Degenerasi makula yang terkait dengan usia (AMD) adalah jenis kehilangan penglihatan di mana ada distorsi atau tidak adanya bidang pusat penglihatan. Peripheral (bagian sisi) penglihatan biasanya tidak terpengaruh. AMD cenderung tidak menyebabkan kebutaan lengkap.

Degenerasi makula yang paling umum pada orang yang berusia 50 tahun ke atas. Kebanyakan orang yang terkena AMD dapat melihat cukup baik untuk dapat hidup mandiri, tetapi mengalami kesulitan dengan tugas-tugas yang membutuhkan kemampuan untuk melihat secara detail seperti menjahit, mengemudi dan membaca. Mengenali Wajah mungkin sulit juga. Tidak ada obat untuk AMD. Perawatan termasuk terapi okupasi untuk membantu orang beradaptasi dengan kehilangan penglihatan.

Berbagai jenis AMD

Berbagai jenis AMD meliputi:

AMD Kering (non-eksudatif, atrofi geografis)
AMD Basah (neovascular)

AMD kering

Gejala-gejala awal dari Degenerasi makula kering bisa normal selama penuaan, dan dapat memiliki gejala yang sangat ringan, yang diatasi dengan peningkatan pencahayaan. Saat berjalan maju beberapa tahun, memburuknya penyakit AMD kering menyebabkan peningkatan gejala, dan dapat menjadi faktor risiko untuk AMD basah (lihat di bawah).

Sel-sel peka cahaya pada makula (pusat bidang visual) secara bertahap rusak dan ini menyebabkan pandangan kabur di tengah mata yang terkena. Kehilangan penglihatan cenderung terjadi perlahan-lahan dari waktu ke waktu. Sementara dokter tidak tahu apa yang menyebabkan makula berhenti berkembang, kondisi cenderung berjalan dalam keluarga, yang menunjukkan bahwa genetika mungkin memainkan peran penting.

AMD basah

Pada AMD basah, pertumbuhan abnormal pembuluh darah menyebabkan kebocoran cairan dan darah di bawah makula. Hal ini menyebabkan kerusakan pada retina dan pada gilirannya menyebabkan kerusakan sel-sel peka cahaya yang membentuk makula. Pembuluh darah juga bisa tumbuh pada retina. Kehilangan penglihatan cenderung tiba-tiba dan dramatis. AMD basah cenderung menyebabkan kehilangan penglihatan lebih parah dari AMD kering.

Gejala Degenerasi makula AMD

Dalam tahap awal, AMD tidak menimbulkan gejala apapun. Pada stadium akhir dari AMD, gejala tergantung pada jenis dan tingkat keparahan kondisi. Secara umum, gejala umum dari Degenerasi makula mungkin termasuk:

Masalah dengan pekerjaan dekat seperti membaca
Pusat penglihatan Terdistorsi (misalnya, garis lurus terlihat bergelombang)
Pusat penglihatan Kabur
Blank spot atau gelap
penglihatan sentral Hilang sama sekali

Faktor risiko untuk AMD

Faktor risiko untuk AMD meliputi:

Riwayat keluarga, terutama jika anggota keluarga yang terkena berusia di bawah 50 tahun
merokok
Saat berusia 75 tahun atau lebih.

Diagnosis Degenerasi makula

Spesialis mata (ophthalmologist) dapat mendiagnosa AMD dalam tahap awal sebelum timbulnya gejala. Tes yang digunakan untuk diagnosis mungkin termasuk:

  • Pemeriksaan mata – termasuk memeriksa kejelasan penglihatan dengan grafik huruf (Snellen chart) dan pengujian bidang visual Anda
  • Pelebaran pupil – dengan tetes khusus sehingga dokter mata dapat melihat retina
  • Tomografi koherensi optik (OCT) – sebuah teknik dimana kamera khusus digunakan untuk mengambil bagian foto silang retina.
  • Fluoresein angiografi – foto retina yang diambil setelah injeksi pewarna yang menyoroti pembuluh darah abnormal pada mata.
  • Indocyanine angiography Green (ICG) – yang merupakan tes serupa dengan angiogram fluoresein tetapi menggunakan berbagai jenis pewarna.

