Pengertian Organisme uniseluler, multiseluler – Ciri dan Contohnya

Organisme uniseluler adalah organisme yang dibangun oleh sel tunggal, secara umum disebut mikroorganisme dan merupakan makhluk hidup yang memenuhi semua fungsi vital seperti tumbuh, bereproduksi, makan, bereaksi terhadap rangsangan lingkungan, dll.

Contoh organisme uniseluler adalah bakteri dan ganggang dan beberapa jamur, protozoa. Organisme uniseluler mewakili sebagian besar makhluk hidup yang saat ini mengisi Bumi; dalam jumlah mereka jauh melebihi makhluk hidup di planet ini. Namun, makhluk hidup yang akrab bagi kita terdiri dari satu set sel dengan fungsi yang berbeda, mereka disebut organisme multiseluler.

Kebanyakan organisme uniseluler adalah prokariota, seperti bakteri, tetapi ada beberapa makhluk uniseluler eukariotik, seperti protozoa.

Organisme uniseluler dianggap lebih primitif daripada organisme multiseluler, karena sistemnya yang sederhana. Organisme uniseluler dibentuk oleh suatu sel, sedangkan organisme multiseluler dibentuk oleh banyak sel yang berspesialisasi dalam fungsi tertentu.

Bersama-sama sel membuat jaringan; jaringan ini bergabung bersama dan membentuk organ, dan satu set organ membentuk sistem organ, dan akhirnya, pengelompokan ini membentuk organisme yang kompleks.

Sistem peredaran darah pada organisme uniseluler dilakukan oleh pergerakan sitoplasma sel yang disebut siklosis.

Menjadi organisme yang dibentuk oleh sel tunggal, organisme uniseluler diklasifikasikan sebagai organisme mikroskopis, namun ada pengecualian; Sebagai contoh, xenophyophore, adalah foraminifera uniseluler yang telah mengembangkan ukuran besar, yang mencapai ukuran makroskopis hingga 20 cm.

Apa itu organisme uniseluler dan ciri-cirinya?

Makhluk hidup atau organisme uniseluler, seperti namanya membuat kita berpikir, adalah mereka yang dibentuk hanya oleh satu sel di mana semua fungsi vital yang diperlukan untuk kehidupan diproduksi. Untuk alasan ini, mereka sebagian besar adalah organisme mikroskopis, tetapi ada beberapa makhluk hidup uniseluler yang dapat mencapai ukuran besar hingga 20 sentimeter, seperti xenophiophores, sejenis foraminifera, biasa disebut “pasir hidup”, kehidupan laut terutama dengan shell yang dibentuk oleh satu atau lebih kamera.

Kebanyakan makhluk uniseluler adalah sel prokariotik, yaitu sel yang tidak memiliki nukleus. Materi genetik mereka tidak diselimuti dan “diselubungi” oleh membran, melainkan tersebar di seluruh sitoplasma, seperti bakteri. Namun, ada organisme uniseluler lainnya, seperti protozoa, yang memiliki nukleus. Jenis sel ini disebut sel eukariotik, yang memiliki organisasi struktural yang lebih kompleks dan mencapai ukuran yang lebih besar daripada sel prokariotik.

Organisme uniseluler dapat bereproduksi baik secara seksual (melalui konjugasi) dan aseksual tergantung pada organisme yang kita rujuk. Ada beberapa strategi reproduksi aseksual, seperti:

  • Pembelahan bipartisi atau pembelahan biner. Nukleus dan sitoplasma sel membelah, menghasilkan dua sel anak yang identik.
  • Tunas dalam ragi. Nukleus membelah dan memisahkan diri dari sel induk dengan bagian sitoplasma yang menghasilkan sel anak.
  • Sporulasi. Nukleus membelah beberapa kali dan masing-masing akan menghasilkan spora yang akan dilepaskan ketika membran sel induk pecah.

Makhluk-makhluk ini dianggap sebagai makhluk paling primitif, karena sistem mereka lebih sederhana daripada makhluk multiseluler, yang akan kita bahas nanti. Selain itu, saat ini bertentangan dengan apa yang tampak, mereka mewakili mayoritas makhluk hidup yang menghuni planet kita dan tinggal di tempat yang sangat terpencil di mana bentuk kehidupan lain tidak dapat berkembang.

