Haruskah dividen reksadana diinvestasikan kembali? – (Ekonomi)

Ada beberapa alasan bagus untuk menginvestasikan kembali dividen reksa dana. Ini cara yang bagus untuk membangun kekayaan dengan autopilot. Uang yang tidak pernah masuk ke tangan Anda kurang menggoda untuk dibelanjakan, sama seperti pemotongan pensiun 401 (k) dari gaji Anda tidak pernah mendapat kesempatan untuk menjadi uang belanja. Dividen yang diinvestasikan kembali, beli lebih banyak saham dana dan tingkatkan pokok Anda. Ini menghasilkan lebih banyak dividen selama bertahun-tahun, memanfaatkan kekuatan pengembalian majemuk tanpa perlu Anda angkat jari.

Menginvestasikan kembali dividen reksa dana membantu mengimbangi penurunan di pasar. Karena investasi ulang dilakukan pada saat baik maupun buruk, beberapa dividen pasti akan datang pada saat nilai dana turun. Jika harga saham reksa dana turun dari $ 100 menjadi $ 83, dan dividen Anda $ 1.000, Anda mendapatkan 12 saham baru, bukan 10 saham. Ketika dana rebound menjadi $ 100 per saham, Anda memiliki 12 saham yang tumbuh $ 17 masing-masing.

Jika Anda berinvestasi dalam reksa dana dengan beban front-end, Anda biasanya menghindari biaya pembelian saat Anda menginvestasikan kembali dividen Anda. Jadi, jika Anda biasanya membayar, misalnya, 3% dari setiap kontribusi bulanan, dividen adalah tambahan gratis untuk tabungan Anda. Namun, pastikan untuk memverifikasi ini dengan broker Anda.

Apa Haruskah dividen reksadana diinvestasikan kembali?

Pensiunan dan orang lain yang membutuhkan investasi mereka dapat memilih untuk mendapatkan dividen dari reksa dana yang dibayarkan secara tunai.

Ada juga opsi untuk mengambil dividen tunai dari reksa dana Anda untuk diinvestasikan di tempat lain. Ini bisa menjadi bagian dari strategi diversifikasi karena menginvestasikan kembali dividen ke dalam reksa dana yang sama berarti Anda menyimpan banyak telur di keranjang yang sama. Jika keranjang itu mulai terasa sedikit terlalu berisiko, mungkin bijaksana untuk menggunakan dividen untuk menciptakan investasi pelabuhan aman sekunder. Di sisi lain, investor aktif dapat melihat investasi yang lebih baik di tempat lain dan menganggap dividen sebagai uang untuk usaha yang lebih berani.

Pajak dan Pengaturan Akun Pialang

Dividen dari reksa dana di akun non-pensiun akan dikenakan pajak capital gain, terlepas dari apakah Anda menginvestasikan kembali atau mengambil pembayaran tunai. Simpan catatan yang baik dan konsultasikan dengan ahli pajak Anda jika Anda tidak yakin dengan situasi Anda. Anda harus melaporkan dana bebas pajak, seperti dana obligasi pemerintah kota, pada pengembalian pajak Anda meskipun Anda tidak berhutang pajak.

Jika Anda memutuskan untuk menginvestasikan kembali dividen Anda, periksa kembali pengaturan akun broker Anda. Terkadang defaultnya bukan untuk membeli saham dalam reksa dana yang sama, tetapi mengarahkannya ke reksa dana pasar uang yang aman. Karena ini hampir tidak mendapatkan pengembalian hari ini, tetapi mereka masih memiliki biaya tahunan, Anda dijamin mendapatkan pengembalian nyata negatif.

Related Posts

  1. Reksa Dana
  2. Dividen
  3. Memperdagangkan reksa dana untuk pemula
  4. Bagaimana Dividen Mempengaruhi Harga Stok
  5. Hasil Dividen
  6. Memahami Pajak atas Dividen Reksadana
  7. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  8. Haruskah pensiunan menginvestasikan kembali dividen mereka?
  9. Rasio Pembayaran Dividen
  10. Dividen Berkualitas

 

Related Posts