Hutang Tanpa Agunan vs. Hutang Terjamin: Apa Bedanya? – (Keuangan)


Apa Hutang Tanpa Agunan vs. Hutang Terjamin: Apa Bedanya?

Pinjaman dan metode pembiayaan lain yang tersedia bagi konsumen umumnya termasuk dalam dua kategori utama: hutang terjamin dan tanpa jaminan. Perbedaan utama antara keduanya adalah ada atau tidaknya agunan, yang mendukung hutang dan bentuk jaminan bagi pemberi pinjaman terhadap tidak adanya pembayaran kembali dari peminjam.

Poin Penting

  • Hutang tanpa jaminan tidak memiliki dukungan agunan.
  • Pemberi pinjaman mengeluarkan dana dalam pinjaman tanpa jaminan hanya berdasarkan kelayakan kredit peminjam dan janji untuk membayar kembali.
  • Hutang terjamin adalah hutang dimana peminjam memberikan beberapa aset sebagai jaminan atau jaminan atas pinjaman.
  • Risiko gagal bayar atas utang yang dijamin, yang disebut risiko pihak lawan bagi pemberi pinjaman, cenderung relatif rendah.

Hutang Tanpa Jaminan

Hutang tanpa jaminan tidak memiliki jaminan: Tidak membutuhkan keamanan, seperti yang tersirat dari namanya. Jika peminjam gagal membayar jenis hutang ini, pemberi pinjaman harus mengajukan gugatan untuk menagih apa yang terhutang.

Pemberi pinjaman mengeluarkan dana dalam pinjaman tanpa jaminan hanya berdasarkan kelayakan kredit peminjam dan janji untuk membayar kembali. Oleh karena itu, bank biasanya mengenakan tingkat bunga yang lebih tinggi pada apa yang disebut pinjaman tanda tangan ini. Selain itu, persyaratan nilai kredit dan hutang terhadap pendapatan biasanya lebih ketat untuk jenis pinjaman ini, dan hanya tersedia untuk peminjam yang paling kredibel. Namun, jika Anda dapat memenuhi persyaratan ketat ini, Anda dapat memenuhi syarat untuk mendapatkan pinjaman pribadi terbaik yang tersedia.

Di luar pinjaman dari bank, contoh hutang tanpa jaminan termasuk tagihan medis, kontrak cicilan ritel tertentu seperti keanggotaan gym, dan saldo terutang pada kartu kredit. Saat Anda memperoleh sepotong plastik, perusahaan kartu kredit pada dasarnya memberi Anda jalur kredit tanpa persyaratan agunan. Tapi itu membebankan suku bunga yang lumayan untuk membenarkan risikonya.

Instrumen utang tanpa jaminan seperti obligasi hanya didukung oleh keandalan dan kredit dari entitas penerbit, sehingga memiliki tingkat risiko yang lebih tinggi daripada obligasi yang dijamin , mitra yang didukung aset. Karena risiko bagi pemberi pinjaman meningkat relatif terhadap hutang terjamin, tingkat bunga hutang tanpa jaminan cenderung lebih tinggi.

Namun, tingkat suku bunga pada berbagai instrumen hutang sangat bergantung pada keandalan entitas penerbit. Pinjaman tanpa jaminan kepada individu dapat membawa tingkat bunga yang sangat besar karena risiko gagal bayar yang tinggi, sementara surat utang negara yang diterbitkan pemerintah (jenis umum dari instrumen utang tanpa jaminan) memiliki tingkat suku bunga yang jauh lebih rendah. Terlepas dari kenyataan bahwa investor tidak memiliki klaim atas aset pemerintah, pemerintah memiliki kekuatan untuk mencetak dolar tambahan atau menaikkan pajak untuk melunasi kewajibannya, membuat instrumen utang semacam ini hampir bebas dari risiko gagal bayar .

Utang Terjamin

Hutang yang dijamin adalah hutang dimana peminjam memberikan beberapa aset sebagai jaminan atau jaminan atas pinjaman. Instrumen hutang yang dijamin berarti bahwa jika terjadi gagal bayar, pemberi pinjaman dapat menggunakan aset untuk membayar kembali dana yang dimilikinya kepada peminjam.

Jenis hutang terjamin yang umum adalah hipotek dan pinjaman mobil, di mana barang yang dibiayai menjadi jaminan untuk pembiayaan tersebut. Dengan pinjaman mobil, jika peminjam gagal melakukan pembayaran tepat waktu, penerbit pinjaman pada akhirnya memperoleh kepemilikan kendaraan tersebut. Ketika seseorang atau bisnis mengambil hipotek, properti yang dipermasalahkan digunakan untuk mendukung persyaratan pembayaran; pada kenyataannya, lembaga pemberi pinjaman mempertahankan ekuitas (kepentingan finansial) di properti sampai hipotek dibayar lunas. Jika peminjam gagal membayar, pemberi pinjaman dapat menyita properti dan menjualnya untuk mengganti dana yang terhutang.

Referensi cepat

Perbedaan utama antara hutang terjamin dan hutang tanpa jaminan adalah ada atau tidaknya agunan — sesuatu yang digunakan sebagai jaminan terhadap tidak dilunasinya pinjaman.

Risiko gagal bayar atas utang yang dijamin, yang disebut risiko pihak lawan bagi pemberi pinjaman, cenderung relatif rendah karena peminjam memiliki lebih banyak kerugian dengan mengabaikan kewajiban finansialnya. Pembiayaan hutang terjamin biasanya lebih mudah diperoleh oleh sebagian besar konsumen. Karena pinjaman yang dijamin memiliki risiko yang lebih kecil bagi pemberi pinjaman, suku bunga biasanya lebih rendah daripada pinjaman tanpa jaminan.

Pemberi pinjaman sering kali meminta aset untuk dipelihara atau diasuransikan di bawah spesifikasi tertentu untuk mempertahankan nilainya. Misalnya, pemberi pinjaman hipotek rumah sering kali meminta peminjam untuk mengambil asuransi pemilik rumah. Dengan melindungi properti, kebijakan tersebut mengamankan nilai aset bagi pemberi pinjaman. Untuk alasan yang sama, pemberi pinjaman yang menerbitkan pinjaman mobil memerlukan perlindungan asuransi tertentu sehingga jika kendaraan mengalami kecelakaan, bank masih dapat memulihkan sebagian besar, jika tidak semua, dari saldo pinjaman yang belum dilunasi.

Related Posts

  1. Pinjaman Tanpa Agunan
  2. Kreditur Terjamin
  3. Cara Mendapatkan Pinjaman untuk Balik Rumah
  4. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  5. Default
  6. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  7. Hutang aman
  8. Hutang gadai kedua
  9. Pinjaman Predatori
  10. Pinjaman vs. Lini Kredit: Apa bedanya?

Related Posts