Bagaimana cara kerja metode diskon dividen (DDM)? – (Keuangan)


Apa cara kerja metode diskon dividen (DDM)?

Model diskon dividen (DDM) digunakan investor untuk mengukur nilai suatu . Hal ini serupa dengan metode penilaian ; perbedaannya adalah DDM berfokus pada sedangkan DCF berfokus pada arus kas.

sahamarus kas diskonto (DCF)dividen

Poin Penting:

  • Model diskon deviden (DDM) digunakan investor untuk mengukur nilai saham berdasarkan deviden yang dibayarkan.
  • DDM praktis tidak berlaku untuk saham yang tidak mengeluarkan dividen atau untuk saham dengan tingkat pertumbuhan yang tinggi.
  • DDM mengasumsikan bahwa dividen adalah arus kas yang relevan, sebanding dengan pembayaran kupon dari obligasi.

Untuk DCF, investasi dinilai berdasarkan masa depan . Analisis DCF menilai nilai perusahaan saat ini berdasarkan proyeksi berapa banyak uang yang akan dihasilkannya di masa depan. Analisis DCF menggunakan untuk menemukan nilai dari suatu saham. Jika nilai yang dihitung melalui DCF lebih tinggi dari biaya investasi saat ini, investor akan menganggap saham sebagai peluang.

arus kastingkat diskontosekarang

Untuk DDM, dividen masa depan bernilai lebih rendah karena nilai . Investor menggunakan DDM untuk menentukan harga saham berdasarkan jumlah arus pendapatan masa depan dari dividen menggunakan dengan .

waktu uangtingkat pengembalian yang disyaratkan yang disesuaikanrisiko

Memahami Dividend Discount Model (DDM)?

Investor dapat menggunakan selama bertahun-tahun. Ada dua keadaan ketika DDM secara praktis tidak dapat diterapkan: ketika saham tidak mengeluarkan dividen, dan ketika saham memiliki tingkat pertumbuhan yang sangat tinggi.

pasar sekunder

Setiap saham biasa perusahaan mewakili klaim ekuitas atas arus kas masa depan perusahaan penerbit. Investor dapat berasumsi bahwa nilai sekarang dari adalah nilai sekarang dari arus kas masa depan yang diharapkan. Ini adalah .

saham biasapremis dasar dari analisis DCF

DDM mengasumsikan bahwa dividen adalah arus kas yang relevan. Dividen mewakili pendapatan yang diterima tanpa kehilangan aset (menjual saham untuk capital gain) dan sebanding dengan dari obligasi.

pembayaran kupon

Pertimbangan Khusus untuk Model Diskon Dividen (DDM)

Meskipun pendukung DDM percaya bahwa, cepat atau lambat, semua perusahaan akan membayar dividen atas saham biasa mereka, model ini jauh lebih sulit digunakan tanpa riwayat dividen acuan.

Rumus penggunaan DDM paling lazim ketika perusahaan penerbit memiliki rekam jejak pembayaran dividen. Sangat sulit untuk memperkirakan kapan, dan sejauh mana, perusahaan yang tidak membayar dividen akan mulai membagikan dividen kepada pemegang saham.

memiliki rasa kendali yang lebih kuat atas bentuk arus kas lainnya sehingga metode DCF mungkin lebih sesuai untuk mereka.

Pemegang saham pengendali

Saham yang tumbuh terlalu cepat akan mendistorsi rumus DDM dasar, bahkan mungkin menciptakan negatif dan menyebabkan nilai saham terbaca negatif. Metode DDM lainnya dapat membantu mengurangi masalah ini.

Gordon-Growthpenyebut  

Related Posts

  •  

Model diskon dividen – DDM

  •  

Apa kelemahannya model diskon dividen (DDM)?

  •  

Arus Kas Diskon (DCF)

  •  

Cara Memilih Metode Penilaian Saham Terbaik

  •  

Penilaian DCF: pemeriksaan kewarasan pasar saham

  •  

Menggali ke dalam model diskon dividen

  •  

Diskon arus kas vs. sebanding

  •  

Bagaimana Dividen Mempengaruhi Harga Stok

  •  

Evaluasi harga saham dengan DCF rekayasa balik

  •  

Apa Nilai Intrinsik Saham?

Related Posts