Gunakan premi risiko pasar untuk pengembalian pasar yang diharapkan – (Keuangan)

Dalam beberapa kasus, perusahaan pialang akan memberikan investor dengan tingkat pengembalian pasar yang diharapkan berdasarkan komposisi portofolio investor, toleransi risiko, dan gaya investasi. Saat dalam proses membangun portofolio baru atau menyeimbangkan kembali portofolio yang ada, investor biasanya meninjau berbagai skenario tingkat pengembalian yang diharapkan sebelum membuat keputusan investasi.

Bergantung pada faktor-faktor yang diperhitungkan dalam penghitungan, perkiraan individual dari tingkat pengembalian pasar yang diharapkan dapat sangat bervariasi. Di sini kita meninjau apa yang harus diketahui investor tentang bagaimana premi risiko pasar dapat memengaruhi pengembalian pasar yang mereka harapkan.

Apa Gunakan premi risiko pasar untuk pengembalian pasar yang diharapkan?

  • Pengembalian yang diharapkan adalah pengembalian yang diharapkan investor atas investasi berdasarkan tingkat pengembalian historis atau kemungkinan pengembalian investasi tersebut dalam berbagai skenario.
  • Investor dapat menggunakan data pengembalian historis indeks — seperti S&P 500, Dow Jones Industrial Average (DJIA), atau Nasdaq — untuk menghitung tingkat pengembalian pasar yang diharapkan.
  • Begitu seorang investor mengetahui tingkat pengembalian pasar yang diharapkan, mereka dapat menghitung premi risiko pasar, yang mewakili persentase pengembalian total yang disebabkan oleh volatilitas pasar saham. 
  • Dengan memahami premi risiko pasar, investor dapat memperkirakan tingkat pengembalian yang diharapkan dari suatu investasi mengingat risiko investasi dan biaya modal.

Indeks Pasar dan Tingkat Pengembalian yang Diharapkan

Pengembalian yang diharapkan adalah jumlah uang yang diharapkan investor untuk melakukan investasi mengingat pengembalian historis investasi atau kemungkinan tingkat pengembalian dalam berbagai skenario. Bagi investor yang tidak menggunakan manajer portofolio untuk mendapatkan data historis ini, tingkat pengembalian tahunan dari indeks utama memberikan perkiraan yang wajar tentang kinerja pasar di masa depan.

Untuk sebagian besar perhitungan, tingkat pengembalian pasar yang diharapkan didasarkan pada tingkat pengembalian historis dari indeks seperti S&P 500, Dow Jones Industrial Average (DJIA), atau Nasdaq. Untuk menentukan pengembalian yang diharapkan, investor menghitung rata-rata persentase pengembalian historis indeks dan menggunakan rata-rata tersebut sebagai pengembalian yang diharapkan untuk periode investasi berikutnya.

Referensi cepat

Karena angka pengembalian pasar yang diharapkan hanyalah rata-rata tertimbang jangka panjang dari pengembalian historis dan oleh karena itu tidak dijamin, berbahaya bagi investor untuk membuat keputusan investasi berdasarkan pengembalian yang diharapkan saja.

Premium Risiko Pasar

Pengembalian pasar yang diharapkan merupakan konsep penting dalam manajemen risiko karena digunakan untuk menentukan premi risiko pasar. Premi risiko pasar, pada gilirannya, merupakan bagian dari formula model penetapan harga aset modal (CAPM). Rumus ini digunakan oleh investor, pialang, dan manajer keuangan untuk memperkirakan tingkat pengembalian yang diharapkan dari suatu investasi mengingat risiko investasi dan biaya modal.

Premi risiko pasar mewakili persentase total pengembalian yang disebabkan oleh volatilitas pasar saham. Untuk menghitung premi risiko pasar, Anda harus menentukan perbedaan antara pengembalian pasar yang diharapkan dan tingkat bebas risiko.

Tingkat bebas risiko adalah tingkat pengembalian saat ini atas tagihan Treasury AS (T-bills) yang diterbitkan pemerintah.Meskipun tidak ada investasi yang benar-benar bebas risiko, obligasi dan tagihan pemerintah dianggap hampir anti gagal karena didukung oleh pemerintah AS, yang kemungkinan besar tidak akan gagal membayar kewajiban keuangan.

Contoh Premium Risiko Pasar

Misalnya, jika S&P 500 menghasilkan tingkat pengembalian 7% tahun lalu, tingkat ini dapat digunakan sebagai tingkat pengembalian yang diharapkan untuk setiap investasi yang dilakukan di perusahaan yang direpresentasikan dalam indeks tersebut. Jika tingkat pengembalian saat ini untuk T-bills jangka pendek adalah 5%, premi risiko pasar adalah 7% dikurangi 5% atau 2%. Namun, pengembalian saham individu mungkin jauh lebih tinggi atau lebih rendah tergantung pada volatilitas relatif terhadap pasar .

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Premi risiko ekuitas: lebih banyak risiko untuk pengembalian yang lebih tinggi
  3. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  4. Reksa Dana
  5. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  6. Tip untuk Penyelesaian Pertanyaan Opsi Seri 7
  7. Hedge Fund
  8. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui
  9. Perbedaan tersembunyi antara dana indeks
  10. Hasil yang Diharapkan

 

Related Posts