5 dana obligasi internasional teratas untuk 2020 – (Ekonomi)

Ketika ditambahkan ke portofolio yang menyeluruh, obligasi internasional memberikan peluang untuk mencapai pendapatan yang disesuaikan dengan risiko lebih rendah daripada yang biasanya disediakan oleh pasar ekuitas global. Eksposur sekuritas utang global menarik bagi investor yang ingin mendiversifikasi posisi pendapatan tetap yang dipegang di pasar domestik dengan obligasi yang diterbitkan oleh entitas asing. 

Dalam reksa dana obligasi internasional, manajer memilih posisi utang global tertentu dengan tanggal jatuh tempo yang bervariasi, eksposur negara, dan eksposur risiko default secara keseluruhan untuk mengurangi potensi kerugian dalam portofolio sambil mencoba mendapatkan pengembalian yang sederhana. Investor yang ingin berpartisipasi di pasar obligasi internasional melalui reksa dana harus memahami risikonya dengan melihat prospektus reksa dana di bawah ini yang menjadi favorit investor di tahun 2020.

Apa 5 dana obligasi internasional teratas untuk 2020?

Dana Obligasi Internasional PIMCO berupaya memberikan total pengembalian maksimum kepada investor melalui pemeliharaan modal dan pengelolaan investasi yang hati-hati dari portofolio sekuritas pendapatan tetap. Manajer dana menginvestasikan setidaknya 80% dari aset dana dalam kepemilikan pendapatan tetap yang memiliki hubungan ekonomi dengan negara asing. Mayoritas investasi yang dilakukan dalam reksa dana termasuk sekuritas investment grade , meskipun manajer investasi memiliki fleksibilitas untuk menginvestasikan hingga 10% aset investor pada obligasi sampah dengan peringkat B atau lebih tinggi. Dengan tanggal dimulainya 1997, dana tersebut memiliki aset bersih $ 12,4 miliar pada 29 Februari 2020 dan pengembalian tahunan 10 tahun sebesar 5,14%.

Dana tersebut saat ini mendiversifikasi kepemilikannya di berbagai negara, termasuk Inggris, Jepang, Italia, Spanyol, Cina, Denmark, Korea Selatan, Prancis, Kanada, dan Australia. Reksa dana tersebut memiliki rasio biaya yang disesuaikan 0,50% dan jatuh tempo efektif 10,76 tahun.

2. PIMCO Emerging Markets, Mata Uang Lokal dan Dana Obligasi (PELBX)

Mata Uang Lokal dan Dana Obligasi Pimco Emerging Markets mencari imbal hasil tinggi dan apresiasi mata uang dengan secara aktif mengelola portofolio hutang dalam mata uang lokal di lokasi pasar berkembang. Aset investasi utama adalah obligasi pemerintah negara-negara pasar berkembang. Pimco yakin dana ini menambah diversifikasi portofolio karena utang pasar berkembang memiliki korelasi rendah dengan aset pendapatan tetap standar, seperti US Treasury.

Dana tersebut mulai diperdagangkan pada tahun 2006, memiliki aset bersih sebesar $ 1,8 miliar pada 29 Februari 2020, dan pengembalian tahunan rata-rata 10 tahun sebesar 2,53%. 10 eksposur mata uang teratas dalam dana tersebut adalah Brasil, Meksiko, Indonesia, Rusia, Thailand, AS, Polandia, Afrika Selatan, Malaysia, dan Kolombia. Jangka waktu efektif kepemilikan adalah 8,96 tahun. Dana tersebut memiliki rasio biaya yang disesuaikan 0,90%.

3. Dana Utang Pasar Berkembang Goldman Sachs (GSDIX)

Goldman Sachs Emerging Markets Debt Fund mencari tingkat pengembalian total yang tinggi dengan menginvestasikan asetnya ke dalam hutang negara-negara pasar berkembang, dengan sebagian besar konsentrasi di Amerika Latin (30,4%), Timur Tengah / Afrika (26,3%), Tengah dan Timur. Eropa (18,1%), dan Asia (16,4%). Negara teratas termasuk Meksiko, Indonesia, Turki, Ukraina, dan Mesir. 75% dari kepemilikan hutang berkisar dari peringkat B hingga BBB.

Dana tersebut dimulai pada tahun 2003 dan pada 29 Februari 2020, dana tersebut memiliki aset bersih sebesar $ 1,6 miliar, pengembalian tahunan rata-rata 10 tahun sebesar 6,47%. Dana tersebut memiliki rasio biaya bersih 0,85%.

4. T. Rowe Institutional Emerging Markets Bond Fund (PRSNX)

Dana Obligasi Pasar Berkembang Institusional T. Rowe adalah dana berisiko yang investasinya mungkin termasuk obligasi dengan peringkat terendah, beberapa di antaranya mungkin dalam keadaan gagal bayar. Ada lebih banyak volatilitas dalam obligasi ini karena ketidakstabilan lanskap politik di negara-negara pasar berkembang

Manajer dana berinvestasi dalam berbagai sekuritas, termasuk futures , swap , dan derivatif lainnya. Aset bersih dana pada 29 Februari 2020, adalah $ 492 juta, dengan pengembalian tahunan rata-rata 10 tahun sebesar 6,44%. Dana tersebut terutama diinvestasikan dalam hutang perusahaan dan pemerintah. Paparan negara termasuk Meksiko, Ukraina, Turki, Mesir, Serbia, Argentina, dan Peru. Dana tersebut memiliki rasio biaya 0,70%.

5. GMO Emerging Country Debt Fund (GMCDX)

Dana Utang Negara Berkembang GMO memiliki tujuan untuk mencapai pengembalian total melebihi tolok ukurnya, yaitu JP Morgan Emerging Markets Bond Index Global Diversified. Investasi utama adalah dari hutang negara. Tujuannya adalah untuk fokus pada pemilihan masalah bottom-up, untuk menemukan hutang yang memiliki karakteristik serupa dengan indeks JP tetapi dengan prospek pengembalian total jangka panjang yang lebih baik.

Dana tersebut mulai diperdagangkan pada tahun 1995 dan pada 31 Januari 2020, memiliki nilai aset bersih $ 4,4 miliar dengan pengembalian 10 tahun sebesar 9,30%. Dana tersebut memiliki eksposur ke hampir 80 negara secara global dengan sebagian besar investasi di atas tingkat investasi. Rasio pengeluaran adalah 0,54% dan investasi minimum adalah $ 5 juta.

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  3. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  4. Reksa Dana
  5. Brexit
  6. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Pemilik obligasi
  9. Hedge Fund
  10. Obligasi Pasar Muncul

Related Posts