Bagaimana obligasi dihargai – (Keuangan)

Investor harus terbiasa dengan pasar obligasi hampir tidak seintuitif melihat kenaikan nilai saham atau reksa dana.

Obligasi adalah pinjaman; ketika Anda membeli obligasi, Anda memberikan pinjaman kepada perusahaan penerbit atau pemerintah. Setiap obligasi memiliki nilai nominal, dan dapat diperdagangkan dengan harga nominal, premium, atau diskon. Jumlah bunga yang dibayarkan atas obligasi adalah tetap. Namun, imbal hasil — pembayaran bunga relatif terhadap harga obligasi saat ini — berfluktuasi seiring dengan perubahan harga obligasi.

Harga obligasi berfluktuasi di pasar terbuka sebagai respons terhadap penawaran dan permintaan obligasi. Selanjutnya, harga obligasi ditentukan dengan mendiskontokan arus kas yang diharapkan hingga saat ini dengan menggunakan tingkat diskonto. Tiga pengaruh utama pada harga obligasi di pasar terbuka adalah penawaran dan permintaan, jangka waktu jatuh tempo , dan kualitas kredit.

Apa obligasi dihargai?

  • Tiga pengaruh utama pada harga obligasi di pasar terbuka adalah penawaran dan permintaan, jangka waktu jatuh tempo, dan kualitas kredit.
  • Obligasi dengan harga lebih rendah memiliki imbal hasil yang lebih tinggi.
  • Investor juga harus menyadari dampak fitur panggilan terhadap harga obligasi.

Penawaran dan permintaan

Penawaran dan permintaan memiliki pengaruh yang besar terhadap harga semua aset, termasuk obligasi. Obligasi diterbitkan dengan nilai nominal tertentu dan diperdagangkan pada nilai nominal ketika harga saat ini sama dengan nilai nominalnya. Obligasi diperdagangkan dengan harga premium ketika harga saat ini lebih tinggi dari nilai nominalnya. Misalnya, obligasi senilai $ 1.000 yang dijual seharga $ 1.200 diperdagangkan dengan harga premium. Obligasi diskon adalah kebalikannya, dijual lebih rendah dari nilai nominal yang tercantum.

Obligasi yang dihargai lebih rendah memiliki hasil yang lebih tinggi. Mereka lebih menarik bagi investor, semua hal lain dianggap sama. Misalnya, obligasi senilai $ 1.000 dengan tingkat bunga 6% membayar bunga tahunan sebesar $ 60 setiap tahun terlepas dari harga perdagangan saat ini. Pembayaran bunga sudah ditetapkan. Ketika obligasi saat ini diperdagangkan pada $ 800, pembayaran bunga $ 60 itu menciptakan hasil saat ini sebesar 7,5%.

Referensi cepat

Obligasi dengan hasil yang lebih tinggi dan harga yang lebih rendah biasanya memiliki harga yang lebih rendah karena suatu alasan. Obligasi bunga tinggi ini juga disebut obligasi sampah karena risikonya lebih tinggi.

Jangka waktu jatuh tempo

Usia obligasi relatif terhadap jatuh tempo memiliki pengaruh yang signifikan terhadap harga. Obligasi biasanya dibayar penuh saat jatuh tempo, meskipun beberapa mungkin pemegang obligasi lebih dekat untuk menerima nilai nominal saat tanggal jatuh tempo semakin dekat, harga obligasi bergerak mendekati nilai nominal seiring dengan bertambahnya usia.

Jika kurva imbal hasil normal , obligasi dengan jangka waktu yang lebih lama hingga jatuh tempo memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi dan harga yang lebih rendah. Alasan utamanya adalah jangka waktu yang lebih panjang meningkatkan risiko suku bunga. Obligasi dengan jangka waktu yang lebih lama juga memiliki risiko gagal bayar yang lebih tinggi karena ada lebih banyak waktu untuk kualitas kredit menurun dan perusahaan gagal bayar.

Kualitas Kredit

Kualitas kredit penerbit obligasi secara keseluruhan memiliki pengaruh yang besar terhadap harga obligasi selama dan setelah penerbitan obligasi. Awalnya, perusahaan dengan kualitas kredit yang lebih rendah harus membayar suku bunga yang lebih tinggi untuk mengkompensasi investor yang menerima risiko gagal bayar yang lebih tinggi. Setelah obligasi diterbitkan, penurunan kelayakan kredit juga akan menyebabkan penurunan harga obligasi di pasar sekunder. Harga obligasi yang lebih rendah berarti imbal hasil obligasi yang lebih tinggi, yang mengimbangi peningkatan risiko gagal bayar yang tersirat oleh kualitas kredit yang lebih rendah.

Praktisnya, investor mengandalkan peringkat obligasi untuk mengukur kualitas kredit. Ada tiga lembaga pemeringkat utama. Peringkat yang mereka berikan bertindak sebagai sinyal bagi investor tentang kelayakan kredit dan keamanan obligasi. Karena obligasi dengan peringkat yang buruk memiliki peluang pembayaran yang lebih rendah oleh penerbitnya, harga obligasi ini juga lebih rendah.

Harga Callable Bonds

Investor juga harus menyadari dampak fitur panggilan terhadap harga obligasi. Obligasi yang dapat ditarik dapat ditebus sebelum tanggal jatuh tempo sesuai kebijaksanaan penerbit. Karena kemungkinan pelunasan lebih awal, obligasi ini memiliki risiko lebih tinggi jika suku bunga turun. Penurunan suku bunga membuatnya lebih menarik bagi penerbit untuk menebus obligasi lebih awal. Artinya, investor harus membeli obligasi baru dengan tingkat bunga yang lebih rendah.

Jika suku bunga naik, fitur panggilan tidak akan terlalu mempengaruhi harga obligasi. Dalam situasi seperti itu, penerbit cenderung tidak menggunakan opsi untuk membatalkan obligasi.

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  3. Pemilik obligasi
  4. Hasil Obligasi
  5. Bagaimana Pekerjaan Harga Pasar Obligasi
  6. Penilaian Obligasi
  7. 4 Hal Dasar yang Perlu Diketahui Tentang Obligasi
  8. Hasil nominal
  9. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  10. Keamanan Pendapatan Tetap

Related Posts