Sebutkan Macam-macam reseptor pada kulit dan fungsinya

Reseptor kulit adalah jenis reseptor sensorik yang ditemukan di dermis atau epidermis. Mereka adalah bagian dari sistem somatosensori. Reseptor kulit termasuk reseptor mekanik kulit, nosiseptor (nyeri) dan termoreseptor (suhu).

Reseptor sensorik melakukan fungsi yang tak terhitung jumlahnya di tubuh kita. Selama penglihatan, fotoreseptor batang dan kerucut merespons terhadap intensitas dan warna cahaya.

Selama pendengaran, reseptor mekanik dalam sel-sel rambut telinga bagian dalam mendeteksi getaran yang dilakukan dari gendang telinga. Selama rasa, neuron sensorik dalam indera perasa kita mendeteksi kualitas kimiawi makanan kita termasuk rasa manis, kepahitan, asam, asin, dan umami (rasa gurih).

Selama penciuman, reseptor penciuman mengenali fitur molekuler dari aroma wafting. Selama sentuhan, sensor mekanik di kulit dan jaringan lain merespons variasi tekanan.

Karena kita ada di dunia, tubuh kita bertugas menerima, mengintegrasikan, dan menafsirkan input lingkungan yang menyediakan informasi tentang lingkungan internal dan eksternal kita. Otak kita biasanya menerima rangsangan indera dari sistem visual, pendengaran, penciuman, gustatory, dan somatosensori kita.

Hebatnya, reseptor khusus telah berevolusi untuk mengirimkan input sensorik dari masing-masing sistem sensorik ini. Reseptor sensorik mengkode empat aspek stimulus:

  •     Modalitas (atau tipe)
  •     Intensitas
  •     Lokasi
  •     Durasi

Reseptor sensitif terhadap rangsangan diskrit dan sering diklasifikasikan berdasarkan fungsi sistemik dan lokasi reseptor.

Reseptor sensorik ditemukan di seluruh tubuh kita, dan reseptor sensorik yang berbagi lokasi yang sama sering berbagi fungsi yang sama. Sebagai contoh, reseptor sensorik di retina hampir seluruhnya merupakan fotoreseptor. Kulit kita termasuk reseptor sentuhan dan suhu, dan telinga bagian dalam kita mengandung sensor sensorik yang dirancang untuk mendeteksi getaran yang disebabkan oleh suara atau digunakan untuk menjaga keseimbangan.

Mekanoreseptor peka gaya memberikan contoh bagaimana penempatan reseptor sensorik berperan dalam cara otak kita memproses input sensorik. Sementara reseptor sentuhan kulit yang ditemukan di dermis dan epidermis kulit kita dan spindle otot yang mendeteksi peregangan pada otot rangka keduanya adalah sensor mekanik, keduanya berfungsi sebagai fungsi terpisah.

Dalam kedua kasus, reseptor mekanik mendeteksi kekuatan fisik yang dihasilkan dari pergerakan jaringan lokal, reseptor sentuhan kulit memberikan informasi ke otak kita tentang lingkungan eksternal, sementara reseptor spindel otot memberikan informasi tentang lingkungan internal kita.

Reseptor pada kulit

Macam-macam reseptor pada kulit adalah sebagai berikut:

Korpuskula Pacini : tekanan

Korpuskula Pacini (vater pacini) ditemukan di jaringan subkutan pada telapak tangan, telapak kaki, jari, puting, periosteum, mesenterium, tendo, ligamen dan genetalia eksterna. Bentuknya bundar atau lonjong, dan besar (panjang 2 mm, dan diameter 0,5 – 1 mm). Bentuk yang paling besar dapat dilihat dengan mata telanjang, karena bentuknya mirip bawang. Setiap korpuskulus disuplai oleh sebuah serat bermielin yang besar dan juga telah kehilangan sarung sel schwannya pada tepi korpuskulus. Akson saraf banyak mengandung mitokondria. Akson ini dikelilingi oleh 60 lamela yang tersusun rapat (terdiri dari sel gepeng). Sel gepeng ini tersusun bilateral dengan dua alur longitudinal pada sisinya. Korpuskulus ini berfungsi untuk menerima rangsangan tekanan yang dalam.

Korpuskula Ruffini : panas

Korpuskulus ini ditemukan pada jaringan ikat termasuk dermis dan kapsula sendi. Mempunyai sebuah kapsula jaringan ikat tipis yang mengandung ujung akhir saraf yang menggelembung. Korpuskulus ini merupakan mekanoreseptor, karena mirip dengan organ tendo golgi. Korpuskulus ini terdiri dari berkas kecil serat tendo (fasikuli intrafusal) yang terbungkus dalam kapsula berlamela. Akhir saraf tak bermielin yang bebas, bercabang disekitar berkas tendonya. Korpuskulus ini terangsang oleh regangan atau kontraksi otot yang bersangkutan juga untuk menerima rangsangan panas.

