Jenis pertanian

Pertanian umumnya dianggap sebagai seperangkat teknik dan pengetahuan untuk mengolah dan merawat tanah dan semua kegiatan yang terkait dengannya. Oleh karena itu, pertanian berfokus terutama pada transformasi alam, mengembangkan berbagai pilihan untuk perawatan tanah dan budidaya spesies tanaman yang dapat dimakan atau dengan beberapa jenis penggunaan atau manfaat manusia. Dengan cara ini, pertanian adalah salah satu kegiatan terpenting yang dilakukan oleh manusia, yang sebenarnya menentukan karakteristik organisasi sosialnya ribuan tahun yang lalu. Jika kita ingat, justru perkembangan pertanian dan peternakan itulah manusia mampu menetap di tempat-tempat tertentu, dan berhenti menjadi nomaden, menciptakan organisasi sosial yang kompleks dan luas untuk ini.
Pertanian sangat penting karena melalui itu dilakukan eksploitasi produk bahwa bumi memberi kita kenikmatan dan konsumsi manusia. Itulah sebabnya berkat agronomi, yang merupakan disiplin bertanggung jawab untuk belajar pertanian, adalah mungkin untuk membangun dan mempelajari berbagai teknik yang membantu manusia untuk secara rasional mengeksploitasi tanah dan produk-produknya. pertanian miskin dapat memiliki efek buruk pada kehidupan sosial, seperti produksi pangan akan sangat terpukul, serta kondisi tanah akan tidak produktif. Oleh karena itu sangat penting untuk berhati-hati ketika mengembangkan teknik pertanian kita tahu. Untuk bagiannya, berbagai jenis pertanian yang ada terutama didasarkan pada apa teknik atau sumber daya yang digunakan untuk spesies menghasilkan tanaman.

Jenis pertanian:

  • Pertanian tadah hujan: seperti namanya, itu semua pertanian yang tidak membutuhkan air dari petani. Artinya, persediaan air tidak disediakan oleh manusia, tetapi diserahkan kepada alam, yaitu air hujan atau air tanah.
  • Pertanian irigasi: berbeda dengan teknik sebelumnya, dalam hal ini air disediakan oleh petani. Pada umumnya air diperoleh dari berbagai tempat seperti sungai atau aliran air hujan, baik alami maupun buatan, sumur atau media air lainnya.
  • Pertanian subsisten: itu adalah jenis pertanian yang sangat genting atau dasar yang terutama terdiri dari produksi spesies tanaman atau makanan semata-mata untuk konsumsi petani dan keluarganya. Oleh karena itu, pada jenis pertanian ini tidak ada surplus yang dapat dipasarkan.
  • Pertanian industri: seperti namanya, dalam jenis pertanian ini, teknik dan infrastruktur yang kuat dikembangkan, terutama berfokus pada produksi massal spesies makanan atau tanaman. Jadi, dalam pertanian jenis ini ada proses produksi industri, yang ditujukan untuk konsumen dari semua jenis.
  • Pertanian intensif : pertanian jenis ini berusaha untuk menghasilkan sejumlah besar spesies tanaman dalam area atau ruang yang relatif kecil. Jenis pertanian ini memiliki implikasi yang berbahaya bagi tanah, karena cepat habis, membuatnya tidak dapat digunakan untuk jangka waktu tertentu. Ini adalah teknik karakteristik pertanian industri.
  • Pertanian ekstensif: jelas, jenis pertanian ini bertentangan dengan yang sebelumnya. Oleh karena itu, dalam pertanian ekstensif kita mencoba berproduksi di ruang yang jauh lebih besar, menyebabkan dampak yang lebih kecil pada tanah dan, dengan cara ini, mempertahankan konservasi lingkungan yang lebih baik. Ini adalah jenis pertanian yang jauh lebih lambat, jadi biasanya tidak digunakan dalam kasus industri.

Related Posts