Bagaimana Pekerjaan Harga Pasar Obligasi – (Ekonomi)

Pasar obligasi AS seperti bisbol – Anda harus memahami dan menghargai aturan dan strategi, atau akan terlihat membosankan. Ini juga seperti bisbol karena aturan dan konvensi penetapan harganya telah berevolusi dan terkadang tampak esoteris.

Dalam “Buku Peraturan Resmi Liga Utama”, dibutuhkan lebih dari 3.600 kata untuk mencakup aturan tentang apa yang bisa dan tidak bisa dilakukan pelempar. Pada artikel ini, kita akan membahas konvensi penetapan harga pasar obligasi dalam waktu kurang dari 1.800 kata. Klasifikasi pasar obligasi dibahas secara singkat, diikuti oleh perhitungan imbal hasil, benchmark harga, dan spread harga.

Pengetahuan dasar tentang konvensi penetapan harga ini akan membuat pasar obligasi tampak semenarik pertandingan bisbol World Series terbaik.

Apa Pekerjaan Harga Pasar Obligasi?

  • Harga obligasi secara intrinsik terkait dengan lingkungan suku bunga di mana mereka berdagang – dengan harga turun seiring dengan kenaikan suku bunga.
  • Harga obligasi juga sangat dipengaruhi oleh kelayakan kredit penerbitnya, dari pemerintah federal hingga penerbit obligasi sampah yang berada di ambang default.
  • Harga dan imbal hasil obligasi dapat dihitung dengan beberapa cara berbeda, bergantung pada jenis obligasi dan definisi imbal hasil yang Anda gunakan.
  • Tolok ukur ada untuk melacak imbal hasil obligasi dan berfungsi sebagai ukuran relatif kinerja harga.

Klasifikasi Pasar Obligasi

Pasar obligasi terdiri dari sejumlah besar penerbit dan jenis sekuritas. Untuk berbicara tentang setiap jenis tertentu mungkin mengisi seluruh buku teks; Oleh karena itu, untuk tujuan membahas cara kerja berbagai konvensi penetapan harga pasar obligasi, kita membuat klasifikasi obligasi utama berikut ini:

    • US Treasuries : obligasi yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan Amerika Serikat
    • Obligasi Korporasi : obligasi yang diterbitkan oleh perusahaan yang membawa investment grade Peringkat
    • High-Yield Bonds : obligasi dengan peringkat di bawah investment grade – juga dikenal sebagai obligasi non-investment grade atau junk bond
    • Mortgage-Backed Securities (MBS) : obligasi yang dijamin dengan arus kas pembayaran pokok dan bunga dari kumpulan hipotek perumahan keluarga tunggal
    • Asset-Backed Securities (ABS) : obligasi yang dijamin dengan arus kas dari kumpulan aset yang mendasarinya seperti pinjaman mobil, piutang kartu kredit,pinjaman ekuitasrumah , sewa pesawat, dll. Daftar aset yang telah dijaminkan menjadi ABS adalah hampir tak berujung.
    • Agency Bonds : hutang yang diterbitkan oleh perusahaan yang disponsori pemerintah (GSE), termasuk Fannie Mae , Freddie Mac, dan Federal Home Loan Banks
    • Obligasi Daerah (Munis) : obligasi yang diterbitkan oleh negara bagian, kota atau pemerintah daerah atau lembaga-lembaganya
    • Collateralized Debt Obligations (CDOs) : jenis keamanan yang didukung aset yang didukung oleh salah satu atau beberapa ABS, MBS, obligasi atau pinjaman lainnya

Pengembalian yang Diharapkan dari Obligasi

Hasil adalah ukuran yang paling sering digunakan untuk memperkirakan atau menentukan pengembalian yang diharapkan dari suatu obligasi. Hasil juga digunakan sebagai ukuran nilai relatif antar obligasi. Ada dua ukuran imbal hasil utama yang harus dipahami untuk memahami bagaimana perbedaan konvensi harga pasar obligasi: imbal hasil hingga jatuh tempo dan kurs spot .

Perhitungan imbal hasil hingga jatuh tempo dilakukan dengan menentukan tingkat bunga (tingkat diskonto ) yang akan membuat jumlah arus kas obligasi, ditambah bunga yang masih harus dibayar , sama dengan harga obligasi saat ini. Perhitungan ini memiliki dua asumsi penting: pertama, obligasi akan ditahan hingga jatuh tempo, dan kedua, arus kas obligasi dapat diinvestasikan kembali pada imbal hasil hingga jatuh tempo.

Perhitungan kurs spot dilakukan dengan menentukan tingkat bunga (tingkat diskonto) yang membuat nilai sekarang dari obligasi dengan kupon nol sama dengan harganya. Serangkaian kurs spot harus dihitung untuk menentukan harga obligasi pembayaran kupon – setiap arus kas harus didiskontokan menggunakan kurs spot yang sesuai, sehingga jumlah nilai sekarang dari setiap arus kas sama dengan harga.

Seperti yang kita bahas di bawah ini, kurs spot paling sering digunakan sebagai bahan dasar dalam perbandingan nilai relatif untuk jenis obligasi tertentu.

