Aturan Kapitalisasi Pasar – (Ekonomi)


Apa Aturan Kapitalisasi Pasar?

Aturan kapitalisasi pasar adalah aturan yang ditetapkan oleh Bursa Efek New York (NYSE) untuk menentukan nilai pasar minimum bagi suatu perusahaan untuk terus terdaftar di bursa.Aturan kapitalisasi pasar menyatakan bahwa perusahaan harus mempertahankankapitalisasi pasar minimum$ 15 juta selama periode perdagangan 30 hari berturut-turut. Persyaratan nilai dapat berubah sebagaimana ditentukan oleh NYSE.

Poin Penting

  • Aturan kapitalisasi pasar adalah kriteria ambang minimum untuk total nilai pasar perusahaan agar terdaftar dan tetap terdaftar di Bursa Efek New York (NYSE).
  • Aturan kapitalisasi pasar saat ini mencapai $ 15 juta selama periode perdagangan 30 hari berturut-turut.
  • Jika aturan tidak dipenuhi, perusahaan dapat dihapus dari bursa saham, tetapi aturan tersebut dapat diubah sementara untuk memenuhi perubahan pasar atau kondisi ekonomi.

Memahami Aturan Kapitalisasi Pasar

Istilah kapitalisasi pasar atau kapitalisasi pasar mengacu pada nilai pasar saham beredar perusahaan. Metrik ini digunakan untuk mengukur ukuran perusahaan; oleh karena itu, aturan kapitalisasi pasar menjamin bahwa perusahaan harus berukuran tertentu agar tetap terdaftar di NYSE. Aturan kapitalisasi pasar juga bisa disebut tes kapitalisasi pasar.

Kapitalisasi pasar dihitung hanya dengan mengalikan saham beredar perusahaan dengan harga pasar saat ini dari satu saham biasa. Karena sebuah perusahaan diwakili oleh X jumlah saham, mengalikan X dengan harga per saham mewakili nilai dolar total perusahaan. Saham yang beredar mengacu pada saham perusahaan yang saat ini dipegang oleh semua pemegang sahamnya, termasuk blok saham yang dimiliki oleh investor institusional dan saham terbatas yang dimiliki oleh pejabat dan orang dalam perusahaan.

NYSE biasanya akan melihat total saham biasa perusahaan yang beredar saat menerapkan aturan kapitalisasi pasar. Ini dapat mencakup saham treasuri dan saham biasa yang dapat diterbitkan setelah konversi jenis lain dari sekuritas ekuitas yang beredar. NYSE akan mempertimbangkan sekuritas yang, oleh karena itu, diperdagangkan secara publik atau dikutip, atau yang dapat dikonversi menjadi sekuritas yang diperdagangkan atau dikutip secara publik (misalnya obligasi konversi ).

Menurunkan Aturan Kapitalisasi Pasar

Karenapenurunan ekonomi global pada 2008-2009, NYSE untuk sementara mengubah aturan kapitalisasi pasar pada Januari 2009. Nilai minimum dikurangi sehingga perusahaan yang mampu mempertahankan nilai pasar lebih dari $ 15 juta (turun dari $ 25 juta) selama 30 hari perdagangan berturut-turut akan tetap terdaftar hingga 22 April 2009.

Ini menandai pertama kalinya NYSE menangguhkan persyaratan kapitalisasi pemasaran untuk listingnya. Badan pengawas NYSE memilih untuk menurunkan persyaratan kapitalisasi pasar setelah jumlah perusahaan yang “jauh lebih tinggi” dari biasanya gagal memenuhi minimum kapitalisasi pasar setelah krisis keuangan 2008.

Dalam menurunkan batas, NYSE mengakui bahwa “kondisi pasar yang tidak biasa” pada saat itu adalah penyebab jatuhnya harga saham banyak perusahaan secara tajam, daripada masalah dengan perusahaan itu sendiri.

Pertukaran juga menyesuaikan aturan kapitalisasi pasar pada Maret 2020 selama pandemi COVID-19, yang mengakibatkan penurunan ekonomi yang parah karena tindakan penguncian untuk mencegah penyebaran virus.Banyak perusahaan berada dalam bahaya delisting pada level saat ini, sehingga NYSE memutuskan untuk menangguhkan aturan kapitalisasi pasar untuk perusahaan yang terancam delisting, khususnya persyaratan 30 hari, hingga 30 Juni 2020.

Prosedur Penghapusan

Jika NYSE memutuskan untuk menghapus perusahaan karena kegagalan pengujian kapitalisasi pasar, NYSE akan memberi tahu perusahaan tersebut secara tertulis. Pemberitahuan tersebut akan menjelaskan dasar NYSE untuk menghapus dan kriteria atau kebijakan yang digunakan untuk mengambil tindakan penghapusan. Pemberitahuan tersebut juga akan mencakup informasi tentang hak perusahaan untuk meminta peninjauan keputusan ini oleh Komite Dewan Direksi Bursa.

Untuk menghindari delisting, beberapa perusahaan akan melakukan  reverse split  sahamnya. Ini berdampak pada penggabungan beberapa saham menjadi satu dan mengalikan harga saham. Misalnya, jika sebuah perusahaan mengeksekusi pembagian terbalik 1 untuk 10, itu dapat menaikkan harga saham mereka dari 50 sen per saham menjadi lima dolar per saham, dalam hal ini tidak lagi berisiko untuk dihapus dari daftar. Taktik ini, bagaimanapun, tidak akan mencegah saham dari delisting karena aturan kapitalisasi pasar karena reverse split tidak akan mengubah nilai total perusahaan melainkan harga saham perusahaan.

Related Posts

  1. Kapitalisasi pasar
  2. Bursa Efek New York (NYSE)
  3. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  4. Reksa Dana
  5. Bagaimana Pasar Saham Bekerja?
  6. Indeks Tertimbang Kapitalisasi
  7. Bagaimana NYSE menghasilkan uang
  8. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  9. Brexit
  10. Apa reksa dana tutup pasar?

Related Posts