Awal mula studi ilmu ekonomi

Seperti yang dapat kita lihat dalam definisi ekonomi, ini adalah ilmu sosial yang mempelajari bagaimana mengelola sumber daya yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan manusia.

Ekonomi hampir setua manusia. Sejak manusia pertama mulai merencanakan makanan dan mengatur komunitas sosial, mereka sudah memanfaatkan ilmu sosial ini.

Awal mula ilmu ekonomi

Studi tentang ekonomi ditelusuri kembali ke peradaban kuno Mesopotamia, Yunani, Kekaisaran Romawi, Arab, Persia, Cina, dan peradaban India.

Ekonomi Kekaisaran Romawi

Pengaruh terbesar kali ini berasal dari orang Yunani, yang pertama kali menggunakan kata ekonomi. Kemudian mereka menggunakannya untuk merujuk pada administrasi rumah tangga (oikonomia, oikos de casa, dan nemein manajemen dan dispensasi).

Plato memberikan definisi ekonomi yang dibagi menjadi dua bagian, di satu sisi, studi tentang administrasi domestik dan di sisi lain, studi tentang perdagangan. Aristoteles adalah ekonom analitik pertama, ia mengacu pada berbagai masalah ekonomi, yang tetap terkini sejak saat itu, seperti definisi ekonomi, fenomena pertukaran, dan teori moneter dan nilai.

Pada Abad Pertengahan, ada baiknya menyoroti kontribusi ekonomi feodalisme dan filsafat skolastik. Tokoh-tokoh hebat seperti Santo Tomás de Aquino, Antonio de Florencia dan Ibn Jaldn menonjol dalam ilmu ekonomi.

Lahirnya ilmu ekonomi sebagai ilmu

Sarjana Jesuit dari sekolah Salamanca mendirikan teori ekonomi modern pertama, membela manfaat kepemilikan pribadi untuk kegiatan ekonomi. Untuk kontribusi ini mereka telah dijelaskan dalam banyak kesempatan sebagai pendiri ekonomi, meskipun fakta bahwa sebagian besar kontribusi mereka hilang sampai abad kedua puluh.

Belakangan, merkantilis dan fisiokrasi menonjol:

  • Para merkantilis, yang mengklaim bahwa kekayaan dihasilkan melalui pertukaran barang dagangan dan akumulasi emas dan perak.
  • Fisiokrasi mengatakan bahwa kekayaan hanya dihasilkan dalam tugas-tugas pertanian, dan bahwa pertukaran barang dagangan, dan bahkan industri, tidak menambah nilai apa pun. Berbeda dengan merkantilis, Fisiokrat memberlakukan kebijakan ekonomi laissez faire, membela pasar bebas dari intervensi negara.

Ekonomi sebagai Ilmu Mandiri

Pada akhir abad ke-18 adalah saat ekonomi mulai dianggap luas sebagai ilmu pengetahuan, sejak diterbitkannya buku Adam Smith, Wealth of Nations. Penerbitan buku ini telah memenuhi syarat sebagai kelahiran sejati ekonomi sebagai disiplin ilmu independen, karena sampai saat itu dicakup dalam filsafat.

Teori-teori yang didalilkan saat ini dikenal sebagai ekonomi klasik. Dalam tren ini, selain Adam Smith, ekonom Thomas Robert Malthus, esainya tentang prinsip-prinsip populasi dan David Ricardo, dengan teorinya tentang keunggulan komparatif, hukum hasil yang semakin berkurang dan teori tentang Distribusi pendapatan.

Sejak itu, beberapa arus ekonomi telah muncul. Di antara mereka semua termasuk Marxisme, Neoklasikisme, Keynesianisme, Monetarisme, dan Liberalisme Ekonomi.

Related Posts