Ciri-ciri Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Penelitian kualitatif dan kuantitatif adalah dua jenis atau pendekatan pengumpulan dan analisis data untuk mencari pemahaman atau penjelasan tentang suatu fenomena. Strategi-strategi ini juga memberikan pedoman atau kerangka kerja metodologi untuk menyajikan, secara tertulis, baik proses maupun hasil penelitian dalam bentuk laporan penelitian.

Pemilihan metode akan sangat tergantung pada penilaian peneliti dan pada sifat subjek yang akan dipelajari. Beberapa masalah berfungsi agar mereka dipelajari dengan lebih baik di bawah pendekatan kualitatif, sementara yang lain dieksplorasi lebih mudah dari kacamata kuantitatif.

Ada banyak perdebatan di antara para sarjana dalam beberapa dekade terakhir tentang kelebihan dan kekurangan dari kedua strategi penelitian, terutama dalam ilmu sosial. Di satu sisi adalah mereka yang melihat kedua pendekatan sebagai entitas terpisah yang didasarkan pada cara pandang dunia yang berbeda dan dapat dipertukarkan, dan di sisi lain mereka yang lebih nyaman dengan menggabungkan metode dengan melihat mereka sebagai pelengkap.

Pada saat ini orang tidak berpikir begitu hitam dan putih dalam hal pro atau kontra, baik atau buruk, obyektif atau subyektif, ilmiah atau non-ilmiah; Anda bisa mengatakan bahwa paradigma telah hancur. Tren saat ini cenderung lebih ke fungsionalitas atau kegunaan metode, kedua pendekatan tersebut memenuhi tujuan utama dalam penyelidikan.

Apa pun hasil penggunaannya, seperti penyelidikan apa pun, berupaya mengomunikasikan pengetahuan baru, yang berasal dari proses menjawab pertanyaan yang dirumuskan dalam konteks masalah.

Definisi Penelitian kuantitatif

Ini adalah metode yang digunakan dalam penelitian yang digunakan sebagai platform data numerik atau kuantitatif untuk membuat generalisasi tentang suatu fenomena. Angka-angka tersebut berasal dari skala pengukuran objektif untuk unit studi untuk menganalisis panggilan variabel.

Secara umum skala statistik digunakan untuk membedakan perilaku variabel dan dengan demikian menjelaskan fenomena yang sedang dipelajari; Yang memungkinkan mereka untuk diprediksi oleh peneliti.

Ia cenderung mengasosiasikan jenis penelitian ini dengan metode ilmiah karena ia menyajikan data sebagai fakta absolut dan dapat diverifikasi, yang mengarah pada pemikiran bahwa hasil-hasilnya valid tak terbantahkan mewakili kenyataan tanpa margin of error. Untuk alasan ini, sifat penelitian kuantitatif adalah deskriptif dan tentu saja subjek dan variabel dan elemen masalahnya harus dapat didefinisikan, diukur atau diterjemahkan ke dalam angka.

Ciri-ciri penelitian kuantitatif

A) Kekuatan

Unsur yang sangat penting untuk studi kuantitatif adalah kontrol, karena memungkinkan peneliti untuk mengidentifikasi penyebab pengamatan mereka dalam upaya untuk lebih memahami masalah di berbagai tingkat. Dengan ini, ia berusaha menjawab pertanyaan seperti mengapa sesuatu terjadi, apa yang menyebabkannya, dalam kondisi apa, dll. Selama lebih baik didefinisikan, ada sedikit kesempatan untuk memberikan jawaban yang ambigu.Penelitian Kualitatif dan Kuantitatif

Pengumpulan data juga dikendalikan oleh penerapan instrumen yang berisi item dengan karakteristik yang dapat diukur, seperti usia, berat badan, tingkat pendidikan, pendapatan rata-rata, antara lain. Ada banyak instrumen atau metodologi yang telah terbukti dan diakui oleh akademi, yang memastikan akurasi, presisi, keajegan, dan validitas data yang dikumpulkan. Hipotesis harus ada dan tunduk pada bukti empiris dalam kerangka investigasi. Uji ini memberi bobot pada penelitian.

Operasionalisasi sangat penting untuk mengidentifikasi elemen-elemen terukur yang mendefinisikan variabel yang berinteraksi, menetapkan referensi empiris atau istilah di dalamnya. Proses ini diperlukan untuk menghilangkan kebingungan konsep, makna dan komunikasi.

Variabel “introversi” dapat didefinisikan sebagai tanda pada skala kepribadian tertentu, “kelaparan” berdasarkan jumlah jam sejak makan terakhir, dan “kelas sosial” yang ditentukan oleh pendudukan.

Penelitian kuantitatif dapat ditiru, membuatnya sangat andal. Ini berarti bahwa dengan keadaan yang sama, menggunakan instrumen yang sama dan menerapkan teknik yang sama, hasilnya harus sama.

Fitur ini memberikan validitas pada penelitian. Jika pengamatan tidak dapat diulang, hasil dan kesimpulan dianggap tidak dapat diandalkan.

