Bagaimana porifera berkembang biak?

Sebagai kelompok hewan tertua, porifera memiliki peluang paling panjang untuk melakukan diversifikasi dan berevolusi, yang membuat filogeni mereka agak rumit untuk disortir.

Berlawanan dengan beberapa karya molekuler awal yang menyatakan bahwa spons mungkin bersifat paraphyletic, ada konsensus yang berkembang bahwa porifera mewakili kelompok monofiletik, dengan Silicea (clade yang mencakup saudari taksa Demospongiae dan Hexactinellida) berbagi leluhur yang sama dengan Calcarea dan Homoscleromorpha. Namun, ini terus menerus diperdebatkan dan Anda harus berkonsultasi dengan literatur terbaru untuk menentukan posisi apa yang paling terkini.

Porifera berkembang biak dengan baik cara aseksual dan seksual. Kebanyakan porifera yang berkembang biak dengan cara seksual adalah hermaprodit dan menghasilkan telur dan sperma pada waktu yang berbeda. Sperma sering “dikeluarkan” ke dalam air.

Artinya, sperma yang diciptakan, terkonsentrasi dan dikirim melalui bukaan, kadang-kadang dalam massa begitu padat sehingga porifera tampaknya seperti merokok. Sperma ini kemudian ditangkap oleh Porifera betina dari spesies yang sama. Di dalam porifera betina, sperma diangkut ke telur oleh sel-sel khusus yang disebut arkeosit.

Pembuahan terjadi pada mesenkim dan zigot berkembang menjadi larva bersilia. Beberapa Porifera melepaskan larva mereka, ketika orang lain mempertahankan mereka untuk beberapa waktu. Setelah larva berada di kolom air mereka menetap dan berkembang menjadi Porifera remaja.

Porifera yang bereproduksi secara aseksual menghasilkan tunas atau, lebih sering, gemmules, yang merupakan paket dari beberapa sel dari berbagai jenis di dalam pelindung. Porifera air tawar dari Spongillidae sering menghasilkan gemula sebelum musim dingin. Ini kemudian berkembang menjadi Porifera dewasa awal musim semi berikutnya.

Porifera bereproduksi secara aseksual maupun seksual. Reproduksi secara aseksual dengan cara pembentukan tunas (budding) dan gemula (gemmule, tunas internal).

Tunas merupakan salah satu jenis sel-sel amebosit yang mudah dilepaskan. Sekelompok sel yang dilepaskan akan tumbuh menjadi individu baru.

Gemula merupakan sekumpulan arkeosit (archeocyte) yang mengandung cadangan makanan dan dikelilingi oleh amebosit yang membentuk lapisan luar yang keras atau terkadang mengandung spikula.

Arkeosit merupakan amebosit dengan pseudopodia yang tumpul dan bernukleus besar. Namun beberapa jenis Porifera membentuk gemula tanpa cangkang atau kadang-kadang berbentuk larva yang berenang bebas.

Di daerah tropis, gemula terbentuk sepanjang tahun terutama menjelang musim kemarau, sedangkan di daerah empat musim, pembentukan gemula terutama terjadi pada musim gugur sebagai upaya pertahanan diri menghadapi musim dingin.

Pada umumnya Porifera bersifat hermafrodit, tetapi sel telur dan sperma diproduksi pada waktu yang berbeda. Beberapa jenis ada yang diesis (dioecious). Sperma dikeluarkan bersama aliran air melalui oskulum dan masuk ke individu lain melalui ostium.

Fertilisasi sel telur oleh sperma terjadi di mesohil dan menghasilkan embrio. Embrio akan tumbuh menjadi larva berflagela yang disebut larva amfiblastula. Larva amfiblastula keluar dari mesohil, kemudian bersama aliran air keluar melalui oskulum. Larva amfiblastula berenang bebas dan menempel di suatu substrat hingga tumbuh menjadi Porifera dewasa.

Perkembangbiakan Porifera

Kalkarea

Porifera kalkarea (Calcareous ) bereproduksi secara aseksual dengan regenerasi dan melalui proses tunas. Keduanya adalah jenis reproduksi yang menghasilkan klon genetik.

