Apa yang dianggap sebagai rasio PEG yang baik?

Rasio harga / pendapatan terhadap pertumbuhan, atau rasio PEG, adalah ukuran penilaian saham yang dapat digunakan investor dan analis untuk mendapatkan penilaian yang luas tentang kinerja perusahaan dan mengevaluasi risiko investasi. Secara teori, nilai rasio PEG 1 mewakili korelasi sempurna antara nilai pasar perusahaan dan proyeksi pertumbuhan pendapatannya. Rasio PEG yang lebih tinggi dari 1 umumnya dianggap tidak menguntungkan, menunjukkan bahwa saham dinilai terlalu tinggi. Sebaliknya, rasio yang lebih rendah dari 1 dianggap lebih baik, yang menunjukkan bahwa saham  dinilai terlalu rendah .

Apa yang dianggap sebagai rasio PEG yang baik?

Rasio harga terhadap pendapatan (P / E) memberi analis indikasi fundamental yang baik tentang apa yang saat ini dibayar investor untuk suatu saham sehubungan dengan pendapatan perusahaan. Salah satu kelemahan rasio P / E, bagaimanapun, adalah perhitungannya tidak memperhitungkan pertumbuhan perusahaan yang diharapkan di masa depan. Rasio PEG mewakili ukuran penilaian yang lebih lengkap — dan mudah-mudahan — lebih akurat daripada rasio P / E standar.

Rasio PEG dibangun di atas rasio P / E dengan memfaktorkan pertumbuhan ke dalam persamaan. Anjak dalam pertumbuhan masa depan menambah unsur penting untuk penilaian saham karena investasi ekuitas mewakili kepentingan finansial dalam pendapatan masa depan perusahaan.

Menghitung Rasio PEG

Untuk menghitung rasio PEG saham, Anda harus terlebih dahulu mengetahui rasio P / E-nya. Rasio P / E dihitung dengan membagi nilai pasar per saham dengan pendapatan per sahamnya. Dari sini, rumus rasio PEG sederhana:

PEG=P/EEGRwhere:EGR = Earnings growth rate over five years begin {aligned} & text {PEG} = frac { text {P / E}} { text {EGR}} \ & textbf {di mana:} \ & text {EGR = Tingkat pertumbuhan pendapatan selama lima tahun} \ end {aligned} orang PASAK=EGR

Penghitungan PEG dapat dilakukan dengan menggunakan tingkat pertumbuhan tahunan yang diproyeksikan untuk jangka waktu yang lebih lama dari lima tahun, tetapi proyeksi pertumbuhan cenderung menjadi kurang akurat jika diperluas.

Sebuah contoh

Jika Anda memilih di antara dua saham dari perusahaan di industri yang sama, Anda mungkin ingin melihat rasio PEG mereka untuk membuat keputusan. Misalnya, saham Perusahaan Y dapat diperdagangkan dengan harga 15 kali lipat dari pendapatannya, sementara saham Perusahaan Z dapat diperdagangkan 18 kali lipat dari pendapatannya. Jika Anda hanya melihat rasio P / E, maka Perusahaan Y mungkin tampak seperti opsi yang lebih menarik.

Namun, Perusahaan Y memiliki proyeksi tingkat pertumbuhan pendapatan lima tahun sebesar 12% per tahun sementara pendapatan Perusahaan Z memiliki tingkat pertumbuhan yang diproyeksikan sebesar 19% per tahun untuk periode yang sama. Perhitungan rasio PEG mereka akan terlihat seperti ini:

Company Y PEG = 15/12% = 1.25Company Z PEG = 18/19% = 0.95 begin {aligned} & text {Company Y PEG = 15/12 % = 1,25} \ & text {Company Z PEG = 18/19 % = 0.95} \ end {aligned} orang Perusahaan Y PEG = 15/12% = 1,25Perusahaan Z PEG = 18/19% = 0,95 orang

Ini menunjukkan bahwa ketika kita memperhitungkan kemungkinan pertumbuhan, Perusahaan Z bisa menjadi opsi yang lebih baik karena sebenarnya memperdagangkan diskon dibandingkan nilainya.

Faktor Lain untuk Dipertimbangkan

Rasio PEG tidak memperhitungkan faktor lain yang dapat membantu menentukan nilai perusahaan. Misalnya, PEG tidak melihat jumlah kas yang disimpan perusahaan di neracanya, yang dapat menambah nilai jika jumlahnya besar.

Faktor lain yang dipertimbangkan analis ketika mengevaluasi saham termasuk rasio harga-ke-buku (P / B). Ini dapat membantu mereka menentukan apakah suatu saham benar-benar dinilai terlalu rendah atau jika perkiraan pertumbuhan yang digunakan untuk menghitung rasio PEG tidak akurat. Untuk menghitung rasio P / B, bagi harga saham per saham dengan nilai buku per sahamnya.

Garis bawah

Mendapatkan rasio PEG yang akurat sangat bergantung pada faktor apa yang digunakan dalam penghitungan. Investor mungkin menemukan bahwa rasio PEG tidak akurat jika mereka menggunakan tingkat pertumbuhan historis, terutama jika rasio masa depan mungkin menyimpang dari masa lalu. Untuk memastikan kalkulasi tetap berbeda, istilah PEG “maju” dan “tertinggal” sering digunakan.

Artikel terkait

  1. Bagaimana rasio PEG dapat membantu mengungkap nilai saham
  2. Harga / Penghasilan-ke-Pertumbuhan – Rasio PEG
  3. Periode Pembayaran Kembali PEG
  4. Price-to-Earnings Ratio – P / E Ratio, Formula dan Contoh
  5. Rasio PEG: Menentukan tingkat pertumbuhan pendapatan perusahaan
  6. Premium Risiko Negara (CRP)
  7. Rasio Hutang-Terhadap Ekuitas – D / E
  8. Penghasilan Sebelum Bunga dan Pajak – EBIT
  9. Cara Menemukan Rasio P / E dan PEG
  10. Anggaran Federal

Related Posts