Secara umum data dianalisis di bawah kerangka statistik distribusi normal, yang membutuhkan populasi besar untuk menjamin variasi perilaku terbesar yang benar-benar representatif. Prinsip pemilihan acak sampel populasi diterapkan untuk menghindari interpretasi hasil yang bias.

B) Keterbatasan

Mengingat kompleksitas perilaku manusia dan pengalamannya, sulit untuk mengidentifikasi, mendefinisikan, dan mengendalikan semua variabel. Manusia tidak perlu merespons dengan cara yang sama dalam situasi yang sama, bahkan tidak pada orang yang sama. Dalam analisis dan interpretasinya, ia tidak memasukkan gagasan seperti kebebasan, kemauan, pilihan bebas atau tanggung jawab moral.

Tidak mungkin baginya untuk memperhitungkan kemampuan orang untuk menafsirkan pengalaman mereka sendiri, untuk membuat konsep atau makna mereka sendiri dan untuk menindaklanjutinya. Ia cenderung berasumsi bahwa fakta adalah mutlak dan benar yang mengarah ke generalisasi untuk semua orang sama sepanjang waktu dengan cara yang sama.

Seringkali hasilnya cukup dangkal atau sepele, tanpa konsekuensi yang signifikan mengingat sifat variabel yang terbatas dan terkontrol. Studi, definisi, pengumpulan data, dan analisis mungkin benar-benar objektif, tetapi peneliti tidak; Karena ini terlibat secara subyektif ketika memutuskan topik penelitian atau masalah dan selama interpretasi hasil.

Definisi Penelitian kualitatif

Ini adalah metode yang digunakan dalam penyelidikan ketika perlu untuk mempelajari berbagai perilaku populasi target dalam merujuk pada masalah atau masalah tertentu, serta persepsi dan motivasi mereka. Mereka cenderung menjadi studi mendalam tentang kelompok-kelompok kecil orang-orang dengan siapa hipotesis dibuat, untuk menggambarkan secara mendalam suatu fenomena, realitas sosial, budaya, perilaku atau pengalaman.

Informasi yang dikumpulkan tidak numerik dan tidak dapat didefinisikan dengan skala. Ini terbuka untuk penggunaan gambar, percakapan, narasi, teks dan pengamatan dalam konteks. Penelitian kualitatif membutuhkan waktu dan membutuhkan lebih banyak pekerjaan daripada jenis penelitian lainnya. Dikatakan bahwa lebih baik dibarengi dengan peneliti yang benar-benar peduli tentang subjek, ingin menganggapnya serius dan mau berkomitmen untuk penelitian.

Ciri-ciri penelitian kualitatif

A) Kekuatan

Ia adalah konstruktivis, yaitu, ia mengakui bahwa makna sesuatu tidak ditemukan secara objektif. Sebaliknya, mereka didefinisikan oleh orang-orang dalam suatu konteks. Jika konteksnya berubah, artinya juga.

Untuk seorang ibu di Kongo, konsep keibuan akan sama sekali berbeda dari ibu Argentina. Demikian juga, makna menjadi ibu bagi wanita yang sama akan berubah begitu dia hamil dan memiliki anak pertama.

Kedekatan peneliti dengan penelitian dan subjek memungkinkan pengembangan sudut pandang yang lebih sensitif dalam bidang ini. Dengan cara ini, masalah atau situasi kompleks yang dapat diabaikan dapat dideteksi.

Ini interpretatif karena berfokus pada bagaimana definisi yang berbeda sama pentingnya untuk analisis. Ini membebaskan interpretasi hasil umum, di mana tidak ada definisi yang tepat atau universal untuk semua perilaku.

Pengetahuan baru dari hasil muncul melalui proses induktif. Pendekatan tidak perlu diuji oleh teori yang ada; sebaliknya, ia berusaha menghasilkan teori-teori baru.

Pengamatan dalam konteks memungkinkan peneliti untuk mempelajari bentuk komunikasi non-verbal seperti bahasa tubuh dan intonasi, sebagai respons subyek dalam konteks. Penelitian kualitatif menyediakan daging dan darah untuk analisis sosial.

B) Keterbatasan

Waktu untuk pengumpulan data, analisis, dan interpretasi data sangat luas. Studi tidak dapat direproduksi di tingkat atau kapasitas apa pun, dan hasilnya tidak dapat diterapkan atau digeneralisasi dalam konteks yang lebih besar. Kehadiran peneliti pada akhirnya memiliki dampak signifikan pada subjek.

Anonimitas dan kerahasiaan antara para pihak dapat menimbulkan masalah dalam menentukan hasil. Pandangan peneliti dan peserta harus dibedakan dan dijelaskan karena alasan bias. Masalah utama dengan penelitian kualitatif adalah validitas dan reliabilitas metode dan hasil. Menerapkan standar keandalan konvensional sangat sulit dan banyak kali penelitian tidak dilakukan dengan sangat serius.

Incoming search terms:

  • ciri ciri penilitian itu update
  • ciri pwnelitian kuantitatif