Cara berinvestasi dalam obligasi korporasi – (Keuangan)

Ketika investor membeli obligasi, mereka pada dasarnya meminjamkan uang kepada entitas penerbit. Obligasi adalah janji untuk membayar kembali nilai nominalnya — jumlah yang dipinjamkan — dengan tingkat bunga tambahan tertentu dalam jangka waktu tertentu. Oleh karena itu, ikatan tersebut dapat disebut IOU .

Obligasi datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Mereka termasuk sekuritas pemerintah AS, pemerintah kota, hipotek dan jaminan aset , obligasi asing, dan obligasi korporasi. Dalam investasi baik diversifikasi portofolio , sangat-rated obligasi korporasi dengan pendek, dan jangka panjang menengah, jatuh tempo dapat membantu investor mengumpulkan uang untuk pensiun, menyimpan untuk pendidikan tinggi bagi anak-anak, atau untuk membangun cadangan kas untuk keadaan darurat, liburan, dan biaya lainnya. Tetapi bagaimana Anda berinvestasi dalam jenis obligasi ini? Baca terus untuk mengetahui dasar-dasar berinvestasi dalam obligasi korporasi.

Apa Cara berinvestasi dalam obligasi korporasi?

  • Obligasi korporasi diterbitkan oleh perusahaan yang ingin mendapatkan tambahan uang tunai.
  • Anda dapat membeli obligasi korporasi di pasar perdana melalui perusahaan pialang, bank, pedagang obligasi, atau pialang.
  • Beberapa obligasi korporasi diperdagangkan di pasar over-the-counter dan menawarkan likuiditas yang baik.
  • Sebelum berinvestasi, pelajari beberapa dasar obligasi korporasi termasuk bagaimana harganya, risiko yang terkait dengannya, dan berapa banyak bunga yang mereka bayarkan.

Apa Itu Obligasi Korporasi?

Obligasi korporasi diterbitkan oleh perusahaan. Penerbitan obligasi adalah cara lain bagi perusahaan untuk mengakses uang tunai tanpa mengurangi kepemilikan melalui masalah saham tambahan atau dengan pergi ke pemberi pinjaman tradisional dan mengambil pinjaman. Masalah obligasi dapat diperdagangkan secara publik atau pribadi.

Perusahaan dapat menggunakan uang dari penjualan obligasi untuk berbagai alasan seperti membeli aset atau fasilitas baru, investasi dalam penelitian dan pengembangan (R&D), pembiayaan kembali, pendanaan merger dan akuisisi (M&A), atau bahkan mendanai pembelian kembali saham.

Seperti disebutkan di atas, obligasi korporasi sama seperti IOU. Perusahaan berjanji untuk membayar nilai nominal pada tanggal tertentu ditambah bunga secara berkala sepanjang tahun kepada pemberi pinjaman atau investor yang membeli obligasi.

Alternatif untuk berinvestasi dalam obligasi korporasi individu adalah berinvestasi dalam dana obligasi yang dikelola secara profesional atau dana yang dipatok dengan indeks, yang merupakan dana pasif yang terkait dengan harga rata-rata sekeranjang obligasi.

Jual Beli Obligasi

Membeli obligasi semudah berinvestasi di pasar ekuitas. Pembelian pasar primer dapat dilakukan dari perusahaan pialang , bank, pedagang obligasi , dan pialang , yang semuanya mengambil komisi untuk memfasilitasi penjualan. Harga obligasi dikutip sebagai persentase dari nilai nominal obligasi, berdasarkan $ 100. Misalnya, jika obligasi dijual dengan harga 95, itu berarti obligasi tersebut dapat dibeli dengan harga 95% dari nilai nominalnya. Oleh karena itu, obligasi senilai $ 10.000 akan membebani investor sebesar $ 9.500.

Beberapa obligasi korporasi diperdagangkan di pasar over-the-counter (OTC) dan menawarkan likuiditas yang baik — kemampuan untuk dengan cepat dan mudah menjual obligasi untuk mendapatkan uang tunai. Ini penting, terutama jika Anda berencana untuk pasar perdana. Obligasi OTC biasanya dijual dengan nilai nominal $ 5.000.

Karakteristik Utama Obligasi

Obligasi perusahaan bisa menjadi sumber pendapatan yang sangat andal dan bisa sangat bermanfaat. Tetapi sebelum Anda menurunkan uang Anda, penting untuk mengetahui beberapa hal mendasar tentang investasi Anda — dari bagaimana mereka dinilai hingga harga dan tingkat suku bunga.

