Apa Cara Tercepat, Termudah dan Termurah untuk Membeli Obligasi? – (Keuangan)

Obligasi biasanya dapat dibeli dari broker obligasi melalui layanan penuh atau saluran broker diskon, mirip dengan cara membeli saham dari pialang saham.

Meskipun kehadiran investor ritel .

Apa Cara Tercepat, Termudah dan Termurah untuk Membeli Obligasi?

  • Sebagian besar investor sebaiknya memiliki sebagian portofolionya di obligasi sebagai diversifikasi karena memiliki karakteristik yang berbeda dengan saham.
  • Banyak pialang sekarang memberikan akses kepada investor untuk membeli obligasi individu secara online, meskipun mungkin lebih mudah untuk membeli reksa dana atau ETF yang berspesialisasi dalam obligasi.
  • Obligasi pemerintah dapat dibeli langsung melalui situs web yang disponsori pemerintah tanpa memerlukan broker.

Bagaimana Broker Obligasi Bekerja

Banyak pialang obligasi khusus membutuhkan setoran awal minimum yang tinggi; $ 5.000 adalah tipikal. Mungkin juga ada biaya pemeliharaan akun. Dan tentu saja, komisi perdagangan. Bergantung pada jumlah dan jenis obligasi yang dibeli, komisi broker dapat berkisar dari 0,5% hingga 2%.

Saat menggunakan pialang (bahkan pialang biasa) untuk membeli obligasi, Anda mungkin diberi tahu bahwa perdagangan bebas komisi. Namun, yang sering terjadi adalah harga di-mark up sehingga biaya yang dikenakan kepada Anda pada dasarnya termasuk biaya kompensasi. Jika broker tidak mendapatkan apa pun dari transaksi tersebut, mereka mungkin tidak akan menawarkan layanan tersebut.

Misalnya, Anda memesan 10 obligasi korporasi yang diperdagangkan dengan harga $ 1.025 per obligasi. Namun, Anda akan diberi tahu bahwa harganya $ 1.035,25 per obligasi, jadi harga total investasi Anda bukan $ 10.250 tetapi menjadi $ 10.352,50. Selisihnya merupakan komisi efektif 1% untuk broker.

Untuk menentukan markup sebelum membeli, lihat kutipan terbaru untuk obligasi; Anda juga dapat menggunakan Mesin Pelaporan dan Kepatuhan Perdagangan (TRACE), yang menunjukkan semua transaksi over-the-counter (OTC) untuk pasar obligasi sekunder. Gunakan kebijaksanaan Anda untuk memutuskan apakah biaya komisi berlebihan atau yang bersedia Anda terima.

Membeli Obligasi Pemerintah

Pembelian obligasi pemerintah seperti Treasury (AS) atau Canada Savings Bonds (Kanada) bekerja sedikit berbeda dengan membeli obligasi perusahaan atau kota. Banyak lembaga keuangan memberikan layanan kepada klien mereka yang memungkinkan mereka untuk membeli obligasi pemerintah melalui rekening investasi reguler mereka. Jika layanan ini tidak tersedia untuk Anda melalui bank atau pialang, Anda juga memiliki opsi untuk membeli sekuritas ini langsung dari pemerintah.

Di AS, misalnya, obligasi dan tagihan Treasury (T-bond dan T-bills) dapat dibeli melalui TreasuryDirect. Disponsori oleh US Department of the Treasury Bureau of the Fiscal Service, TreasuryDirect memungkinkan investor individu membeli, menjual dan menahan Treasury Bills, Notes, Bonds, Inflation-Protected Securities (TIPS), dan Series I dan EE Savings Bonds dalam bentuk tanpa kertas melalui elektronik akun. Tidak ada biaya atau komisi yang dikenakan, tetapi Anda harus memiliki nomor Jaminan Sosial atau Nomor Identifikasi Pembayar Pajak AS, alamat AS, dan rekening bank AS untuk membeli melalui situs.

Dana Obligasi

Cara lain untuk mendapatkan eksposur dalam obligasi adalah berinvestasi dalam reksa dana obligasi , reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa (ETF) yang secara eksklusif memegang obligasi dalam portofolionya. Dana ini nyaman karena biasanya berbiaya rendah dan berisi banyak obligasi yang terdiversifikasi sehingga Anda tidak perlu melakukan riset untuk mengidentifikasi masalah tertentu.

Saat membeli dan menjual dana ini (atau, dalam hal ini, obligasi itu sendiri di pasar terbuka), perlu diingat bahwa ini adalah transaksi “pasar sekunder”, artinya Anda membeli dari investor lain dan tidak langsung dari penerbitnya. Salah satu kelemahan reksa dana dan ETF adalah investor tidak mengetahui jatuh tempo semua obligasi dalam portofolio reksa dana karena cukup sering berubah, dan oleh karena itu sarana investasi ini tidak sesuai untuk investor yang ingin memegang obligasi hingga jatuh tempo.

Kelemahan lainnya adalah Anda harus membayar biaya tambahan kepada manajer portofolio, meskipun dana obligasi cenderung memiliki rasio pengeluaran yang lebih rendah daripada dana ekuitas. ETF obligasi yang dikelola secara pasif, yang melacak indeks obligasi, cenderung memiliki biaya paling sedikit.

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Berapa Penghasilan Agen Real Estat?
  3. Apakah Broker Forex Anda Scam?
  4. Reksa Dana
  5. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  6. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  7. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  8. Perusahaan pialang
  9. Broker Hipotek: Keuntungan dan Kerugian
  10. Panduan definitif untuk karir dalam penjualan pialang

Related Posts