Sejarah kehidupan melaporkan bahwa organisme uniseluler muncul beberapa miliar tahun yang lalu, mereka yang memiliki nukleus dan organel khusus lainnya di dalam setiap sel.

Makhluk hidup

Ada banyak makhluk hidup yang dibentuk oleh sel tunggal, organisme uniseluler, seperti semua bakteri dan protozoa (paramecium, amuba, ciliate, dll.), Ini mewakili sebagian besar makhluk hidup yang saat ini menghuni Bumi. Namun, makhluk hidup yang akrab terdiri dari satu set sel, mereka adalah organisme multiseluler. Namun, organisme multiseluler ini berasal dari satu sel pada awal kehidupan mereka. Semua organisme melewati saat awal keberadaannya sebagai uniseluler.

Evolusi

Organisme uniseluler telah menjajah hampir setiap lingkungan di planet ini, dan telah berevolusi menjadi bentuk biokimia yang serba guna dan kompleks secara struktural. Namun, sel memiliki batasan ukuran yang penting.

Ukuran kecil merupakan kelebihan sel. Peningkatan ukuran berarti permukaan yang bersentuhan dengan lingkungan eksternal lebih kecil dalam kaitannya dengan volume, dan ini mengarah pada masalah dalam memperoleh nutrisi dan menghilangkan limbah, bahkan untuk mencapai komunikasi internal yang efisien.

Alternatif untuk meningkatkan ukuran sel adalah pengelompokan sel untuk membentuk organisme yang lebih besar (organisme multiseluler). Awalnya dalam asosiasi sel yang sederhana, dan akhirnya dalam komunitas sel yang terorganisir, hierarkis dan sangat terspesialisasi.

Contoh organisme uniseluler

Organisme uniseluler memiliki perwakilan dari beberapa kerajaan makhluk hidup seperti:

  • Kingdom Monera, dibentuk oleh bakteri uniseluler.
  • Beberapa organisme dari kingdom Protista.
  • Ragi dari kingdom Fungi.

Beberapa contoh organisme uniseluler yang lebih spesifik, dalam keragaman besar yang ada, adalah:

  • Ragi seperti Saccharomyces cerevisae, ragi yang digunakan dalam bir.
  • Escherichia coli, bakteri.
  • Toxoplasma gondii, protozoa yang menyebabkan Toksoplasmosis.
  • Trypanosoma cruzi, protozoa yang menyebabkan penyakit Chagas.
  • Trichomonas vaginalis.
  • Candida albicans, jamur yang menyebabkan kandidiasis.
  • Mycobacterium tuberulosis, bakteri yang bertanggung jawab untuk tuberkulosis.
  • Neisseria gonorrhea, bakteri penyebab gonore.
  • Mycoplasma pneumoniae, bakteri yang menyebabkan pneumonia.
  • Clostridium botulinum, bakteri yang menyebabkan botulisme.
  • Pneumokokus (bakteri).
  • Stafilokokus (bakteri).
  • Dinoflagellata (protista).
  • Beberapa alga bersel tunggal seperti diatom.
  • Paramecia (protista).

Protozoa

Protozoa sebagian besar organisme uniseluler, berukuran mikroskopis dan merupakan yang terendah dari semua kelompok besar atau filum dari kingdom hewan, berbeda dengan yang lainnya, yang multiseluler, dibentuk oleh jaringan dan disebut Metazoa.

Berdasarkan strukturnya, protozoa menyerupai sel metazoa, tetapi secara fungsional mereka adalah organisme yang seimbang secara fisiologis yang melakukan semua fungsi penting dalam kehidupan hewan.

Beberapa memiliki struktur yang sangat sederhana dan kompleks lainnya, dengan organel yang melayani proses vital tertentu dan secara fungsional analog dengan sistem hewan multiseluler.

Sekitar 30.000 protozoa yang berbeda diketahui, dan jumlah individu mereka lebih besar daripada semua hewan lain. Setiap spesies hidup di lingkungan lembab tertentu; di air laut atau di bagian bawahnya; di perairan segar, payau; di tanah atau dalam zat organik yang membusuk.

