Katakan hukum pasar – (Ekonomi)


Apa Katakan hukum pasar?

Hukum Pasar Say berasal dari bab XV, “Dari Permintaan atau Pasar Produk” dari buku 1803 ekonom Prancis Jean-Baptiste Say, Risalah tentang Ekonomi Politik. Ini adalah teori ekonomi klasik yang mengatakan bahwa pendapatan yang dihasilkan oleh produksi dan penjualan barang di masa lalu adalah sumber pengeluaran yang menciptakan permintaan untuk membeli produksi saat ini. Para ekonom modern telah mengembangkan berbagai pandangan dan versi alternatif dari Hukum Say.

Poin Penting

  • Hukum Pasar Say adalah teori dari ilmu ekonomi klasik yang menyatakan bahwa kemampuan untuk membeli sesuatu bergantung pada kemampuan untuk memproduksi dan dengan demikian menghasilkan pendapatan.
  • Katakanlah beralasan bahwa untuk memiliki alat untuk membeli, seorang pembeli harus terlebih dahulu menghasilkan sesuatu untuk dijual. Jadi, sumber permintaan adalah produksi, bukan uang itu sendiri.
  • Hukum Say menyiratkan bahwa produksi adalah kunci pertumbuhan ekonomi dan kemakmuran dan kebijakan pemerintah harus mendorong (tetapi tidak mengontrol) produksi daripada meningkatkan konsumsi.

Memahami Hukum Pasar Say

Hukum Pasar Say dikembangkan pada tahun 1803 oleh ekonom dan jurnalis klasik Prancis, Jean-Baptiste Say. Say berpengaruh karena teorinya membahas bagaimana masyarakat menciptakan kekayaan dan sifat aktivitas ekonomi. Untuk memiliki sarana untuk membeli, pembeli harus terlebih dahulu menjual sesuatu, kata alasannya. Jadi, sumber permintaan adalah sebelum produksi dan penjualan barang untuk mendapatkan uang, bukan uang itu sendiri. Dengan kata lain, kemampuan seseorang untuk meminta barang atau jasa dari orang lain didasarkan pada pendapatan yang dihasilkan oleh tindakan produksi orang tersebut di masa lalu.

Referensi cepat

Hukum Say mengatakan bahwa kemampuan pembeli untuk membeli didasarkan pada keberhasilan produksi pembeli di masa lalu untuk pasar.

Hukum Say bertentangan dengan pandangan merkantilis bahwa uang adalah sumber kekayaan. Di bawah Hukum Say, uang hanya berfungsi sebagai media untuk menukar nilai barang yang diproduksi sebelumnya dengan barang baru saat diproduksi dan dibawa ke pasar, yang dengan penjualannya kemudian, pada gilirannya, menghasilkan pendapatan uang yang mendorong permintaan untuk kemudian membeli barang lain. dalam proses produksi yang sedang berlangsung dan pertukaran tidak langsung. Dikatakan, uang hanyalah alat untuk mentransfer barang ekonomi riil, bukan tujuan itu sendiri.

Menurut Hukum Say, kekurangan permintaan untuk suatu barang di masa sekarang dapat terjadi karena kegagalan produksi barang lain (yang seharusnya dijual dengan pendapatan yang cukup untuk membeli barang baru), daripada karena kekurangan uang. Say melanjutkan dengan menyatakan bahwa defisiensi produksi beberapa barang, dalam keadaan normal, akan segera teratasi oleh bujukan keuntungan yang akan dibuat dalam memproduksi barang-barang yang kekurangan pasokan.

Namun, dia menunjukkan bahwa kelangkaan beberapa barang dan kelebihan barang lainnya dapat bertahan ketika gangguan produksi terus berlanjut oleh bencana alam yang sedang berlangsung atau (lebih sering) campur tangan pemerintah. Oleh karena itu, Say’s Law mendukung pandangan bahwa pemerintah tidak boleh mencampuri pasar bebas dan harus mengadopsi ekonomi laissez-faire .

Implikasi Hukum Pasar Say

Say menarik empat kesimpulan dari argumennya. 

