Beli-dan-Hold Investing vs Timing Pasar: Apa bedanya? – (Ekonomi)


Apa Beli-dan-Hold Investing vs Timing Pasar: Apa bedanya?

Jika Anda bertanya kepada 10 orang apa arti investasi jangka panjang bagi mereka, Anda mungkin mendapatkan 10 jawaban berbeda. Beberapa orang mungkin mengatakan 10 sampai 20 tahun, sementara yang lain mungkin menganggap lima tahun sebagai investasi jangka panjang. Individu mungkin memiliki konsep jangka panjang yang lebih pendek, sementara institusi mungkin menganggap jangka panjang berarti waktu yang jauh di masa depan. Variasi interpretasi ini dapat menyebabkan gaya investasi variabel .

Bagi investor di pasar saham, merupakan aturan umum untuk mengasumsikan bahwa aset jangka panjang tidak diperlukan dalam rentang tiga hingga lima tahun. Ini memberikan bantalan waktu untuk memungkinkan pasar melanjutkan siklus normalnya.

Namun, yang lebih penting dari bagaimana Anda mendefinisikan jangka panjang adalah bagaimana Anda merancang strategi yang Anda gunakan untuk melakukan investasi jangka panjang. Ini berarti memutuskan antara investasi beli-dan-tahan ( manajemen pasif ) atau waktu pemasaran (manajemen aktif).

Poin Penting

  • Buy-and-hold melibatkan pembelian sekuritas untuk dipegang untuk jangka panjang, meskipun definisi jangka panjang bervariasi berdasarkan investor.
  • Waktu pasar termasuk aktif membeli dan menjual untuk mencoba dan masuk ke pasar pada waktu yang paling menguntungkan sambil menghindari masa-masa bencana.
  • Penelitian menunjukkan bahwa buy-and-hold jangka panjang cenderung mengungguli, di mana waktu pasar tetap sangat sulit. Sebagian besar pengembalian atau penurunan terbesar pasar terkonsentrasi dalam jangka waktu singkat.
  • Ada strategi di antara yang menggabungkan beli-dan-tahan dengan pilihan keamanan aktif; Contohnya termasuk penyesuaian alokasi dan manajemen pajak.

Investasi Beli dan Tahan

Strategi beli-dan-tahan, di mana investor dapat menggunakan strategi aktif untuk memilih sekuritas atau dana tetapi kemudian menguncinya untuk menahannya dalam jangka panjang, umumnya dianggap bersifat pasif.

Gambar 1 menunjukkan manfaat potensial dari memegang posisi untuk periode waktu yang lebih lama. Menurut penelitian yang dilakukan oleh masa kepemilikan selama 20 tahun tidak pernah memberikan hasil yang negatif.

Gambar 1: Rentang pengembalian S&P 500, 1926-2011

Sumber: SchwabCenter untuk Riset Keuangan

Waktu Pasar

Ketika datang ke waktu pasar , ada banyak orang untuk itu dan banyak orang menentangnya. Pendukung terbesar dari waktu pasar adalah perusahaan yang mengklaim berhasil mengatur waktu pasar. Namun, meskipun ada perusahaan yang telah terbukti berhasil dalam mengatur waktu pasar, mereka cenderung masuk dan keluar dari sorotan, sementara investor jangka panjang seperti Peter Lynch dan Warren Buffett cenderung dikenang karena gaya mereka. Gambar 2 di bawah ini menunjukkan hasil dari tahun 1996 hingga 2011.

Gambar 2: S&P 500, 1996-2011

Sumber: SchwabCenter untuk Riset Keuangan

Ini mungkin salah satu grafik yang paling umum disajikan oleh para pendukung investasi pasif dan bahkan manajer aset (reksa dana ekuitas) yang menggunakan alokasi statis tetapi mengelola secara aktif dalam kisaran itu. Apa yang disarankan data ini adalah menentukan waktu pasar dengan sukses sangat sulit karena pengembalian sering terkonsentrasi dalam kerangka waktu yang sangat singkat. Selain itu, jika Anda tidak berinvestasi di pasar pada hari-hari puncaknya, hal itu dapat merusak keuntungan Anda karena sebagian besar keuntungan sepanjang tahun mungkin terjadi dalam satu hari.

Pertimbangan Khusus

Di sisi berlawanan dari spektrum, banyak teknik manajemen aktif memungkinkan Anda untuk mengacak aset dan alokasi dalam upaya untuk meningkatkan keuntungan secara keseluruhan. Namun demikian, ada strategi yang menggabungkan sedikit manajemen aktif dengan gaya pasif.

Cara sederhana untuk melihat kombinasi strategi ini adalah dengan memikirkan taman halaman belakang. Meskipun Anda mungkin menanam tanaman yang berbeda untuk hasil yang berbeda, Anda akan selalu meluangkan waktu untuk membudidayakan tanaman untuk memastikan panen yang sukses. Demikian pula, portofolio dapat dikembangkan sepanjang jalan tanpa mengambil strategi aktif yang memakan waktu atau berpotensi berisiko.

Contoh bagus dari metode ini adalah dalam tahun pajak tertentu. Dalam hal ini, akan menguntungkan untuk menangkap kerugian itu untuk mengimbangi keuntungan dengan menggantinya dengan aset serupa, sesuai aturan IRS. Contoh lain dari transaksi yang menguntungkan termasuk memperoleh keuntungan, menginvestasikan kembali uang tunai dari pendapatan, dan membuat penyesuaian alokasi sesuai dengan usia.

Perbedaan Utama

Jika volatilitas dan emosi investor dihilangkan sepenuhnya dari proses investasi, jelas bahwa investasi pasif, jangka panjang (20 tahun atau lebih) tanpa upaya untuk mengatur waktu pasar akan menjadi pilihan yang lebih baik. Namun dalam kenyataannya, seperti halnya taman, portofolio dapat dikembangkan tanpa mengorbankan sifat pasifnya.

Secara historis, ada beberapa perubahan dramatis yang jelas terlihat di pasar yang telah memberikan peluang bagi investor untuk mendapatkan uang atau membeli. Mengambil isyarat dari arus naik dan turun yang besar, seseorang dapat meningkatkan keuntungan secara keseluruhan secara signifikan, dan seperti semua peluang di masa lalu, tinjauan ke belakang selalu 20/20.

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  3. Reksa Dana
  4. Hedge Fund
  5. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  6. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui
  7. Brexit
  8. Surat kuasa
  9. Investor umum dan pedagang blunders
  10. Panduan Pemula ke Terminal Bloomberg

Related Posts