Dasar-dasar obligasi – (Ekonomi)

Obligasi mewakili hutang penerbit, seperti perusahaan atau pemerintah. Hutang ini dipotong dan dijual kepada investor dalam unit yang lebih kecil. Misalnya, masalah utang $ 1 juta dapat dialokasikan ke seribu obligasi $ 1.000. Secara umum, obligasi dianggap sebagai investasi yang lebih konservatif daripada saham, dan lebih senior dari saham jika penerbit menyatakan kebangkrutan. Obligasi juga biasanya membayar pembayaran bunga reguler kepada investor, dan mengembalikan seluruh pokok pinjaman saat obligasi jatuh tempo. Akibatnya, harga obligasi berbanding terbalik dengan suku bunga, turun saat suku bunga naik dan sebaliknya.

Pasar obligasi sangat likuid dan aktif, tetapi dapat mengambil kursi kedua untuk saham bagi banyak investor ritel atau paruh waktu. Pasar obligasi sering kali disediakan untuk investor profesional, dana pensiun dan lindung nilai, dan penasihat keuangan, tetapi itu tidak berarti bahwa investor paruh waktu harus menghindari obligasi. Faktanya, obligasi memainkan peran yang semakin penting dalam portofolio Anda seiring bertambahnya usia dan, oleh karena itu, mempelajarinya sekarang masuk akal secara finansial. Faktanya, memiliki portofolio saham dan obligasi yang terdiversifikasi sangat disarankan bagi investor dari segala usia dan toleransi risiko.

Apa Dasar-dasar obligasi?

  • Obligasi adalah sekuritas hutang yang diterbitkan oleh perusahaan, pemerintah, atau organisasi lain dan dijual kepada investor.
  • Dukungan untuk obligasi biasanya merupakan kemampuan pembayaran penerbit untuk menghasilkan pendapatan, meskipun aset fisik juga dapat digunakan sebagai jaminan.
  • Karena obligasi korporasi biasanya dianggap lebih berisiko daripada obligasi pemerintah, mereka biasanya memiliki tingkat suku bunga yang lebih tinggi.
  • Obligasi memiliki fitur yang berbeda dari saham dan harganya cenderung kurang berkorelasi, menjadikan obligasi sebagai diversifikasi yang baik untuk portofolio investasi.
  • Obligasi juga cenderung membayar bunga reguler dan stabil, membuatnya cocok untuk mereka yang memiliki pendapatan tetap.

Apa Itu Bond?

Saat Anda membeli saham , Anda membeli saham mikroskopis di perusahaan. Itu milik Anda dan Anda bisa berbagi dalam pertumbuhan dan juga dalam kerugian. Di sisi lain, obligasi adalah jenis pinjaman. Ketika sebuah perusahaan membutuhkan dana karena berbagai alasan, mereka dapat menerbitkan obligasi untuk membiayai pinjaman tersebut. Sama seperti hipotek rumah, mereka meminta sejumlah uang untuk jangka waktu tertentu. Jika waktu tersebut habis, perusahaan akan melunasi seluruh obligasi. Selama waktu itu, perusahaan membayar investor sejumlah bunga, yang disebut kupon , pada tanggal yang ditentukan (sering kali triwulanan).

Ada banyak jenis obligasi, termasuk obligasi pemerintah, korporasi, kotamadya dan hipotek. Obligasi pemerintah umumnya paling aman, sementara beberapa obligasi korporasi dianggap paling berisiko dari jenis obligasi yang umum diketahui.

Bagi investor, risiko terbesar adalah risiko kredit dan risiko suku bunga. Karena obligasi adalah hutang, jika penerbit gagal membayar kembali hutang mereka, obligasi tersebut dapat gagal bayar. Akibatnya, semakin berisiko penerbitnya, semakin tinggi tingkat suku bunga yang akan diminta atas obligasi (dan semakin besar biaya yang harus ditanggung peminjam). Juga, karena obligasi memiliki harga yang berbeda-beda berlawanan dengan suku bunga, jika suku bunga naik, nilai obligasi turun.