Peringkat dan Risiko

Peringkat obligasi dihitung menggunakan banyak faktor termasuk stabilitas keuangan, hutang saat ini, dan potensi pertumbuhan. Peringkat ini diberikan oleh tiga lembaga pemeringkat obligasi utama, Standard & Poor’s, Moody’s, dan Fitch menghitung risiko yang timbul dari penerbitan obligasi dengan memberi mereka nilai huruf. Nilai-nilai ini membantu investor dan profesional keuangan memahami apakah penerbit obligasi dapat melunasi hutangnya atau akan gagal membayar kewajibannya.

Nilai huruf berkisar dari AAA atau Aaa hingga BBB atau Baa dianggap sebagai tingkat investasi. Obligasi ini dianggap sebagai investasi yang lebih aman dan stabil karena kecil kemungkinannya untuk gagal bayar.Obligasi yang memiliki peringkat BB atau Ba atau di bawahnya — termasuk yang tidak memiliki peringkat — disebut obligasi sampah. Obligasi ini memiliki imbal hasil yang lebih tinggi tetapi memiliki risiko gagal bayar yang lebih besar karena diterbitkan oleh perusahaan yang memiliki masalah likuiditas .

Referensi cepat

Ketika sebuah perusahaan bangkrut, pemegang obligasi memiliki klaim atas uang tunai dan aset lainnya.

Harga Obligasi dan Pembayaran Bunga

Harga obligasi terdaftar di banyak surat kabar dan publikasi termasuk Barron’s, Investor’s Business Daily, dan Wall Street Journal. Harga yang tercantum untuk obligasi adalah untuk perdagangan baru-baru ini, biasanya untuk hari sebelumnya. Tapi ingat, harga berfluktuasi dan kondisi pasar bisa berubah dengan cepat.

Ketika harga obligasi turun, tingkat bunga meningkat. Itu karena harga obligasi lebih murah, sedangkan suku bunga tetap sama dengan penawaran awal. Sebaliknya, ketika harga obligasi naik, imbal hasil efektifnya turun. Obligasi berjangka biasanya menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi karena kinerjanya yang tidak dapat diprediksi. Stabilitas dan profitabilitas keuangan perusahaan dapat berubah dalam jangka panjang dan tidak sama dengan saat pertama kali menerbitkan obligasi. Untuk mengimbangi risiko ini, obligasi dengan tanggal jatuh tempo yang lebih lama membayar bunga yang lebih tinggi.

Obligasi yang dapat ditarik atau ditebus adalah obligasi yang dapat ditebus oleh perusahaan penerbit sebelum tanggal jatuh tempo. Karena obligasi ini dapat ditarik lebih awal, Anda akan kehilangan bunga yang tersisa dalam umur obligasi. Perusahaan, bagaimanapun, akan membayar Anda dan investor lain premi tunai .

Lantas bagaimana penerbit obligasi membayar bunga?Bunga obligasi biasanya dibayarkan setiap enam bulan. Obligasi dengan risiko paling kecil membayar tingkat pengembalian yang lebih rendah. Tetapi mereka dengan risiko tertinggi datang dengan imbalan terbesar. Itu karena mereka ingin menarik lebih banyak pemberi pinjaman atau pembeli. Karena mereka membayar bunga secara teratur, obligasi dengan risiko tertinggi umumnya dianggap sebagai sumber pendapatan yang besar. Tetapi penting untuk diingat bahwa, terlepas dari potensinya, mereka kurang dapat diandalkan.

Garis bawah

Portofolio investasi yang terdiversifikasi dengan baik harus memiliki persentase dari jumlah total yang diinvestasikan dalam obligasi berperingkat tinggi dengan berbagai jatuh tempo. Meskipun tidak ada obligasi korporasi yang sepenuhnya bebas risiko dan terkadang bahkan mengakibatkan kerugian karena kondisi pasar yang berubah, obligasi korporasi berperingkat tinggi dapat secara wajar menjamin aliran pendapatan yang stabil selama masa obligasi.

Related Posts

  1. LLC vs. s corporation: apa bedanya?
  2. Obligasi
  3. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  4. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  5. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  6. Reksa Dana
  7. Pemilik obligasi
  8. Prospektus obligasi korporasi
  9. Temukan ikatan yang tepat pada waktu yang tepat
  10. Entrepreneur dan Entrepreneurship

   

Related Posts