Banyak yang hidup dan berenang dengan bebas, sementara yang lain menetap dan di kedua kategori terdapat koloni. Beberapa spesies hidup pada tanaman dan semua jenis hewan, dari protozoa lain hingga manusia.

Dalam setiap kasus, hubungan dengan inang bervariasi, dari sekadar menjadi parasitisme yang ketat. Pada gilirannya, beberapa jenis bakteri hidup di dalam atau di dalam protozoa tertentu, secara kebetulan, simbiosis atau parasitisme.

Spesies yang berguna

Banyak protozoa berfungsi sebagai makanan untuk hewan kecil lainnya. Beberapa berguna dalam memurnikan saringan atau selokan.

Spesies yang berbahaya

Spesies penghasil penyakit seperti disentri amuba, malaria dan penyakit tidur, adalah momok bagi umat manusia.

Apa itu organisme multiseluler dan ciri-cirinya?

Organisme multiseluler adalah mereka yang terdiri dari dua atau lebih sel eukariotik. Makhluk hidup multiseluler, seperti namanya menunjukkan dan berbeda dengan makhluk hidup uniseluler. Oleh karena itu, mereka menghadirkan kompleksitas yang lebih besar daripada organisme uniseluler dalam hal fungsi yang mereka kembangkan.

Organisme multiseluler ini muncul dari organisme bersel tunggal primitif. Meskipun proses terjadinya lompatan ke multiseluleritas ini adalah salah satu yang tidak diketahui dan ada beberapa hipotesis dalam hal ini, kenyataannya diketahui bahwa itu terjadi beberapa kali secara bersamaan dalam kelompok evolusi yang berbeda dari berbagai organisme, seperti hewan, tumbuhan darat, alga dan jamur.

Dengan sendirinya, semua organisme multiseluler saat ini berasal dari satu sel, yaitu, mereka memulai hidupnya menjadi uniseluler, seperti zigot, yang merupakan sel yang dihasilkan dari penyatuan gamet kelamin jantan dan betina dalam pembuahan. Sel ini membelah dan memperbanyak diri sehingga menimbulkan organisme multiseluler yang sel-selnya akan mengalami proses diferensiasi dan akan bekerja secara mandiri dan bersama-sama membentuk jaringan, organ dan sistem yang akan membentuk tubuh individu. Dalam beberapa kelompok spesies yang lebih sederhana, seperti spons, jaringan sejati tidak terbentuk dan sel-selnya berfungsi lebih mandiri.

Sel organisme multiseluler bereproduksi secara aseksual melalui dua proses: mitosis, sel anak yang berasal dari sel induk yang identik dengan jumlah kromosom yang sama; dan meiosis, tipikal sel reproduktif yang tujuannya adalah untuk menghasilkan gamet, sel kelamin, dengan setengah dari warisan genetik. Reproduksi organisme multiseluler juga sangat bervariasi dan dapat berupa reproduksi seksual atau reproduksi aseksual.

Contoh organisme multiseluler

Ada keragaman besar organisme multiseluler, meskipun kita harus ingat bahwa makhluk hidup uniseluler jauh melebihi keragaman multiseluler ini. Meski begitu, jika kita ingin memberikan beberapa contoh makhluk hidup multiseluler, kita menemukan berbagai macam mulai dari jamur hingga hewan dan tumbuhan:

  • Semua hewan vertebrata, yang termasuk dalam Kerajaan Hewan, seperti mamalia, burung, reptil, amfibi, ikan, dan semua organisme invertebrata, seperti spons, annelida, artropoda, dll.
  • Di dalam tumbuhan dan ganggang kita dapat menemukan ganggang hijau, ganggang merah, ganggang coklat dan semua jenis tumbuhan darat, seperti lumut, tumbuhan hati, angiospermae atau gymnospermae, di antara banyak kelompok lainnya.
  • Semua jamur, kecuali ragi bersel tunggal.

Related Posts

This Post Has 2 Comments

  1. Terima kasih atas infonya sekalian salam salam bila kenal artis atau siapa yg terkenal salam

  2. Terima kasih atas infonya jika mempunyai kenalan,tetangga,atau temen artis atau yg terkenal ada di TV salam dari saya

Comments are closed.