Apa yang dianggap sebagai rasio hutang ke ekuitas tinggi (d / e)? – (Ekonomi)


Apa yang dianggap sebagai rasio hutang ke ekuitas tinggi (d / e)?

Rasio hutang terhadap ekuitas (D / E) adalah metrik yang memberikan wawasan tentang penggunaan hutang perusahaan. Secara umum, perusahaan dengan rasio D / E yang tinggi dianggap memiliki risiko yang lebih tinggi bagi pemberi pinjaman dan investor karena hal tersebut menunjukkan bahwa perusahaan tersebut mendanai sejumlah besar potensi pertumbuhannya melalui pinjaman. Rasio yang dianggap tinggi dapat bergantung pada berbagai faktor, termasuk industri perusahaan.

Poin Penting:

  • Rasio hutang terhadap ekuitas (D / E) mencerminkan status hutang perusahaan.
  • Rasio D / E yang tinggi dianggap berisiko bagi pemberi pinjaman dan investor karena ini menunjukkan bahwa perusahaan mendanai sejumlah besar potensi pertumbuhannya melalui pinjaman.
  • Tinggi tidaknya rasio D / E bergantung pada banyak faktor, seperti industri perusahaan.

Memahami Rasio Debt-to-Equity (D / E)

Rasio D / E menghubungkan jumlah pembiayaan hutang perusahaan   dengan ekuitasnya. Untuk menghitung rasio D / E, bagi total kewajiban perusahaan dengan total ekuitas pemegang saham — kedua item tersebut ditemukan di neraca perusahaan. Struktur modal perusahaan adalah pendorong rasio hutang terhadap ekuitas. Semakin banyak hutang yang digunakan perusahaan, semakin tinggi rasio hutang terhadap ekuitas.

Hutang biasanya memiliki biaya modal yang lebih rendah dibandingkan ekuitas, terutama karena senioritasnya dalam kasus likuidasi. Dengan demikian, banyak perusahaan mungkin lebih suka menggunakan hutang daripada ekuitas untuk pembiayaan modal. Dalam beberapa kasus, penghitungan hutang terhadap ekuitas mungkin dibatasi hanya untuk memasukkan hutang jangka pendek dan jangka panjang. Paling sering, ini juga mencakup beberapa bentuk pembayaran tetap tambahan. Bersama-sama, total hutang dan total ekuitas perusahaan digabungkan untuk menyamai total modalnya, yang juga diperhitungkan sebagai total aset.

Menganalisis Rasio Debt-to-Equity (D / E) menurut Industri

Seperti yang biasa terjadi dalam analisis keuangan, rasio tunggal, atau item baris, tidak dilihat secara terpisah. Oleh karena itu, rasio D / E biasanya dipertimbangkan bersama dengan beberapa variabel lainnya. Salah satu titik awal utama untuk menganalisis rasio D / E adalah membandingkannya dengan rasio D / E perusahaan lain di industri yang sama. Secara keseluruhan, rasio D / E akan berbeda tergantung pada industrinya karena beberapa industri cenderung menggunakan lebih banyak pembiayaan hutang daripada yang lain. Dalam industri keuangan misalnya, rasio D / E cenderung lebih tinggi dibandingkan sektor lain karena bank dan lembaga keuangan lain   meminjam uang untuk meminjamkan uang, yang dapat mengakibatkan tingkat utang yang lebih tinggi.

Industri lain yang cenderung memiliki investasi proyek modal besar juga cenderung memiliki rasio D / E yang lebih tinggi. Industri ini dapat mencakup utilitas, transportasi, dan energi.

Pertimbangan Khusus untuk Analisis Rasio D / E

Variabel populer untuk dipertimbangkan ketika menganalisis rasio D / E perusahaan adalah rata-rata historisnya sendiri. Sebuah perusahaan mungkin berada pada atau di bawah rata-rata industri tetapi di atas rata-rata historisnya sendiri, yang dapat menjadi perhatian. Dalam hal ini, penting untuk menganalisis situasi perusahaan saat ini dan alasan penambahan utang.

weighted average cost of capital (WACC) dapat memberikan wawasan variabilitas rasio D / E perusahaan. WACC menunjukkan jumlah pembiayaan bunga rata-rata per dolar modal. Persamaan tersebut juga memecah pembayaran rata-rata untuk hutang dan ekuitas.

Jika sebuah perusahaan memiliki pembayaran hutang rata-rata yang rendah, ini berarti bahwa perusahaan tersebut memperoleh pembiayaan di pasar dengan tingkat bunga yang relatif rendah. Keunggulan ini dapat membuat penggunaan hutang menjadi lebih menarik, walaupun D / E ratio lebih tinggi dari perusahaan sejenis.

Related Posts

  1. Rasio Hutang-Terhadap Ekuitas – D / E
  2. Pembiayaan utang
  3. Rasio saat ini
  4. Rasio hutang
  5. Price-to-Earnings Ratio – P / E Ratio, Formula dan Contoh
  6. Rasio Cakupan Bunga
  7. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  8. Rasio Debt-to-Income (DTI)
  9. Pembiayaan ekuitas vs. Pembiayaan Utang: Apa bedanya?
  10. Analisis Investasi Secara Cepat Dengan Rasio

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *