah, dan juga bertanggung jawab atas warna merah darah.

Di antara fungsi utama eritrosit adalah sebagai berikut:

  • Mengumpulkan oksigen dari udara yang kita hirup, dan membawanya melalui pembuluh darah paru-paru ke seluruh bagian tubuh.
  • Di atas adalah proses yang diperlukan untuk metabolisme sel, menghasilkan karbon dioksida sebagai limbah.
  • Mereka mengumpulkan karbon dioksida dan membawanya kembali ke paru-paru, memungkinkan kita untuk mengeluarkannya saat kita menghembuskan napas.
  • Mereka melepaskan hidrogen dan nitrogen, yang membantu menjaga tingkat PH darah tetap stabil.
  • Melalui ini, pembuluh darah mengembang dan tekanan darah diturunkan.

Di sisi lain, defisit dalam produksi eritrosit, atau penghancurannya yang dipercepat, inilah yang menyebabkan anemia; sedangkan kelebihan dalam produksi sel-sel ini menghasilkan polisitemia atau eritrosit.

Proses produksi Eritrosit

Sel induk bertanggung jawab untuk menghasilkan bagian darah yang paling padat. Dari perkembangan multi-tahap, sel punca berubah menjadi sel darah atau trombosit.

Pada akhir perkembangannya, mereka dilepaskan ke dalam aliran darah, yang mempertahankan sejumlah sel prekursor yang memungkinkan regenerasinya. Proses terakhir ini diatur oleh zat: hormon eritropoietin (diproduksi di ginjal) bertanggung jawab untuk produksi sel darah merah, dan sitokin membantu produksi sel darah putih.

Glukosa sangat penting untuk metabolisme mereka (karena mereka tidak memiliki nukleus atau mitokondria), oleh karena itu, beberapa jalur utama adalah glikolisis dan jalur hemoglobin reduktase.

Pada orang dewasa, sebagian besar sel darah diproduksi di sumsum tulang, meskipun dalam kasus eritrosit, khususnya limfosit, pematangan terjadi di kelenjar getah bening.

Sel darah merah memiliki perkiraan siklus hidup 120 hari. Setelah waktu ini mereka memecah di sumsum tulang, limpa atau hati, melalui proses yang dikenal sebagai hemolisis. Dalam proses ini, elemen penting eritrosit, seperti besi dan globin, dipertahankan, yang kemudian digunakan lagi.

Related Posts