Arbitrase obligasi konversi – (Keuangan)


Apa Arbitrase obligasi konversi?

Arbitrase obligasi konversi adalah strategi arbitrase yang bertujuan untuk memanfaatkan kesalahan harga antara obligasi konversi dan saham yang mendasarinya. Strategi ini umumnya netral pasar. Dengan kata lain, arbitrase berusaha untuk menghasilkan pengembalian yang konsisten dengan volatilitas minimal terlepas dari arah pasar melalui kombinasi posisi panjang dan pendek dalam obligasi konversi dan saham yang mendasarinya.

Poin Penting

  • Strategi arbitrase obligasi konversi adalah strategi yang diuntungkan dari perbedaan harga antara obligasi konversi dan harga saham.
  • Strategi arbitrase mengambil posisi long di obligasi konversi sambil memperpendek saham perusahaan.
  • Sebuah obligasi konversi dapat dikonversi menjadi ekuitas di perusahaan yang mendasarinya dengan harga tertentu di masa depan.
  • Manfaat dari obligasi konversi bagi penerbit adalah biasanya memiliki tingkat bunga yang lebih rendah daripada obligasi yang sebanding tanpa opsi tertanam.

Bagaimana Arbitrase Obligasi Konversi Bekerja

Obligasi konversi adalah sekuritas hibrida yang dapat diubah menjadi ekuitas perusahaan penerbit. Ini biasanya memiliki hasil yang lebih rendah daripada obligasi sejenis yang tidak memiliki opsi konversi, tetapi ini biasanya diimbangi dengan fakta bahwa pemegang obligasi konversi dapat mengubah sekuritas menjadi ekuitas dengan potongan harga pasar saham. Jika harga saham diperkirakan naik, pemegang obligasi akan menggunakan opsi mereka untuk mengubah obligasi menjadi ekuitas.

Arbitrase obligasi konversi pada dasarnya melibatkan pengambilan posisi panjang dan pendek secara simultan dalam obligasi konversi dan saham yang mendasarinya. arbitrase harapan untuk keuntungan dari setiap gerakan di pasar dengan memiliki pagar yang tepat antara posisi panjang dan pendek. 

Berapa banyak arbitrase membeli dan menjual setiap sekuritas tergantung pada rasio lindung nilai yang sesuai yang ditentukan oleh delta. Delta didefinisikan sebagai sensitivitas harga obligasi konversi terhadap perubahan harga saham yang mendasarinya. Setelah delta diperkirakan, arbitrase dapat menetapkan posisi delta mereka — rasio posisi saham terhadap konversi. Posisi ini harus disesuaikan terus menerus karena delta berubah mengikuti perubahan harga saham yang mendasarinya.

Referensi cepat

Penerbit obligasi konversi pada dasarnya adalah opsi panggilan pendek pada saham yang mendasarinya pada harga kesepakatan, sedangkan pemegang obligasi adalah opsi panggilan panjang.

Pertimbangan Khusus 

Harga obligasi konversi sangat sensitif terhadap perubahan suku bunga, harga saham yang mendasarinya, dan peringkat kredit penerbit. Oleh karena itu, jenis lain dari arbitrase obligasi konversi melibatkan pembelian obligasi konversi dan lindung nilai dua dari tiga faktor untuk mendapatkan eksposur ke faktor ketiga dengan harga yang menarik.

Persyaratan Arbitrase Obligasi Konversi 

Harga obligasi konversi terkadang tidak efisien dibandingkan dengan harga saham yang mendasarinya. Untuk memanfaatkan perbedaan harga tersebut, arbitrase akan menggunakan strategi arbitrase obligasi konversi. Jika obligasi konversi murah atau undervalued relatif terhadap saham yang mendasarinya, arbitrase akan mengambil posisi long di obligasi konversi dan posisi short secara simultan di saham. 

Dalam hal harga saham turun nilainya, arbitrase akan mendapat untung dari posisi short. Karena posisi saham pendek menetralkan potensi pergerakan harga turun dalam obligasi konversi, arbitrase menangkap imbal hasil obligasi konversi . 

Sebaliknya, jika harga saham malah naik, obligasi dapat dikonversi menjadi saham yang akan dijual pada harga pasar, menghasilkan keuntungan dari posisi long dan idealnya, mengkompensasi kerugian pada posisi short. Dengan demikian, arbitrase dapat memperoleh keuntungan dengan risiko yang relatif rendah apakah harga saham yang mendasarinya naik atau turun tanpa berspekulasi ke arah mana harga saham yang mendasarinya akan bergerak.

Sebaliknya, jika obligasi konversi terlalu mahal dibandingkan dengan saham yang mendasarinya, arbitrase akan mengambil posisi pendek dalam obligasi konversi dan posisi panjang secara simultan di saham yang mendasarinya. Jika harga saham naik, keuntungan dari posisi panjang harus melebihi kerugian dari posisi pendek. Jika harga saham malah turun, kerugian dari posisi beli di ekuitas harus lebih kecil daripada keuntungan dari harga obligasi konversi.

Related Posts

  1. Arbitrase konversi didefinisikan
  2. Memperdagangkan peluang dengan arbitrase
  3. Seberapa mulia logam seperti emas dapat diwarnai
  4. Obligasi Konversi
  5. Reksa Dana Arbitrase: Manfaat dan Kekurangan
  6. Bagaimana Arbitrase Statistik Dapat Menghasilkan Keuntungan Besar
  7. Premium konversi
  8. Obligasi
  9. Saham pengambilalihan perdagangan dengan arbitrase merger
  10. Ketika obligasi konversi menjadi stok

 

Related Posts