Korpuskula Krause : dingin

Korpuskulus gelembung (krause) ditemukan di daerah mukokutis (bibir dan genetalia eksterna), pada dermis dan berhubungan dengan rambut. Korpuskel ini berbentuk bundar (sferis) dengan diameter sekitar 50 mikron. Mempunyai sebuah kapsula tebal yang menyatu dengan endoneurium. Di dalam korpuskulus, serat bermielin kehilangan mielin dan cabangnya tetapi tetap diselubungi dengan sel schwann. Seratnya mungkin bercabang atau berjalan spiral dan berakhir sebagai akhir saraf yang menggelembung sebagai gada. Korpuskel ini jumlahnya semakin berkurang dengan bertambahnya usia.Korpuskel ini berguna sebagai mekanoreseptor yang peka terhadap dingin.

Korpuskula Meissner : sentuhan

Korpuskulus peraba (Meissner) terletak pada papila dermis, khususnya pada ujung jari, bibir, puting dan genetalia. Bentuknya silindris, sumbu panjangnya tagak lurus permukaan kulit dan berukuran sekitar 80 mikron dan lebarnya sekitar 40 mikron. Sebuah kapsul jaringan ikat tipis menyatu dengan perinerium saraf yang menyuplai setiap korpuskel. Pada bagian tengah korpuskel terdapat setumpuk sel gepeng yang tersusun transversal. Beberapa sel saraf menyuplai setiap korpuskel dan serat saraf ini mempunyai banyak cabang mulai dari yang mengandung mielin maupun yang tak mangandung mielin. Korpuskulus ini peka terhadap sentuhan dan memungkinkan diskriminasi/ pembedaan dua titik (mampu membedakan rangsang dua titik yang letaknya berdekatan).

Korpuskula ujung saraf terbuka: rasa nyeri

Serat saraf sensorik aferen berakhir sebagai ujung akhir saraf bebas padabanyak jaringan tubuh dan merupakan reseptor sensorik utama dalam kulit.Serat akhir saraf bebas ini merupakan serat saraf yang tak bermielin, atau seratsaraf bermielin berdiameter kecil, yang semua telah kehilangan pembungkusnya sebelum berakhir, dilanjutkan serat saraf terbuka yang berjalan di antara sel epidermis. Sebuah serat saraf seringkali bercabang-cabang banyak dan mungkin berjalan ke permukaan, sehingga hampir mencapai stratum korneum. Serat yang berbeda mungkin menerima perasaan raba, nyeri dan suhu. Sehubungan dengan folikel rambut, banyak cabang serat saraf yang berjalan longitudinal dan melingkari folikel rambut dalam dermis.

Beberapa saraf berhubungan dengan jaringan epitel khusus. Pada epidermisberhubungan dengan sel folikel rambut dan mukosa oral, akhir sarafmembentuk badan akhir seperti lempengan (diskus atau korpuskel merkel). Badan ini merupakan sel yang berwarna gelap dengan banyak juluransitoplasma. Seperti mekanoreseptor badan ini mendeteksi pergerakan antarakeratinosit dan kemungkinan juga gerakan epidermis sehubungan denganjaringan ikat di bawahnya. Telah dibuktikan bahwa beberapa diskus merkelmerespon rangsangan getaran dan juga resepor terhadap dingin.

Sinyal Saraf: Mengapa Anda Memiliki Rasa Sentuhan

Tentu saja, tidak ada sensasi yang dirasakan oleh sistem somatosensori yang akan membuat perbedaan jika sensasi ini tidak dapat mencapai otak. Sistem saraf tubuh mengambil tugas penting ini. Neuron (yang merupakan sel-sel saraf khusus yang merupakan unit terkecil dari sistem saraf) menerima dan mengirimkan pesan dengan neuron lain sehingga pesan dapat dikirim ke dan dari otak. Ini memungkinkan otak untuk berkomunikasi dengan tubuh. Ketika tangan Anda menyentuh suatu objek, reseptor mekanik di kulit diaktifkan, dan mereka memulai rangkaian peristiwa dengan memberi sinyal ke neuron terdekat bahwa mereka menyentuh sesuatu. Neuron ini kemudian mentransmisikan pesan ini ke neuron berikutnya yang diteruskan ke neuron berikutnya dan seterusnya hingga pesan tersebut dikirim ke otak. Sekarang otak dapat memproses apa yang disentuh tangan Anda dan mengirim pesan kembali ke tangan Anda melalui jalur yang sama ini untuk memberi tahu tangan jika otak menginginkan lebih banyak informasi tentang objek yang disentuhnya atau apakah tangan harus berhenti menyentuhnya.

Related Posts

This Post Has One Comment

Comments are closed.