Apa yang dianggap sebagai rasio harga ke buku yang bagus?

Rasio harga-ke-buku (P / B)  telah disukai oleh investor nilai selama beberapa dekade dan banyak digunakan oleh analis pasar. Secara tradisional, nilai apa pun di bawah 1,0 dianggap sebagai nilai P / B yang baik, menunjukkan saham yang berpotensi undervalued. Namun, investor nilai sering mempertimbangkan saham dengan nilai P / B di bawah 3,0. Penting untuk dicatat bahwa sulit untuk menentukan nilai numerik tertentu dari rasio P / B yang “baik” saat menentukan apakah suatu saham dinilai terlalu rendah dan oleh karena itu, merupakan investasi yang baik. Analisis rasio dapat bervariasi menurut industri, dan rasio P / B yang baik untuk satu industri mungkin merupakan rasio yang buruk untuk industri lainnya.

Apa yang dianggap sebagai rasio harga ke buku yang bagus?

Rasio P / B membandingkan kapitalisasi pasar perusahaan, atau nilai pasar, dengan nilai bukunya. Secara khusus, ia membandingkan harga saham perusahaan dengan nilai buku per sahamnya (BVPS). Kapitalisasi pasar (nilai perusahaan) adalah harga sahamnya dikalikan dengan jumlah saham beredar. Nilai buku adalah total aset – total kewajiban dan dapat ditemukan di neraca perusahaan. Dengan kata lain, jika perusahaan melikuidasi semua asetnya dan melunasi semua hutangnya, nilai yang tersisa adalah nilai buku perusahaan.

Sangat membantu untuk mengidentifikasi beberapa parameter umum atau rentang untuk nilai P / B, dan kemudian mempertimbangkan berbagai faktor lain dan ukuran penilaian yang lebih akurat menafsirkan rasio P / B dan memperkirakan potensi pertumbuhan perusahaan.

Menghitung Rasio P / B

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, rasio P / B memeriksa harga saham perusahaan terhadap BVPS-nya. Rasio dihitung sebagai berikut:

Rasio P / B = Harga Pasar per Saham ÷ Nilai Buku per Saham (BVPS)

dimana:

  • BVPS = (Total Ekuitas Pemegang Saham – Ekuitas Pilihan) ÷ Total Saham Beredar

Related Posts