Apa itu perang mata uang dan bagaimana cara kerjanya? – (Keuangan)

Perang mata uang mengacu pada situasi di mana sejumlah negara berusaha dengan sengaja menurunkan nilai mata uang domestik mereka untuk merangsang ekonomi mereka. Meskipun depresiasi atau devaluasi mata uang adalah kejadian umum di pasar valuta asing, ciri khas perang mata uang adalah sejumlah besar negara yang mungkin secara bersamaan terlibat dalam upaya untuk mendevaluasi mata uang mereka pada saat yang bersamaan.

Apa itu perang mata uang dan bagaimana cara kerjanya?

  • Perang mata uang adalah peningkatan devaluasi mata uang yang bertujuan untuk meningkatkan posisi ekonomi seseorang di panggung global dengan mengorbankan orang lain.
  • Devaluasi mata uang melibatkan pengambilan langkah-langkah untuk secara strategis menurunkan daya beli mata uang suatu negara.
  • Negara-negara dapat menjalankan strategi semacam itu untuk mendapatkan keunggulan kompetitif dalam perdagangan global dan mengurangi beban utang negara.
  • Devaluasi, bagaimanapun, dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan yang merugikan diri sendiri.

Apakah Kita Dalam Perang Mata Uang?

Perang mata uang juga dikenal dengan istilah yang tidak terlalu mengancam ” devaluasi kompetitif “. Di era nilai tukar mengambang saat ini , di mana nilai mata uang ditentukan oleh kekuatan pasar, depresiasi mata uang biasanya direkayasa oleh bank sentral suatu negara melalui kebijakan ekonomi yang dapat memaksa mata uang lebih rendah, seperti menurunkan suku bunga atau meningkatkan, ” pelonggaran kuantitatif ( QE). ” Hal ini memperkenalkan lebih banyak kerumitan daripada perang mata uang beberapa dekade lalu, ketika nilai tukar tetap lebih lazim dan suatu negara dapat mendevaluasi mata uangnya dengan cara yang sederhana dengan menurunkan ” pasak ” yang ditetapkan untuk mata uangnya.

“Perang mata uang” bukanlah istilah yang dibicarakan secara sembarangan di dunia ekonomi dan bank sentral yang sopan, itulah sebabnya mantan Menteri Keuangan Brasil Guido Mantega mengobarkan sarang lebah pada September 2010 ketika dia memperingatkan bahwa perang mata uang internasional telah pecah. di luar. Tetapi dengan lebih dari 20 negara telah menurunkan suku bunga atau menerapkan langkah-langkah untuk melonggarkan kebijakan moneter dari Januari hingga April 2015, pertanyaan triliunan dolar adalah — apakah kita sudah berada di tengah-tengah perang mata uang?

Sejak tarif pemerintahan Trump atas barang-barang China telah diterapkan, China telah membalas dengan tarifnya sendiri serta mendevaluasi mata uangnya terhadap patokan dolar — meningkatkan perang perdagangan menjadi perang mata uang potensial.

Mengapa Mendepresiasi Mata Uang?

Ini mungkin tampak kontra-intuitif, tetapi mata uang yang kuat belum tentu demi kepentingan terbaik suatu negara. Mata uang domestik yang lemah membuat ekspor suatu negara lebih kompetitif di pasar global, dan secara bersamaan membuat impor lebih mahal. Volume ekspor yang lebih tinggi memacu pertumbuhan ekonomi , sementara impor yang mahal juga memiliki efek serupa karena konsumen memilih alternatif lokal daripada produk impor. Perbaikan dalam hal perdagangan ini umumnya diterjemahkan ke dalam defisit neraca berjalan yang lebih rendah (atau surplus neraca berjalan yang lebih besar), lapangan kerja yang lebih tinggi, dan pertumbuhan PDB yang lebih cepat. Kebijakan moneter stimulatif yang biasanya mengakibatkan mata uang lemah juga berdampak positif pada pasar modal dan perumahan negara, yang pada gilirannya meningkatkan konsumsi domestik melalui efek kekayaan .

Pengemis Tetangga Anda

Karena tidak terlalu sulit untuk mengejar pertumbuhan melalui depresiasi mata uang — baik terbuka maupun terselubung — maka tidak mengherankan jika negara A mendevaluasi mata uangnya, negara B akan segera mengikuti, diikuti oleh negara C, dan seterusnya. Inilah inti dari devaluasi kompetitif.

Fenomena ini juga dikenal sebagai ” pengemis tetanggamu ,” yang jauh dari kedengarannya sebagai drama Shakespeare, sebenarnya mengacu pada fakta bahwa sebuah negara yang mengikuti kebijakan devaluasi kompetitif dengan giat mengejar kepentingannya sendiri hingga mengesampingkan yang lainnya.

