Ciri-ciri Fasciola hepatica

Fasciola hepatica adalah salah satu cacing terbesar di dunia, mencapai panjang 30 mm dan lebar 13 mm. Organisme yang dikenal sebagai Fasciola hepatica adalah jenis dari cacing, yang merupakan trematoda parasit.

Fasciola hepatica memiliki bentuk seperti daun, menunjuk pada bagian ujung atau posterior, dan lebar di depan atau anterior, meskipun bentuknya sedikit bervariasi. Mulut pengisap kecil tapi kuat dan terletak di ujung proyeksi bentuk kerucut di ujung anterior. Asetabulum lebih besar daripada mulut pengisap dan terletak di anterior.

Kulit internal ditutupi dengan duri besar, dan seperti sisik. Ceca usus atau mirip usus buntu pada manusia sangat dendritik dan meluas ke dekat ujung posterior tubuh. Testis yang besar dan sangat bercabang di belakang ovarium.

Fasciola hepatica menginfeksi siput dan mamalia, menyebabkan penyakit yang dikenal sebagai fascioliasis. Karena parasit sering ditemukan pada penangkaran domba, kadang-kadang disebut cacing hati. Spesies ini hidup di seluruh dunia.

Cacing ini memiliki siklus hidup yang kompleks yang dimulai pada siput air dan semiakuatik. Ketika siput berak, cacing-cacing ini keluar dari tubuh siput dan berlindung pada batang dan daun tanaman air dan darat. Ketika mamalia memakan tanaman yang terkontaminasi, sehingga akan membuat jalan bagi cacing masuk ke dalam sistem pencernaan mamalia dan akhirnya ke dalam hati. Orang biasanya mendapatkan cacing hati dengan menelan selada air mentah atau tanaman air lainnya yang dilapisi dengan telur Fasciola hepatica.

Cacing hati adalah Cacing sangat besar, dengan beberapa dapat mencapai panjang sampai 30 milimeter dan lebar 13 milimeter. Mereka berbentuk runcing atau daun dan memiliki duri di seluruh tubuh mereka. Mereka bervariasi dalam warna dan masing-masing cacing memiliki mulut kecil berbentuk piringan di salah satu ujung tubuhnya.

Fascioliasis mudah dicegah dengan memasak atau mencuci sayuran sebelum dimakan. Namun, ketika infeksi terjadi, mereka relatif mudah untuk merawat dan kebanyakan orang sembuh tanpa konsekuensi jangka panjang.

Loading...

cacing hati

Beberapa obat yang efektif dalam kemoterapi fascioliasis, baik pada manusia dan hewan peliharaan. Obat pilihan dalam pengobatan fasciolosis adalah triclabendazole, anggota keluarga benzimidazole dari anthelmintics. Obat ini bekerja dengan mencegah polimerisasi tubulin molekul ke dalam struktur sitoskeletal, mikrotubulus.

Loading...

Artikel terkait lainnya