Tolok Ukur untuk Obligasi

Sebagian besar obligasi dihargai relatif terhadap patokan. Di sinilah harga pasar obligasi menjadi sedikit rumit. Klasifikasi obligasi yang berbeda, seperti yang telah kita definisikan di atas, menggunakan tolok ukur harga yang berbeda.

Beberapa dari tolok ukur harga yang paling umum adalah US Treasury yang sedang berjalan (seri terbaru). Banyak obligasi dihargai relatif terhadap obligasi Treasury tertentu. Misalnya, Treasury 10 tahun yang sedang berjalan dapat digunakan sebagai patokan harga untuk penerbitan obligasi perusahaan 10 tahun.

Ketika jatuh tempo obligasi tidak dapat diketahui dengan tepat karena fitur call atau put, obligasi sering dihargai dengan kurva patokan. Hal ini karena perkiraan jatuh tempo dari callable atau put-mampu bond kemungkinan besar tidak sama persis dengan jatuh tempo Treasury tertentu.

Kurva harga patokan dibangun dengan menggunakan imbal hasil sekuritas yang jatuh tempo dari tiga bulan sampai 30 tahun. Beberapa suku bunga acuan atau sekuritas yang berbeda digunakan untuk membangun kurva harga patokan. Karena ada celah dalam jatuh tempo sekuritas yang digunakan untuk membuat kurva, hasil harus diinterpolasi di antara hasil yang dapat diamati.

Misalnya, salah satu kurva benchmark yang paling kurva imbal hasil interpolasi (atau kurva I) oleh pelaku pasar obligasi.

Kurva Harga Tolok Ukur Populer Lainnya

  • Kurva Treasury Kurs Spot : kurva yang dibangun dengan menggunakan kurs spot teoretis dari US Treasury
  • Kurva Swap : kurva yang dibangun menggunakan sisi suku bunga tetap dari swap suku bunga
  • Kurva Eurodolar : kurva yang dibuat dengan menggunakan suku bunga yang berasal dari harga futures eurodollar .
  • Kurva Agensi : kurva yang dibuat menggunakan imbal hasil dari utang agensi dengan suku bunga tetap yang tidak dapat ditarik

Yield Spreads untuk Obligasi

Hasil obligasi relatif terhadap hasil benchmark disebut spread. spread digunakan baik sebagai mekanisme harga dan sebagai nilai perbandingan relatif antara obligasi. Misalnya, seorang pedagang mungkin mengatakan bahwa obligasi perusahaan tertentu diperdagangkan pada penyebaran 75 basis poin di atas Treasury 10-tahun. Ini berarti bahwa imbal hasil hingga jatuh tempo obligasi itu 0,75% lebih besar daripada imbal hasil hingga jatuh tempo dari Treasury 10 tahun yang sedang berjalan.

Khususnya, jika obligasi korporasi yang berbeda dengan peringkat kredit , prospek dan durasi yang sama diperdagangkan pada penyebaran 90 basis poin pada basis nilai relatif, obligasi kedua akan menjadi pembelian yang lebih baik.

Ada berbagai jenis penghitungan spread yang digunakan untuk berbagai tolok ukur harga. Empat perhitungan spread hasil utama adalah:

  1. Nominal Yield Spread : perbedaan dalam imbal hasil hingga jatuh tempo obligasi dan imbal hasil hingga jatuh tempo sebagai tolok ukurnya
  2. Zero-Volatility Spread (Z-spread) : spread konstan yang, ketika ditambahkan ke hasil di setiap titik pada kurs spot Kurva Treasury (di mana arus kas obligasi diterima), akan membuat harga sekuritas sama dengan saat ini nilai arus kasnya
  3. Option-Adjusted Spread (OAS) : OAS digunakan untuk mengevaluasi obligasi dengan opsi tertanam (seperti obligasi yang dapat dipanggil atau obligasi yang dapat dijual). Ini adalah sebaran konstan yang, ketika ditambahkan ke imbal hasil di setiap titik pada kurva kurs spot (biasanya kurva kurs spot US Treasury) di mana arus kas obligasi diterima, akan membuat harga obligasi sama dengan nilai sekarang dari obligasi. arus kasnya. Namun, untuk menghitung OAS, kurva kurs spot diberikan beberapa jalur suku bunga. Dengan kata lain, banyak kurva nilai tukar yang berbeda dihitung dan jalur suku bunga yang berbeda dirata-ratakan. OAS memperhitungkan volatilitas suku bunga dan kemungkinan pembayaran di muka pokok obligasi.
  4. Discount Margin (DM) : Obligasi dengan suku bunga variabel biasanya dihargai mendekati nilai nominalnya. Ini karena suku bunga (kupon) pada obligasi dengan suku bunga variabel menyesuaikan dengan suku bunga saat ini berdasarkan perubahan suku bunga acuan obligasi. DM adalah spread yang, jika ditambahkan ke tingkat referensi obligasi saat ini, akan menyamakan arus kas obligasi dengan harga saat ini.

