Bagaimana Indeks Harga Konsumen (CPI) digunakan dalam Kontrak Eskalasi Pasar? – (Keuangan)


Apa Indeks Harga Konsumen (CPI) digunakan dalam Kontrak Eskalasi Pasar?

Klausul eskalasi sering digunakan untuk memfasilitasi pembuatan kontrak jangka panjang karena upah atau harga berfluktuasi dari waktu ke waktu. Dalam negosiasi ini, indeks harga konsumen (CPI) adalah salah satu ukuran yang paling sering digunakan untuk menerapkan klausul eskalasi.

Biasanya, penjual ragu-ragu untuk mengunci harga yang ditetapkan pada kontrak jangka panjang karena takut kehilangan manfaat dari kemungkinan apresiasi pasar dalam nilai barang atau jasa mereka. Selain itu, perubahan yang mungkin terjadi seiring waktu karena inflasi atau faktor ekonomi lainnya juga dapat memberikan keuntungan bagi penjual untuk tetap membuka perubahan harga.

Di sisi lain, bagaimanapun, sering kali nyaman bagi pembeli untuk dapat mengamankan perjanjian jangka panjang tentang harga, baik untuk memastikan pasokan yang stabil atau untuk dapat menganggarkan pengeluaran jangka panjang. Untuk bertemu di tengah, solusi yang biasanya bisa disepakati kedua belah pihak termasuk klausul eskalasi yang secara berkala menyesuaikan harga kontrak sesuai dengan indikator perubahan harga pasar yang disepakati. CPI adalah indikator seperti itu; ini diterima secara luas sebagai refleksi yang cukup akurat dari perubahan harga akibat inflasi.

Referensi cepat

Indeks harga konsumen (CPI) berguna bagi penjual dan pembeli untuk menyetujui perubahan tambahan dalam menegosiasikan harga untuk kontrak jangka panjang.

Klausul eskalasi diterapkan pada kontrak untuk properti sewaan, tenaga kerja, asuransi, pembayaran tunjangan yang diperintahkan pengadilan, dan berbagai kontrak untuk barang dan jasa. Satu bidang ekonomi terkenal di mana CPI digunakan untuk eskalasi termasuk tunjangan pemerintah yang diberikan kepada individu yang memenuhi syarat. Misalnya, CPI memberikan dasar kenaikan biaya hidup tahunan bagi penerima manfaat Jaminan Sosial. CPI bukanlah indikator biaya hidup langsung; ini hanyalah survei harga dari sekeranjang luas kebutuhan pokok konsumen, tetapi masih digunakan untuk memperkirakan setiap perubahan biaya hidup.

Pertimbangan dalam Menerapkan CPI

Saat menerapkan pengubah klausul eskalasi seperti CPI, kontrak harus secara tepat menentukan bagaimana penyesuaian berkala dilakukan pada kontrak dan angka penyesuaian diterapkan.

Misalnya, dalam kontrak sewa, penyesuaian dapat dilakukan hanya pada jumlah sewa dasar atau dapat diterapkan pada angka yang lebih besar yang mencakup item sekunder lainnya seperti utilitas atau layanan pemeliharaan.

Variasi tertentu dari CPI yang akan digunakan juga harus ditentukan. Faktanya, pemerintah menghitung variasi CPI untuk berbagai wilayah negara selain penghitungan CPI keseluruhan standar. Penghitungan standar ini dikenal sebagai CPI-U, yang dimaksudkan untuk menunjukkan CPI rata-rata untuk pekerja perkotaan di semua kota di AS.

Kontrak harus menyatakan seberapa sering penyesuaian harus dilakukan atau dipertimbangkan. Penyesuaian eskalasi paling sering terjadi setiap tahun, tetapi mungkin diterapkan lebih sering atau lebih jarang sesuai dengan kesepakatan apa pun yang dicapai para pihak dalam kontrak. Saat menggunakan CPI sebagai pengubah eskalasi, variasi CPI yang berbeda tidak semuanya memiliki frekuensi yang sama. Indeks untuk beberapa wilayah metropolitan AS hanya diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja setengah tahunan dan oleh karena itu tidak sesuai untuk situasi kontrak di mana para pihak ingin melakukan penyesuaian harga terkait inflasi setiap bulan.

Rumus khusus untuk penyesuaian juga tercantum dalam kontrak. Biasanya, penyesuaian harga yang dilakukan adalah persentase yang sama dengan persentase perubahan CPI, tetapi kontrak dapat menetapkan menggunakan pengganda yang menghasilkan penyesuaian yang lebih besar atau lebih kecil daripada perubahan angka CPI. Beberapa kontrak juga menetapkan kenaikan harga total maksimum atau menjamin kenaikan minimum berkala.

Related Posts

  1. Mengapa indeks harga konsumen kontroversial?
  2. Klausa de-eskalasi
  3. Apa beberapa keterbatasan indeks harga konsumen (CPI)?
  4. Apakah indeks harga konsumen (CPI) ukuran inflasi terbaik?
  5. Indeks Harga Konsumen Untuk Semua Konsumen Perkotaan (CPI-U)
  6. Indeks Harga Konsumen adalah teman bagi investor
  7. Kapan saya harus menggunakan data yang disesuaikan secara musiman dari Indeks Harga Konsumen (CPI)?
  8. CPI rantai-tertimbang
  9. Klausur eskalator
  10. Indeks Harga Konsumen untuk Pembuat Upah Urban dan Pekerja Klerus (CPI-W)

 

Related Posts