Cara Mendapatkan Rumah Gratis – (Keuangan)

Memiliki rumah adalah bagian dari Impian Amerika. Tapi mewujudkan mimpi itu bisa sangat mahal. Rumah adalah salah satu pembelian termahal yang mungkin dilakukan oleh individu atau keluarga seumur hidup mereka — yang membutuhkan banyak waktu, tenaga, dan dedikasi, belum lagi, banyak uang. Ini terutama benar ketika harga real estat tinggi. Tetapi bahkan di pasar perumahan yang tertekan, Anda mungkin kesulitan menemukan uang tunai yang diperlukan untuk menjadi pemilik rumah .

Untungnya, ada cara lain untuk menukar uang hasil jerih payah Anda dengan sebuah rumah. Bergantung pada situasinya, Anda dapat memiliki rumah secara gratis — tanpa mewarisi atau melelang. Ini bukan program pemerintah, tidak melibatkan ancaman terhadap keluarga pemilik yang ada, dan semuanya legal. Artikel ini membahas salah satu cara paling tidak ortodoks untuk menjadi pemilik rumah — dengan jongkok.

Apa Cara Mendapatkan Rumah Gratis?

  • Penghuni liar atau pemilik yang merugikan tinggal di rumah tanpa kepemilikan resmi, klaim, atau hak resmi untuk itu.
  • Undang-undang kepemilikan yang merugikan berbeda-beda di setiap negara bagian, tetapi sebagian besar mengharuskan penghuni liar untuk tinggal di rumah terus menerus selama antara lima dan 30 tahun.
  • Pengadilan umumnya memutuskan untuk menguntungkan pemilik yang merugikan dalam kasus tuan tanah yang tidak hadir dan / atau di mana rumah diabaikan.

Berjongkok

Tidak, kita tidak membicarakan tentang latihan. Dalam hal real estat , jongkok berarti Anda mengambil alih sebuah properti dan tinggal di dalamnya tanpa kepemilikan, klaim, atau hak resmi apa pun yang sah. Hal ini terutama berlaku dalam kasus di mana pemilik sah dan sah tidak memeriksa properti secara rutin.

Nyatanya, jika pemilik terdaftar menggugat klaim kepemilikan orang lain — katakanlah, penghuni liar yang pernah tinggal di sana tepat di bawah hidung pemilik terdaftar — pengadilan biasanya selalu mengatur dengan penduduk. Itu dengan asumsi mereka mengikuti beberapa kondisi sederhana lainnya yang akan kita bahas sebentar lagi.

TUTORIAL:  Menjelajahi Investasi Real Estate

Jongkok dan Hukum

Hukum sebenarnya tidak menggunakan kata jongkok yang tidak elegan. Penghuni liar sebenarnya disebut pemilik yang merugikan. Tapi jangan terlalu bersemangat — kepemilikan yang merugikan tidak berarti Anda bisa menunggu sampai tetangga kaya Anda pergi berlibur, pindah, mengganti kunci, dan meneruskan surat Anda. Ada lebih dari itu.

Alasan di balik pengambilan properti dari pemilik pembayar pajak dan memberikannya kepada penyewa yang tampaknya mencuri adalah setiap bidang tanah harus menikmati penggunaan sebaik mungkin. Dengan tuan tanah yang tidak hadir dan tidak pernah mengunjungi atau memiliki perwakilan untuk mengawasi tempat tersebut, properti di jalan yang bersih dan rapi dapat ditutupi rumput liar dan coretan yang tidak terawat — atau lebih buruk lagi. Pemilik properti yang diabaikan berdampak negatif pada tetangga dan menurunkan nilai properti mereka .

Sejauh menyangkut hukum kasus real estat, orang yang tinggal di properti cukup peduli dengan tempat tinggalnya. Itu lebih dari yang bisa Anda katakan tentang pemilik yang tidak hadir. Tetapi sekali lagi, kita berbicara tentang pemilik yang tidak hadir — seseorang yang tidak memperhatikan tempat itu dan sudah lama tidak memperhatikannya.

Berapa Lama Anda Bisa Jongkok?

Setiap negara bagian memiliki hukumnya sendiri seputar kepemilikan yang merugikan. Di beberapa negara bagian, perambah membutuhkan tujuh tahun kepemilikan berkelanjutan untuk mengklaim properti milik pribadi. Mungkin juga ada persyaratan lain untuk memenuhi klaim tersebut. Misalnya, Nevada mengharuskan pemilik yang merugikan untuk tinggal di tanah orang lain setidaknya selama lima tahun sebelum dia dapat mengklaimnya sebagai miliknya. Di Hawaii, itu 20 tahun. Sebagian besar negara bagian berkisar dari lima hingga 30 tahun.

Tapi ada lebih banyak hal yang merugikan dari kepemilikan daripada itu. Anda tidak dapat membangun rumah petak bawah tanah di salah satu sudut properti dan hanya datang dan pergi dalam kegelapan. Setiap negara bagian mengharuskan Anda tinggal di sana secara terbuka dan terkenal. Tempat tinggal Anda harus berkelanjutan dan tidak terputus. Jadi, jika tetangga kaya Anda pergi ke Bahama setiap musim dingin, Anda tidak dapat pindah ke rumahnya selama 15 musim dingin berturut-turut, pulang ke rumah setiap musim semi, lalu pergi ke kantor penilai daerah dan mengklaim tempatnya sebagai milik Anda.

Referensi cepat

Kehadiran Anda di properti harus mencolok, jadi Anda tidak dapat mengklaim kepemilikan yang merugikan dengan hidup dalam bayang-bayang.

Beberapa tuan tanah telah menemukan cara untuk menggunakan hukum dengan menyelinap di sekitar penghuni liar. Misalnya, Rockefeller Center di New York City tutup selama satu hari penuh setiap tahun untuk mengusir perambah.

Apakah Ini Benar-benar Terjadi?

Anda yakin itu benar. Meskipun tidak mudah untuk menemukan statistik nasional tentang jumlah kasus kepemilikan yang merugikan yang benar-benar menghantam sistem pengadilan, aman untuk mengasumsikan bahwa jumlahnya mencapai ratusan, jika tidak ribuan setiap tahun. Beberapa kasus bisa jadi sangat aneh.

Misalnya, pasangan Boulder, Colorado, membiarkan tanah mereka tidak digunakan selama lebih dari 18 tahun persyaratan negara bagian. Pada tahun 2007, tetangga mereka — yang kebetulan adalah hakim sekaligus mantan walikota — menuntut sepersepuluh hektar tanah dari pasangan tersebut. Pengadilan memutuskan untuk mendukung mantan walikota, dan pasangan itu tidak memiliki apa-apa selain tagihan pajak properti yang harus ditunjukkan untuk situs calon rumah impian mereka.

Garis bawah

Jika Anda bertekad tidak biasa, Anda dapat mengambil alih kepemilikan properti, membuat semua kontinjensi menguntungkan Anda, dan berharap pemilik saat ini tidak pernah menjadi bijak dalam jangka waktu yang ditentukan. Tetapi bagi kebanyakan dari kita, lebih mudah berbelanja rumah dengan cara kuno.

Related Posts

  1. Capital Gain Pajak atas penjualan rumah
  2. Sewa tanah
  3. Cara Berinvestasi di Tanah
  4. Pengaturan ground-sewa
  5. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  6. Kepemilikan Merugikan
  7. Haruskah Anda membeli properti di Leased Land?
  8. Investasi Hak Gadai Pajak Properti
  9. Haruskah Anda Membeli Rumah di Lelang?
  10. Triple Net Lease: Pro dan Kontra

 

Related Posts