  1. Semakin banyak jumlah produsen dan variasi produk dalam suatu perekonomian, maka perekonomian akan semakin makmur. Sebaliknya, masyarakat yang mengkonsumsi dan tidak berproduksi akan menjadi penghambat perekonomian.
  2. Keberhasilan satu produsen atau industri akan menguntungkan produsen dan industri lain yang keluarannya kemudian mereka beli, dan bisnis akan lebih berhasil ketika mereka berada di dekat atau berdagang dengan bisnis sukses lainnya. Ini juga berarti bahwa kebijakan pemerintah yang mendorong produksi, investasi, dan kemakmuran di negara tetangga akan berdampak pula pada perekonomian domestik. 
  3. Impor barang, bahkan pada defisit perdagangan, bermanfaat bagi perekonomian domestik.
  4. Dorongan konsumsi tidak menguntungkan, tapi merugikan perekonomian. Produksi dan akumulasi barang dari waktu ke waktu merupakan kemakmuran; mengkonsumsi tanpa menghasilkan menggerogoti kekayaan dan kemakmuran ekonomi. Kebijakan ekonomi yang baik harus terdiri dari mendorong industri dan kegiatan produktif secara umum, sambil menyerahkan arah khusus barang mana yang akan diproduksi dan bagaimana kepada investor, pengusaha, dan pekerja sesuai dengan insentif pasar. 

Hukum Say dengan demikian bertentangan dengan pandangan merkantilis populer bahwa uang adalah sumber kekayaan, bahwa kepentingan ekonomi industri dan negara saling bertentangan, dan bahwa impor berbahaya bagi ekonomi.

Ekonom Kemudian dan Hukum Say

Hukum Say masih hidup dalam model ekonomi neoklasik modern, dan juga memengaruhi ekonom sisi penawaran. Ekonom sisi penawaran terutama percaya bahwa keringanan pajak untuk bisnis dan kebijakan lain yang dimaksudkan untuk memacu produksi, tanpa mendistorsi proses ekonomi, adalah resep terbaik untuk kebijakan ekonomi, sesuai dengan implikasi dari Hukum Say.

Ekonom Austria juga berpegang pada Hukum Say. Pengakuan Say atas produksi dan pertukaran sebagai proses yang terjadi dari waktu ke waktu, fokus pada jenis barang yang berbeda sebagai lawan agregat, penekanan pada peran pengusaha untuk mengoordinasikan pasar, dan kesimpulan bahwa penurunan yang terus-menerus dalam aktivitas ekonomi biasanya merupakan hasil dari intervensi pemerintah, semuanya konsisten dengan teori Austria. 

Hukum Say kemudian secara sederhana (dan menyesatkan) diringkas oleh ekonom John Maynard Keynes dalam bukunya tahun 1936, Teori Umum Pekerjaan, Bunga dan Uang , dalam frasa terkenal, “penawaran menciptakan permintaannya sendiri,” meskipun Say sendiri tidak pernah menggunakan frasa itu. Keynes menulis ulang Hukum Say, lalu menentang versi barunya sendiri untuk mengembangkan teori makroekonomi. 

Keynes menafsirkan kembali Hukum Say sebagai pernyataan tentang produksi dan pengeluaran agregat ekonomi makro, dengan mengabaikan penekanan Say yang jelas dan konsisten pada produksi dan pertukaran berbagai barang tertentu satu sama lain. Keynes kemudian menyimpulkan bahwa Depresi Hebat tampaknya menjungkirbalikkan Hukum Say. Revisi Keynes terhadap Hukum Say membuatnya berargumen bahwa produksi yang melimpah dan kekurangan permintaan telah terjadi dan bahwa ekonomi dapat mengalami krisis yang tidak dapat diperbaiki oleh kekuatan pasar.

Ilmu ekonomi Keynesian berpendapat bahwa resep kebijakan ekonomi yang secara langsung bertentangan dengan implikasi Hukum Say. Keynesian merekomendasikan bahwa pemerintah harus campur tangan untuk merangsang permintaan — melalui kebijakan fiskal ekspansif dan pencetakan uang — karena orang-orang menimbun uang tunai dalam masa sulit dan selama jebakan likuiditas.

Related Posts

  1. Jean-Baptiste berkata
  2. Siapa yang menciptakan istilah ‘wirausahawan’?
  3. Permintaan Agregat
  4. Produk Domestik Bruto (PDB)
  5. Brexit
  6. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  7. Elastisitas vs Inelastisitas Permintaan: Apa Perbedaannya?
  8. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  9. Ekonomi: Tinjauan Umum, Jenis, dan Indikator Ekonomi
  10. Faktor-faktor produksi

 

Related Posts