Hutang yang didanai – (Keuangan)


Apa Hutang yang didanai?

Hutang yang didanai adalah hutang perusahaan yang jatuh tempo dalam lebih dari satu tahun atau satu siklus bisnis. Jenis hutang ini diklasifikasikan seperti itu karena didanai oleh pembayaran bunga yang dilakukan oleh perusahaan peminjam selama jangka waktu pinjaman.

Hutang yang didanai juga disebut hutang jangka panjang karena jangka waktunya melebihi 12 bulan. Berbeda dengan pembiayaan ekuitas, di mana perusahaan menjual saham kepada investor untuk menambah modal .

Poin Penting

  • Hutang yang didanai adalah hutang perusahaan yang jatuh tempo dalam lebih dari satu tahun atau satu siklus bisnis. 
  • Hutang yang didanai juga disebut hutang jangka panjang dan terdiri dari jenis pinjaman jangka panjang dengan jatuh tempo tetap.
  • Contoh hutang yang didanai termasuk obligasi dengan tanggal jatuh tempo lebih dari satu tahun, obligasi konversi, hutang wesel jangka panjang, dan surat hutang. 

Memahami Hutang yang Didanai

Ketika sebuah perusahaan mengambil pinjaman, ia melakukannya dengan menerbitkan hutang di pasar terbuka atau dengan mengamankan pembiayaan dengan lembaga pemberi pinjaman. Pinjaman diambil oleh perusahaan untuk membiayai proyek modal jangka panjangnya, seperti penambahan lini produk baru atau perluasan operasi. Hutang yang didanai mengacu pada kewajiban keuangan apa pun yang melampaui periode 12 bulan, atau di luar tahun bisnis atau siklus operasi saat ini. Ini adalah istilah teknis yang diterapkan pada porsi hutang jangka panjang perusahaan yang terdiri dari jenis pinjaman jangka panjang dan jatuh tempo tetap .

Hutang yang didanai adalah sekuritas berbunga yang diakui pada laporan neraca perusahaan. Hutang yang didanai biasanya disertai dengan pembayaran bunga yang berfungsi sebagai pendapatan bunga bagi pemberi pinjaman. Dari perspektif investor, semakin besar persentase hutang yang didanai terhadap total hutang yang diungkapkan dalam catatan hutang dalam catatan atas laporan keuangan, semakin baik.

Referensi cepat

Hutang yang didanai biasanya disertai dengan pembayaran bunga yang berfungsi sebagai pendapatan bunga bagi pemberi pinjaman.

Karena merupakan fasilitas hutang jangka panjang, hutang yang didanai umumnya merupakan cara yang aman untuk meningkatkan modal bagi peminjam. Itu karena tingkat bunga yang didapat perusahaan dapat dikunci untuk jangka waktu yang lebih lama.

Contoh hutang yang didanai termasuk obligasi dengan tanggal jatuh tempo lebih dari satu tahun, obligasi konversi , hutang wesel jangka panjang, dan surat hutang. Hutang yang didanai terkadang dihitung sebagai kewajiban jangka panjang dikurangi ekuitas pemegang saham.

Hutang yang Didanai vs. Tidak Didanai

Hutang perusahaan dapat dikategorikan sebagai didanai atau tidak. Sementara hutang yang didanai adalah pinjaman jangka panjang, hutang yang tidak didanai adalah kewajiban keuangan jangka pendek yang jatuh tempo dalam satu tahun atau kurang. Banyak perusahaan yang menggunakan hutang jangka pendek atau tidak didanai adalah perusahaan yang mungkin kekurangan uang tunai ketika tidak ada cukup pendapatan untuk menutupi biaya rutin.

Contoh kewajiban jangka pendek termasuk obligasi korporasi yang jatuh tempo dalam satu tahun dan pinjaman bank jangka pendek. Perusahaan dapat menggunakan pembiayaan jangka pendek untuk mendanai operasi jangka panjangnya. Hal ini menghadapkan perusahaan pada tingkat suku bunga yang lebih tinggi dan risiko pembiayaan kembali , tetapi memungkinkan lebih banyak fleksibilitas dalam pembiayaannya.

Menganalisis Hutang yang Didanai

Analis dan investor menggunakan rasio kapitalisasi , atau rasio kapitalisasi , untuk membandingkan hutang yang didanai perusahaan dengan kapitalisasi atau struktur modalnya. Rasio kapitalisasi dihitung dengan membagi hutang jangka panjang dengan total kapitalisasi, yang merupakan jumlah hutang jangka panjang dan ekuitas pemegang saham. Perusahaan dengan rasio permodalan yang tinggi dihadapkan pada risiko kebangkrutan jika utangnya tidak dilunasi tepat waktu, sehingga dianggap sebagai investasi yang berisiko. Namun, rasio kapitalisasi yang tinggi belum tentu merupakan sinyal yang buruk, mengingat ada keuntungan pajak yang terkait dengan peminjaman. Karena rasio berfokus pada leverage keuangan yang digunakan oleh suatu perusahaan, seberapa tinggi atau rendah rasio kapitalisasi tergantung pada industri, lini bisnis, dan siklus bisnis suatu perusahaan. 

Rasio lain yang menggabungkan hutang yang didanai adalah rasio hutang yang didanai terhadap modal kerja bersih. Analis menggunakan rasio ini untuk menentukan apakah hutang jangka panjang sebanding dengan modal atau tidak. Rasio yang kurang dari satu ideal. Dengan kata lain, hutang jangka panjang tidak boleh melebihi modal kerja bersih. Namun, apa yang dianggap sebagai rasio hutang yang didanai ideal terhadap modal kerja bersih dapat bervariasi antar industri.

Pendanaan Hutang vs. Pendanaan Ekuitas

Perusahaan memiliki beberapa opsi yang tersedia ketika mereka perlu meningkatkan modal. Pembiayaan hutang adalah salah satunya. Pilihan lainnya adalah pembiayaan ekuitas. Dalam pembiayaan ekuitas, perusahaan mengumpulkan uang dengan menjual saham mereka kepada investor di pasar terbuka. Dengan membeli saham, investor mendapatkan saham di perusahaan tersebut. Dengan mengizinkan investor untuk memiliki saham, perusahaan berbagi keuntungan mereka dan mungkin harus melepaskan beberapa kendali kepada pemegang saham atas operasi mereka.

Ada beberapa keuntungan menggunakan hutang dibandingkan pembiayaan ekuitas. Ketika sebuah perusahaan menjual obligasi korporasi atau fasilitas lainnya melalui pembiayaan hutang, hal tersebut memungkinkan perusahaan untuk mempertahankan kepemilikan penuh. Tidak ada pemegang saham yang dapat mengklaim kepemilikan ekuitas di perusahaan. Bunga yang dibayarkan perusahaan atas pembiayaan hutangnya pada umumnya dapat dikurangkan dari pajak, yang dapat menurunkan beban pajak.

Related Posts

  1. Rasio Hutang-Terhadap Ekuitas – D / E
  2. Pembiayaan utang
  3. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  4. Rasio hutang
  5. Dasar-dasar Pembiayaan Bisnis
  6. Price-to-Earnings Ratio – P / E Ratio, Formula dan Contoh
  7. Rasio Debt-to-Income (DTI)
  8. Rasio Cakupan Bunga
  9. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  10. Rasio saat ini

 

Related Posts