Dolar AS Melonjak

Ketika menteri Brasil Mantega memperingatkan kembali pada September 2010 tentang perang mata uang, dia merujuk pada gejolak yang berkembang di pasar valuta asing, yang dipicu oleh program pelonggaran kuantitatif Federal Reserve AS yang melemahkan dolar, terus menekan yuan China, dan intervensi. oleh sejumlah bank sentral Asia untuk mencegah mata uang mereka menguat.

Ironisnya, dolar AS telah menguat terhadap hampir semua mata uang utama sejak awal tahun 2011, dengan Indeks Dolar tertimbang perdagangan saat ini diperdagangkan pada level tertinggi dalam lebih dari satu dekade. Setiap mata uang utama telah menurun terhadap dolar selama setahun terakhir (per 17 April 2015), dengan euro , mata uang Skandinavia, rubel Rusia, dan real Brasil turun lebih dari 20% selama periode ini.

Kebijakan Dolar AS yang Kuat

Perekonomian AS telah bertahan dari pengaruh dolar yang lebih kuat tanpa terlalu banyak masalah sejauh ini, meskipun satu masalah penting adalah sejumlah besar perusahaan multinasional Amerika yang telah memperingatkan tentang dampak negatif dolar yang kuat terhadap pendapatan mereka.

AS umumnya menerapkan kebijakan ” mata uang cadangan global. Dolar yang kuat meningkatkan daya tarik AS sebagai tujuan investasi asing langsung (FDI) dan investasi portofolio asing (FPI). Tak heran, AS kerap menjadi tujuan utama di kedua kategori tersebut. AS juga kurang bergantung pada ekspor dibandingkan kebanyakan negara lain untuk pertumbuhan ekonomi, karena pasar konsumen raksasa yang sejauh ini terbesar di dunia.

Situasi Sekarang

Dolar melonjak terutama karena AS adalah satu-satunya negara besar yang siap untuk melepaskan program stimulus moneternya, setelah menjadi yang pertama keluar dari gerbang untuk memperkenalkan QE. Waktu tunggu ini telah memungkinkan ekonomi AS untuk merespons secara positif putaran program QE Federal Reserve yang berturut-turut. Dalam pembaruan Outlook Ekonomi Dunia baru-baru ini , Dana Moneter Internasional memproyeksikan bahwa ekonomi AS akan tumbuh sebesar 3,1% pada tahun 2015 dan 2016, tingkat pertumbuhan tercepat di negara – negara G-7 .

Bandingkan ini dengan situasi di kekuatan global lainnya seperti Jepang dan Uni Eropa , yang relatif terlambat ke partai QE. Negara-negara seperti Kanada, Australia, dan India, yang telah menaikkan suku bunga dalam beberapa tahun setelah berakhirnya Resesi Hebat tahun 2007-2009, harus melonggarkan kebijakan moneter karena momentum pertumbuhan telah melambat.

Divergensi Kebijakan 

Jadi di satu sisi, kita memiliki AS, yang bisa menaikkan suku bunga acuan federal fund pada 2015, kenaikan pertama sejak 2006. Di sisi lain, ada bagian dunia lainnya, yang sebagian besar mengejar kebijakan moneter yang lebih mudah. Perbedaan dalam kebijakan moneter ini adalah alasan utama mengapa dolar menguat secara keseluruhan.

Situasinya diperburuk oleh sejumlah faktor:

  • Pertumbuhan ekonomi di sebagian besar wilayah berada di bawah norma historis dalam beberapa tahun terakhir; banyak ahli menghubungkan pertumbuhan di bawah standar ini dengan kejatuhan Resesi Hebat.
  • Sebagian besar negara telah menghabiskan semua opsi untuk merangsang pertumbuhan, mengingat suku bunga di banyak negara sudah mendekati nol atau pada posisi terendah dalam sejarah. Dengan tidak adanya pemotongan suku bunga lebih lanjut dan stimulus fiskal bukanlah pilihan (karena defisit fiskal telah berada di bawah pengawasan ketat dalam beberapa tahun terakhir), depresiasi mata uang adalah satu-satunya alat yang tersisa untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.
  • Sovereign imbal hasil obligasi untuk jangka pendek jatuh tempo jangka menengah telah berubah negatif untuk sejumlah negara. Dalam lingkungan dengan imbal hasil yang sangat rendah ini, Departemen Keuangan AS — yang menghasilkan 1,86% untuk jangka waktu 10 tahun dan 2,52% untuk 30 tahun pada tanggal 17 April 2015 — menarik banyak minat, yang menyebabkan lebih banyak permintaan dolar.

Related Posts