Jenis Obligasi dan Perhitungan Benchmark Spreadnya

Obligasi Bunga Tinggi

Obligasi bunga tinggi biasanya dihargai dengan hasil nominal yang tersebar ke obligasi Treasury AS tertentu yang sedang berjalan. Namun, terkadang ketika peringkat kredit dan prospek obligasi dengan imbal hasil tinggi memburuk, obligasi akan mulai diperdagangkan dengan harga dolar yang sebenarnya. Misalnya, obligasi semacam itu diperdagangkan pada $ 75,875, berlawanan dengan 500 basis poin selama 10 tahun Treasury.

Obligasi Korporasi

Obligasi korporasi biasanya dihargai dengan hasil nominal yang tersebar ke obligasi Treasury AS tertentu yang sedang berjalan yang sesuai dengan jatuh tempo. Misalnya, obligasi korporasi 10 tahun dihargai dengan Treasury 10 tahun.

Efek Beragun Hipotek (MBS)

Ada banyak jenis MBS. Banyak dari mereka berdagang dengan hasil nominal yang tersebar pada rata-rata tertimbang kehidupan mereka ke kurva Departemen Keuangan AS. Beberapa perdagangan MBS dengan tarif yang dapat disesuaikan di DM, yang lain berdagang dengan sebaran Z. Beberapa CMO berdagang dengan hasil nominal yang tersebar ke Departemen Keuangan tertentu. Misalnya, obligasi kelas amortisasi 10 tahun yang direncanakan dapat diperdagangkan dengan hasil nominal yang tersebar ke Treasury 10 tahun yang sedang berjalan, atau  obligasi Z mungkin diperdagangkan dengan hasil nominal yang menyebar ke 30 yang sedang berjalan. -tahun Treasury. Karena MBS telah menyematkan opsi panggilan (peminjam memiliki opsi gratis untuk membayar hipotek mereka di muka), mereka sering dievaluasi menggunakan OAS.

Efek Beragun Aset (EBA)

ABS sering berdagang dengan hasil nominal yang tersebar pada rata-rata tertimbang umurnya ke kurva swap .

Agensi

Agen sering berdagang dengan hasil nominal yang tersebar ke Departemen Keuangan tertentu, seperti Treasury 10 tahun yang sedang berjalan. Agensi yang dapat dipanggil terkadang dievaluasi berdasarkan OAS di mana kurva tarif spot berasal dari hasil pada agensi yang tidak dapat dihubungi.

Obligasi Daerah

Karena keuntungan pajak dari obligasi daerah (biasanya tidak kena pajak), hasil mereka tidak berkorelasi tinggi dengan imbal hasil US Treasury seperti obligasi lainnya. Oleh karena itu, muni sering berdagang dengan hasil langsung hingga jatuh tempo atau bahkan harga dolar. Namun, imbal hasil muni sebagai rasio terhadap tolok ukur imbal hasil obligasi kadang-kadang digunakan sebagai ukuran nilai relatif.

Collateralized Debt Obligation (CDOs)

Seperti MBS dan ABS yang sering mendukung CDO, ada banyak tolok ukur penetapan harga dan ukuran hasil yang digunakan untuk menentukan harga CDO. Kurva eurodolar terkadang digunakan sebagai patokan. Margin diskon digunakan pada tranches suku bunga mengambang. Perhitungan OAS dibuat untuk analisis nilai relatif.

Garis bawah

Konvensi penetapan harga pasar obligasi sedikit rumit, tetapi seperti aturan bisbol, memahami dasar-dasarnya menghilangkan beberapa ambiguitas dan bahkan membuatnya menyenangkan. Penetapan harga obligasi sebenarnya hanya masalah mengidentifikasi patokan harga, menentukan spread dan memahami perbedaan antara dua kalkulasi imbal hasil dasar: imbal hasil hingga jatuh tempo dan kurs spot. Dengan pengetahuan itu, memahami bagaimana berbagai jenis obligasi dihargai seharusnya tidak mengintimidasi.

Related Posts

  1. Kekuatan prediktif dari kurva hasil obligasi
  2. Kurva Perbendaharaan Tingkat Spot
  3. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  4. Dampak dari kurva hasil terbalik
  5. Risiko Kurva Hasil
  6. Kurva Imbal Hasil Treasury Saat Berjalan
  7. Kurva Hasil Par
  8. Kurva hasil
  9. Kurva Hasil Humped.
  10. Obligasi

     

Pos-pos Terbaru

  • Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA)
  • Pertanyaan Wawancara Umum untuk Auditor Internal
  • Zero-Volatility Spread (Z-spread)
  • ZZZZ BEST
  • ZWD (Zimbabwe Dollar)
  • Z tranche
  • Z-Score
  • Zonasi
  • Peraturan Zonasi
  • Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)
  • Zona dukungan dan contoh
  • Zona resistensi
  • ZOMMA Didefinisikan
  • Zombies.
  • Judul Zombie.
  • Penyitaan Zombie
  • ETF zombie
  • Hutang Zombie
  • Zombie Bank.
  • ZMK (Zambia Kwacha)

Related Posts