Peringkat Kredit

Obligasi dinilai oleh agensi populer seperti Standard and Poor’s, dan Moody’s.Setiap agensi memiliki skala peringkat yang sedikit berbeda, tetapi peringkat tertinggi adalah AAA dan peringkat terendah adalah C atau D, bergantung pada agensi.Empat peringkat teratas dianggap aman atau layak investasi, sementara di bawah BBB untuk S&P dan Baa3 untuk Moody’s dianggap obligasi “hasil tinggi” atau “sampah” .

Meskipun institusi yang lebih besar sering kali diizinkan untuk hanya membeli obligasi tingkat investasi, obligasi dengan imbal hasil tinggi atau obligasi sampah memiliki tempat dalam portofolio investor juga, tetapi mungkin memerlukan panduan yang lebih canggih. Umumnya, pemerintah memiliki peringkat kredit yang lebih tinggi daripada perusahaan, sehingga utang pemerintah tidak terlalu berisiko dan memiliki tingkat bunga yang lebih rendah.

Harga Obligasi

Obligasi umumnya dihargai dengan nilai nominal (juga disebut par) $ 1.000 per obligasi, tetapi begitu obligasi memasuki pasar terbuka, harga yang diminta dapat diberi harga lebih rendah dari nilai nominal, disebut diskon, atau lebih tinggi dari nilai nominal, disebut premium. Jika obligasi dihargai dengan harga premium, investor akan menerima hasil kupon yang lebih rendah, karena mereka membayar lebih untuk obligasi tersebut. Jika dihargai dengan harga diskon, investor akan menerima hasil kupon yang lebih tinggi, karena mereka membayar kurang dari nilai nominalnya.

Harga obligasi cenderung kurang stabil dibandingkan saham dan seringkali lebih merespon perubahan suku bunga daripada kondisi pasar lainnya. Inilah sebabnya mengapa investor yang mencari keamanan dan pendapatan sering kali lebih memilih obligasi daripada saham saat mereka mendekati masa pensiun. Durasi obligasi adalah sensitivitas harganya terhadap perubahan suku bunga — seiring dengan kenaikan suku bunga, harga obligasi turun, dan sebaliknya. Jangka waktu dapat dihitung pada satu obligasi atau untuk seluruh portofolio obligasi.

Obligasi dan Pajak

Karena obligasi membayar aliran bunga yang stabil, yang disebut kupon, pemilik obligasi harus membayar pajak pendapatan reguler atas dana yang diterima. Untuk alasan ini, obligasi paling baik disimpan di akun yang dilindungi pajak, seperti IRA, untuk mendapatkan keuntungan pajak yang tidak ada di akun pialang standar.

Jika Anda membeli obligasi dengan harga diskon, Anda akan diminta untuk membayar pajak capital gain atas selisih antara harga yang Anda bayarkan dan nilai nominal obligasi, biasanya $ 1.000 per obligasi, tetapi tidak sampai obligasi jatuh tempo dan Anda menerima nilai nominalnya. dari ikatan.

Sebaliknya, penerbit obligasi, seperti korporasi, sering menerima perlakuan pajak yang menguntungkan atas bunga, yang dapat mereka potong dari pajak yang terhutang.

Pemerintah daerah dan kotamadya juga dapat menerbitkan hutang, yang dikenal sebagai obligasi daerah. Obligasi ini menarik bagi beberapa investor karena pembayaran bunga kepada investor dapat bebas pajak di tingkat lokal, negara bagian, dan / atau federal.

Penerbit Obligasi

Ada empat kategori utama penerbit obligasi di pasar. Namun, Anda juga dapat melihat  obligasi asing yang  diterbitkan oleh perusahaan dan pemerintah di beberapa platform.

