Hutang aman – (Ekonomi)


Apa Hutang aman?

Utang yang dijamin adalah utang yang didukung atau dijamin dengan agunan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan pinjaman. Jika peminjam pada pinjaman gagal membayar, bank menyita agunan, menjualnya, dan menggunakan hasilnya untuk membayar kembali hutang. Hutang yang didukung aset atau instrumen hutang dianggap sebagai bentuk keamanan, itulah sebabnya hutang tanpa jaminan dianggap sebagai investasi yang lebih berisiko daripada hutang terjamin.

Poin Penting

  • Hutang yang dijamin adalah hutang yang didukung oleh agunan untuk mengurangi risiko yang terkait dengan pemberian pinjaman.
  • Jika peminjam gagal dalam pembayaran pinjaman mereka, bank dapat menyita agunan, menjualnya, dan menggunakan hasil tersebut untuk membayar kembali hutangnya.
  • Karena pinjaman yang dijaminkan memiliki agunan, mereka dianggap kurang berisiko dibandingkan pinjaman yang tidak dijamin, atau yang tidak memiliki dukungan agunan.
  • Tingkat bunga pada hutang terjamin lebih rendah dari pada hutang tanpa jaminan.
  • Jika suatu perusahaan bangkrut, pemberi pinjaman yang dijamin selalu dibayar kembali sebelum pemberi pinjaman tanpa jaminan.

Memahami Utang Terjamin

Hutang terjamin adalah hutang yang akan selalu didukung oleh agunan, dimana pemberi pinjaman memiliki hak gadai. Ini memberi pemberi pinjaman keamanan tambahan saat meminjamkan uang. Utang yang dijamin sering dikaitkan dengan peminjam yang memiliki kelayakan kredit yang buruk. Karena risiko meminjamkan kepada individu atau perusahaan dengan peringkat kredit rendah tinggi, mengamankan pinjaman dengan agunan secara signifikan mengurangi risiko tersebut.

Misalnya, Bank ABC memberikan pinjaman kepada dua individu dengan peringkat kredit yang buruk. Pinjaman pertama didukung oleh agunan sedangkan pinjaman kedua tidak. Setelah tiga bulan, kedua peminjam tidak dapat melakukan pembayaran atas pinjaman mereka dan gagal bayar. Dengan pinjaman pertama, yang didukung oleh agunan, bank secara hukum diizinkan untuk menyita agunan tersebut. Setelah mereka melakukannya, mereka menjualnya, biasanya di lelang, dan menggunakan hasilnya untuk membayar kembali bagian pinjaman yang terhutang.

Pada pinjaman kedua, di mana tidak ada jaminan yang mendukungnya, bank tidak memiliki jaminan untuk disita untuk membayar kembali hutang yang belum dibayarkan. Dalam kasus ini, mereka harus menghapus pinjaman sebagai kerugian pada laporan keuangan mereka.

Ketika pinjaman dijamin, tingkat bunga yang ditawarkan kepada peminjam seringkali jauh lebih rendah daripada jika pinjaman itu tidak dijamin. Kadang-kadang, ketika pinjaman tidak selalu membutuhkan agunan, seperti pinjaman pribadi , peminjam dapat memberikan jaminan untuk menerima tingkat bunga yang lebih rendah untuk kepentingan peminjam. Mereka hanya boleh melakukan ini jika mereka yakin bahwa mereka dapat terus membayar kembali pinjaman atau bersedia kehilangan agunan jika mereka tidak bisa.

Prioritas Hutang yang Terjamin

Jika sebuah perusahaan mengajukan kebangkrutan , asetnya terdaftar untuk dijual untuk membayar kembali kreditornya. Dalam skema pengembalian, pemberi pinjaman yang dijamin selalu memiliki prioritas di atas pemberi pinjaman tanpa jaminan. Aset tersebut dijual sampai semua pemberi pinjaman yang dijamin dibayar kembali sepenuhnya, hanya kemudian pemberi pinjaman tanpa jaminan dibayar kembali.

Jika aset dijual dan tidak ada cukup hasil yang tersisa untuk membayar kembali pemberi pinjaman tanpa jaminan, mereka akan mengalami kerugian. Jika tidak ada cukup hasil untuk membayar kembali pemberi pinjaman yang dijamin, tergantung pada situasinya, pemberi pinjaman yang dijamin dapat mengejar aset lain dari perusahaan atau individu.

Contoh Hutang yang Terjamin

Dua contoh paling umum dari hutang terjamin adalah hipotek dan pinjaman mobil. Ini karena struktur bawaan mereka menciptakan agunan. Jika seseorang gagal membayar cicilannya, bank dapat menyita rumah mereka. Demikian pula, jika seseorang gagal membayar pinjaman mobilnya, pemberi pinjaman dapat menyita mobilnya. Dalam kedua kasus tersebut, agunan (rumah atau mobil) akan dijual untuk menutup hutang yang belum dibayar.

Misalnya, Mike mengambil pinjaman mobil $ 15.000 dari bank. Pinjaman tersebut merupakan hutang terjamin karena mobil tersebut bertindak sebagai jaminan yang dapat disita oleh bank jika Mike gagal membayar cicilan pinjamannya. Setelah dua tahun, masih ada sisa $ 10.000 untuk membayar pinjaman tersebut, dan Mike tiba-tiba kehilangan pekerjaannya. Dia tidak bisa lagi melakukan pembayaran pinjaman sehingga bank menyita mobilnya.

Jika nilai pasar mobil saat ini adalah $ 10.000 atau lebih, ketika bank menjualnya dan mengumpulkan hasilnya, ia akan dapat menutupi sisa hutang. Jika nilai pasar mobil kurang dari $ 10.000, katakanlah, $ 8.000, bank akan menutupi $ 8.000 dari hutang yang belum dibayar tetapi masih memiliki $ 2.000 dari sisa hutang. Bergantung pada situasinya, bank dapat mengejar Mike untuk sisa hutang $ 2.000 ini.

Related Posts

  1. Kreditur Terjamin
  2. 4 langkah untuk mendapatkan pinjaman usaha kecil tanpa jaminan
  3. Hutang Tanpa Agunan vs. Hutang Terjamin: Apa Bedanya?
  4. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  5. Pinjaman Tanpa Agunan
  6. Jaminan tambahan
  7. Pinjaman
  8. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  9. Memahami arus kas vs pinjaman bisnis berbasis aset
  10. Cara Mengajukan Pinjaman Pribadi

Related Posts