Bagaimana pelonggaran kuantitatif mempengaruhi pasar obligasi? – (Keuangan)

Tidak sepenuhnya dipahami seberapa banyak, atau bahkan ke arah mana, program pelonggaran kuantitatif Federal Reserve, atau QE, memengaruhi pasar obligasi.

Teori pasar sederhana, berdasarkan peningkatan permintaan dari pembeli homogen, memprediksi bahwa program pembelian Fed menekan imbal hasil obligasi di bawah level kliring pasar alami mereka. Asumsi ini juga menunjukkan bahwa harga obligasi terlalu tinggi, mengingat imbal hasil dan harga terbalik, bahkan menciptakan gelembung di pasar obligasi.

Apa pelonggaran kuantitatif mempengaruhi pasar obligasi?

  • Pelonggaran kuantitatif digunakan oleh Federal Reserve dari 2008 hingga 2014 untuk mengurangi efek finansial dari Resesi Hebat.
  • Strateginya adalah membeli obligasi untuk menekan harga dan mengoreksi kurva imbal hasil yang miring.
  • Apa itu bekerja? Tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti.

Pelonggaran kuantitatif adalah pendekatan non-tradisional untuk meningkatkan ekonomi, digunakan hanya jika tindakan lain gagal. Di Amerika Serikat, Federal Reserve menggunakan strategi tersebut untuk mengurangi dampak finansial dari Resesi Hebat. Pelonggaran kuantitatif dilakukan dalam beberapa putaran yang dimulai pada akhir 2008 dan berlanjut secara berkala hingga akhir 2014. Bank sentral akhirnya mengakumulasi lebih dari $ 4 triliun aset keuangan.

Pelonggaran Kuantitatif dan Harga Obligasi

Sebagaimana dicatat, kampanye untuk menekan imbal hasil obligasi menyiratkan bahwa harga obligasi terlalu tinggi.

Beroperasi di bawah asumsi ini, strategi beli-dan-tahan obligasi tradisional dan konservatif menjadi lebih berisiko. Faktanya, baik risiko biaya peluang maupun risiko gagal bayar aktual meningkat dalam keadaan ketika harga obligasi terlalu tinggi secara artifisial. Pemegang obligasi menerima pengembalian yang lebih rendah untuk investasi mereka dan menjadi terkena inflasi, kehilangan hasil ketika mereka mungkin lebih baik mengejar instrumen dengan keuntungan yang lebih tinggi.

Pro dan kontra

Risiko yang dirasakan ini begitu kuat sehingga, selama pembahasan tentang pelonggaran kuantitatif di Uni Eropa , para ekonom dari Dewan Pensiun Dunia memperingatkan bahwa suku bunga obligasi pemerintah yang rendah secara artifisial dapat membahayakan kondisi dana pensiun yang kekurangan dana. Mereka berpendapat bahwa pengembalian yang berkurang dari QE dapat memaksa tingkat tabungan riil negatif pada pensiunan.

Banyak ekonom dan analis pasar obligasi khawatir bahwa terlalu banyak QE mendorong harga obligasi terlalu tinggi karena suku bunga rendah yang dibuat-buat. Namun, semua penciptaan uang dari QE dapat menyebabkan peningkatan inflasi.

Referensi cepat

Uni Eropa juga bergulat dengan pro dan kontra dari pelonggaran kuantitatif.

Senjata konvensional yang digunakan oleh Federal Reserve dan bank sentral lainnya untuk melawan inflasi adalah dengan menaikkan suku bunga. Kenaikan suku bunga dapat menyebabkan kerugian besar-besaran dalam nilai pokok bagi pemegang obligasi.

Namun, ada beberapa faktor yang berperan yang mempertanyakan analisis yang tampaknya logis ini. Pembeli obligasi tidak homogen, dan insentif untuk membeli obligasi dan aset keuangan lainnya berbeda untuk Federal Reserve dibandingkan pelaku pasar lainnya.

Risiko dan Harapan

Dengan kata lain, Fed tidak perlu membeli obligasi secara marjinal, dan kewajiban hutang yang didukung penuh dari pemerintah AS tidak terkena risiko gagal bayar yang sama seperti aset lainnya.

Selain itu, ekspektasi pasar mungkin diperhitungkan ke pasar obligasi sebelumnya, menciptakan situasi di mana harga mencerminkan kondisi masa depan yang diantisipasi daripada kondisi saat ini.

Hal ini dapat dilihat pada imbal hasil obligasi historis ketika imbal hasil naik selama beberapa bulan setelah dimulainya QE1. Setelah QE berakhir, harga naik dan hasil panen turun. Ini kebalikan dari apa yang dianggap banyak orang akan terjadi.

Apakah ini membuktikan pasar obligasi ditingkatkan dengan pelonggaran kuantitatif? Tentu tidak. Keadaan tidak pernah terulang dengan cara yang persis sama, dan tidak ada kebijakan ekonomi yang dapat dievaluasi dalam ruang hampa.

Kemungkinan besar ekspektasi pasar akan bergeser lagi dan strategi QE di masa depan akan memiliki efek yang berbeda pada pasar obligasi.

Related Posts

  1. Pelonggaran kuantitatif: Apakah itu berhasil?
  2. Pelonggaran kredit
  3. Kekuatan prediktif dari kurva hasil obligasi
  4. Operasi Pasar Terbuka Vs. Pelonggaran Kuantitatif
  5. Bagaimana pelonggaran kuantitatif memengaruhi pasar tenaga kerja
  6. Obligasi
  7. Analis kuantitatif: deskripsi pekerjaan dan gaji rata-rata
  8. Pelonggaran Kuantitatif 2 – QE2
  9. Pelonggaran kuantitatif dan. Manipulasi mata uang
  10. Bagaimana Pekerjaan Harga Pasar Obligasi

   

Related Posts