Fluoresein angiografi adalah tes penting bagi AMD basah karena menentukan apakah ada kebocoran pembuluh darah dan dapat membantu merencanakan perawatan dokter mata.

ICG angiografi dapat mendeteksi tanda-tanda AMD basah yang tidak dapat dilihat dengan angiogram Fluoresein.

AMD kering tampaknya memiliki komponen genetik, sehingga dokter mata dapat merekomendasikan tes mata tahunan untuk setiap anggota keluarga berusia 40 dan lebih. Dalam kebanyakan kasus, deteksi dini dan pengobatan menyebabkan hasil yang lebih baik.

Pengobatan AMD

Tidak ada obat untuk AMD tetapi pengobatan yang ditujukan untuk mempertahankan penglihatan untuk selama mungkin. Pengobatan tergantung pada faktor individu termasuk jenis dan tingkat keparahan kondisi dan kesehatan umum seseorang dan preferensi.

Pengobatan AMD kering

Saat ini, tidak ada pengobatan yang efektif yang tersedia untuk membalikkan efek dari bentuk kering AMD. Namun, Anda harus mendiskusikan pola makan, suplemen dan pilihan gaya hidup dengan profesional kesehatan Anda.

Pengobatan AMD basah

Pilihan untuk mengobati basah dari AMD antara lain:

  • Injeksi – bentuk AMD basah dapat diobati dengan suntikan obat langsung ke mata. Obat membantu untuk menghentikan pertumbuhan abnormal pembuluh darah. Mayoritas orang yang diobati mampu mempertahankan pandangan dan penglihatan beberapa orang bahkan dapat meningkatkan. Hal ini dilakukan sebagai prosedur rawat jalan sehingga Anda tidak perlu tinggal di rumah sakit semalam.
  • Pengobatan laser – teknik segel ini dengan menghancurkan pembuluh darah bocor. Ini mungkin dianjurkan jika pembuluh darah bocor yang terletak jauh dari pusat makula.
  • Terapi fotodinami – obat peka cahaya disuntikkan ke dalam pembuluh darah di lengan dan laser yang dirancang khusus digunakan untuk menutup pembuluh darah abnormal di retina.

Pengelolaan AMD

Berbagai pilihan yang tersedia untuk membantu mengelola AMD, termasuk:

  • Alat bantu penglihatan – seperti kacamata resep, kaca pembesar dan perangkat teleskopik untuk membantu orang menjalani kehidupan yang lebih normal. Perangkat ini tersedia di toko tetapi memerlukan rujukan dari dokter mata
  • Terapi okupasi – dapat membantu orang untuk hidup lebih mandiri. Sebagai contoh, terapis okupasi dapat melatih orang untuk menggunakan perangkat (samping) penglihatan mereka dengan cara yang lebih baik. Mereka juga dapat membantu mereka mengembangkan keterampilan baru dan menyarankan perubahan untuk rumah dan tempat kerja yang dapat membuat kehidupan sehari-hari mereka lebih mudah
  • Berhenti merokok – merokok berkontribusi terhadap terjadinya AMD dan dapat mempercepat perkembangannya. Hal ini penting untuk berhenti merokok segera. Perubahan gaya hidup – termasuk saran makan makanan yang sehat dan berolahraga secara teratur.
  • Pakailah kacamata hitam untuk melindungi mata Anda dari kerusakan akibat sinar matahari.

Hal yang perlu diingat

  • AMD adalah jenis kehilangan penglihatan ditandai dengan distorsi atau tidak adanya bidang pusat penglihatan.
  • Kedua jenis AMD adalah ‘basah’ dan ‘kering’.
  • AMD kering berhubungan dengan usia dan menyumbang sekitar 90 persen dari kasus.
  • Tidak ada obat untuk AMD tetapi pengobatan bertujuan untuk menjaga penglihatan untuk selama mungkin.

Ringkasan

Degenerasi makula yang terkait usia (AMD) adalah jenis kehilangan penglihatan di mana ada distorsi atau tidak adanya bidang pusat penglihatan. Penuaan merupakan faktor risiko. Tidak ada obat. AMD menyebabkan kebutaan parsial. Gejala termasuk penglihatan malam buruk, mengurangi kemampuan untuk melihat warna dan visi malam kabur.