Dalam kasus tunas, porifera menghasilkan sekelompok sel yang dikenal sebagai gemmule yang tercakup dalam lapisan keras, yang menjaga anak dilindungi dari cuaca yang keras serta perubahan iklim.

Regenerasi adalah kemampuan porifera untuk tumbuh dewasa sama sekali baru dan lengkap dari sepotong kecil dari Porifera dewasa yang telah robek lepas. Proses ini digunakan untuk alasan komersial juga. Meskipun Porifera kalkarea adalah organisme reproduksi aseksual, mereka juga mampu bereproduksi secara seksual.

Heksatinelida

Sperma diambil ke suatu organisme dengan air, dan kemudian harus membuat jalan mereka ke telur dalam organisme.

Setelah pembuahan, larva yang diinkubasi selama waktu yang relatif lama sehingga mereka bahkan membentuk spikula dasar sebelum dibebaskan sebagai larva parenkimal. Ini berbeda dari larva Porifera lain dalam kekurangan flagela atau metode lain untuk bergerak.

Kluster Heksatinelida untuk tingkat yang sangat tinggi, menunjukkan bahwa larva tidak melayang jauh sebelum menetap. Setelah mendarat larva di dasar laut, itu bermetamorfosis, dan Porifera dewasa mulai tumbuh. Heksatinelida dikenal untuk pemula produktif.

Demospongiae

Metode reproduksi aseksual mencakup tunas dan pembentukan gemmules. Dalam tunas, kumpulan sel berdiferensiasi menjadi Porifera kecil yang dilepaskan pada secara superfisial atau dikeluarkan melalui oskula tersebut. Gemmules ditemukan dalam keluarga air tawar Spongellidae.

Mereka diproduksi dalam mesosil sebagai rumpun arkeosit, dikelilingi dengan lapisan keras yang dikeluarkan oleh amoabosit lainnya. Gemmules dilepaskan ketika tubuh induk rusak, dan mampu bertahan dalam kondisi yang keras. Dalam situasi yang menguntungkan, sebuah lubang yang disebut mikropil muncul dan melepaskan amubosit, yang berdiferensiasi menjadi sel-sel dari semua jenis lainnya.

Jenis Porifera yang banyak dimanfaatkan sebagai spons pada pabrik-pabrik spons di Amerika adalah….

Jenis Porifera yang banyak dimanfaatkan sebagai spons pada pabrik-pabrik spons di Amerika adalah….\(\;\;\)

Pheronemaundefined 

Jika didasarkan pada    maka porifera dapat diklasifikasikan menjadi hexactinellida, calcarea dan demospongiae. Jawaban yang tepat sebagai pelengkap ruang rumpang pada peryataan tersebut adalah …

Jika didasarkan pada    maka porifera dapat diklasifikasikan menjadi hexactinellida, calcarea dan demospongiae. Jawaban yang tepat sebagai pelengkap ruang rumpang pada peryataan tersebut adalah …

Jenis mangsanya

Klasifikasi porifera, antara lain Demospongiae, Hexactinellida, dan Calcarea adalah berdasarkan….

Bahan penyusun rangkaspace space

Koanosit (sel berleher) yang terdapat pada lapisan tubuh porifera berfungsi untuk ….

Koanosit, merupakan sel-sel lapisan tubuh paling dalam yang melapisi rongga atrium atau spongosol. Koanosit (Sel berleher) berbentuk agak lonjong, salah satu ujungnya ,melekat pada mesofil, ujung lainnya berada di spongosol, berflagela, dan dikelilingi oleh serangkaian penjuluran yang dilapisi oleh mukus. Koanosit berfungsi untuk mencerna makanan secara intraseluler. 

Lapisan di antara epidermis dan endodermis pada Porifera mengandung. . .

pori dan spikula

Lapisan luar tubuh Porifera tersusun atas sel. . . .

Koanositspace

Menurut asal katanya, porifera berarti ….

hewan berongga

Related Posts