Bagaimana Komoditas Memprediksi Pergerakan Pasar – (Keuangan)

Tembaga lebih dari sekadar bahan utama dalam kawat, dan emas lebih dari apa yang dikenakan orang pada jari dan leher mereka.

Komoditas ini, bersama dengan komoditas lain seperti minyak dan biji-bijian, digunakan oleh investor untuk mengukur kesehatan dan arah pasar jangka pendek. Tapi bagaimana cara kerjanya? Menurut harga komoditas, apa yang bisa kita gunakan sebagai pedagang?

Artikel ini membahas komoditas tertentu dan bagaimana komoditas tersebut dapat membantu memprediksi pergerakan pasar.

Apa Komoditas Memprediksi Pergerakan Pasar?

  • Emas adalah komoditas yang menjadi tempat berkumpul investor ketika pasar mengarah ke bawah karena emas dianggap sebagai aset yang stabil karena sifat fisiknya dibandingkan dengan mata uang kertas atau sekuritas lainnya.
  • Ketika investor melihat peningkatan investasi ke ETF emas atau emas berjangka, ini dapat mengindikasikan kemungkinan perubahan pasar yang negatif.
  • Tembaga banyak digunakan di sektor industri dan real estate karena merupakan komponen utama dalam perkabelan dan motor, oleh karena itu, investor dapat mengukur kinerja komoditas tersebut sebagai indikator kesehatan pasar tersebut.
  • Oli digunakan di hampir setiap aspek kehidupan, mulai dari bensin, bahan bakar jet, hingga plastik. Harga minyak selalu menjadi topik hangat dan karena beberapa perusahaan terbesar di dunia menanganinya, pergerakan harga minyak berdampak besar pada perekonomian global.

Komoditas

Emas

Emas adalah salah satu komoditas yang paling terkenal karena menarik bagi investor dan non-investor. Konsumen mungkin tidak menganggap emas sebagai produk untuk diinvestasikan, tetapi kisah tentang emas itu panjang dan beragam. Tidak hanya berfungsi sebagai komoditas, tetapi juga sebagai mata uang .

Secara tradisional, emas cenderung bergerak berlawanan arah dengan pasar. Investor menggunakannya sebagai lindung nilai pasar, membuang uang ke komoditas saat pasar sedang tren lebih rendah. Pada saat emas bertindak sebagai komoditas di pasar yang stabil, investor mengamati emas dengan cermat.

Ketika mereka melihat uang mengalir ke pasar berjangka emas , mereka percaya bahwa penurunan pasar mungkin sudah dekat dan bereaksi sesuai.

Tembaga

Tembaga tidak memiliki daya pikat emas karena merupakan logam dasar yang sebagian besar digunakan untuk keperluan industri, tetapi itu tidak mengubah fakta bahwa investor mengamatinya dengan cermat untuk mencari petunjuk tentang sentimen pasar secara keseluruhan. Karena tembaga adalah logam industri, investor menggunakannya sebagai cara untuk mengukur kesehatan sektor manufaktur dan perumahan ekonomi dunia.

Investor juga menggunakan tembaga sebagai cara untuk mengukur sentimen pedagang. Ketika tembaga naik, beberapa orang melihat itu sebagai investor yang memiliki selera terhadap aset berisiko, karena tembaga dikenal sebagai komoditas yang mudah berubah. Ketika tembaga kehilangan nilainya, itu mungkin menunjukkan bahwa investor menjual aset berisiko dan koreksi pasar mungkin akan segera terjadi.

Minyak

Minyak dibicarakan setiap hari dan di mana-mana mengingat fakta bahwa produk yang dihasilkan darinya berdampak hampir setiap orang setiap hari. Ini termasuk bensin untuk mobil, bahan bakar jet untuk pesawat, minyak pemanas untuk rumah, plastik untuk banyak produk, dan banyak lagi.

Minyak, dan cara harga dan perdagangannya, sangat penting bagi banyak perusahaan sehingga pergeseran harga minyak dapat berdampak besar pada ekonomi global, yang berdampak pada harga saham semua perusahaan yang terlibat langsung atau tidak langsung dengannya.

Misalnya, jika kekacauan di Timur Tengah menghentikan pasokan minyak, harga minyak akan meroket, sehingga mahal bagi perusahaan untuk membelinya. Biaya tersebut dibebankan kepada konsumen dalam peningkatan biaya gas dan produk yang terbuat dari minyak.

Perubahan harga minyak berdampak pada profitabilitas perusahaan minyak dan, oleh karena itu, juga mempengaruhi harga saham mereka dan investor yang memegang sahamnya.

Pasar berjangka minyak memberikan wawasan yang luar biasa tentang keuangan global.

Pertimbangan Khusus

Jika investor bisa melihat kinerja komoditas ini dan mengukur pergerakan pasar, maka semua orang akan kaya, jadi pasti tidak sesederhana itu. Faktanya, banyak ahli percaya bahwa faktor lain, seperti ETF, memiliki dampak artifisial pada harga komoditas.

ETF Emas SPDR menyimpan emas di lemari besi London-nya yang sama dengan nilai dana. Dengan banyaknya emas yang keluar dari peredaran, hal itu dapat mendorong harga emas naik.

Pada tahun 2008, spekulan minyak disalahkan secara massal atas kenaikan harga minyak, tetapi yang lain mengklaim bahwa dengan sejumlah besar uang mengalir ke pasar komoditas, seperti minyak, beberapa investor besar membuat prediksi tentang arah masa depan suatu komoditas. dapat memindahkan harga secara artifisial.

Semua faktor ini digabungkan untuk membuat analisis pergerakan komoditas menjadi tebakan cerdas yang hanya dapat digunakan dalam kombinasi dengan faktor lain.

Garis bawah

Meskipun komoditas mungkin tidak bergerak hanya berdasarkan penawaran dan permintaan, investor menggunakan pergerakan harga mereka untuk mengukur keseluruhan sentimen pasar dan membuat keputusan jangka pendek ke mana pasar akan bergerak. Mulailah mengamati komoditas tersebut dan lihat apakah mereka memprediksi koreksi pasar yang pasti akan datang.

Related Posts

  1. Apa standar emasnya?
  2. Tembaga
  3. Apakah Masih Membayar untuk Berinvestasi dalam Emas?
  4. Faktor-faktor apa yang mempengaruhi harga tembaga?
  5. Strategi terbaik untuk investor emas
  6. Cara Berinvestasi dalam Emas: Panduan Investor
  7. Cara Membeli Komoditas di 3 Sektor Teratas Ini
  8. Haruskah Anda Mendapatkan IRA Emas?
  9. Apa yang Tahu Tentang Investasi Tembaga (FCX, FM.TO)
  10. Bagaimana minyak mentah memengaruhi harga gas

   

Related Posts