  • Obligasi korporasi  diterbitkan oleh perusahaan. Perusahaan menerbitkan obligasi — alih-alih mencari pinjaman bank untuk pembiayaan utang dalam banyak kasus — karena pasar obligasi menawarkan persyaratan yang lebih menguntungkan dan suku bunga yang lebih rendah.
  • Obligasi kota  diterbitkan oleh negara bagian dan kota. Beberapa obligasi kota menawarkan pendapatan kupon bebas pajak bagi investor.
  • Obligasi pemerintah (negara)  seperti yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS. Obligasi (T-bond) yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan dengan satu tahun atau kurang hingga jatuh tempo disebut “Bills”; obligasi yang diterbitkan dengan 1 sampai 10 tahun hingga jatuh tempo disebut “wesel bayar”; dan obligasi yang diterbitkan dengan lebih dari 10 tahun hingga jatuh tempo disebut “obligasi”. Seluruh kategori obligasi yang diterbitkan oleh perbendaharaan pemerintah sering secara kolektif disebut sebagai ” perbendaharaan “. Obligasi pemerintah yang diterbitkan oleh pemerintah nasional dapat disebut sebagai hutang negara. Pemerintah juga dapat menawarkan obligasi yang dilindungi dari inflasi (misalnya obligasi tabungan berdenominasi keciluntuk investor biasa,
  • Obligasi agensi  adalah obligasi yang diterbitkan oleh organisasi yang berafiliasi dengan pemerintah seperti Fannie Mae atau Freddie Mac.

Cara Membeli Obligasi

Sebagian besar obligasi masih diperdagangkan over the counter (OTC) melalui pasar elektronik. Untuk investor perorangan, banyak broker mengenakan komisi yang lebih besar untuk obligasi, karena pasar tidak likuid dan masih perlu menelepon meja obligasi dalam banyak skenario pedagang perantara mungkin memiliki obligasi tertentu dalam inventaris mereka dan dapat menjual kepada investor mereka langsung dari inventaris mereka.

Anda sering kali dapat membeli obligasi melalui situs web pialang Anda atau menelepon dengan nomor ID unik obligasi, yang disebut nomor CUSIP , untuk mendapatkan penawaran dan membuat pesanan “beli” atau “jual”.

Alternatif untuk Membeli Obligasi Secara Langsung

Jika Anda menginginkan kekuatan penghasilan pendapatan dari sebuah obligasi, tetapi Anda tidak memiliki dana atau tidak ingin memiliki obligasi individu, pertimbangkan ETF obligasi atau reksa dana obligasi. Ini adalah dana yang terdiversifikasi dengan baik yang memberi Anda eksposur ke banyak obligasi berbeda, dan membayar dividen bulanan atau kuartalan.

Karena beberapa obligasi memiliki jumlah pembelian minimum, investor yang lebih kecil mungkin menganggap produk ini lebih sesuai untuk jumlah modalnya yang lebih kecil, sambil tetap terdiversifikasi dengan baik.

Garis bawah

Sebagian besar investor, berapa pun usianya, harus memiliki setidaknya sejumlah kecil portofolio mereka yang dialokasikan untuk produk pendapatan tetap seperti obligasi. Obligasi menambah keamanan dan konsistensi pada portofolio. Meskipun ada risiko perusahaan gagal bayar dan menyebabkan kerugian besar, obligasi investment grade jarang gagal bayar. Namun, seiring dengan keamanan ini, tingkat pengembalian yang lebih rendah.

Referensi cepat

Sebelum berinvestasi di obligasi, selalu lakukan penelitian lebih lanjut tentang strategi investasi pendapatan tetap .

Related Posts

  1. Obligasi
  2. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  3. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  4. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  5. Pemilik obligasi
  6. Reksa Dana
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Risiko Suku Bunga Antara Obligasi Jangka Panjang dan Jangka Pendek
  9. Brexit
  10. Obligasi Callable: Memimpin Kehidupan Ganda

 

Related Posts