Kebijakan moneter


Apa Kebijakan moneter?

Kebijakan moneter, sisi permintaan dari kebijakan ekonomi, mengacu pada tindakan yang dilakukan oleh bank sentral suatu negara untuk mengontrol jumlah uang beredar dan mencapai tujuan makroekonomi yang mendorong pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.

Poin Penting

  • Kebijakan moneter mengacu pada tindakan yang dilakukan oleh bank sentral suatu negara untuk mengontrol jumlah uang beredar dan mencapai pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan.
  • Kebijakan moneter secara luas dapat diklasifikasikan sebagai ekspansif atau kontraktif.
  • Alatnya termasuk operasi pasar terbuka, pinjaman langsung ke bank, persyaratan cadangan bank, program pinjaman darurat non-konvensional, dan pengelolaan ekspektasi pasar — ​​tergantung pada kredibilitas bank sentral.

Memahami Kebijakan Moneter

Kebijakan moneter adalah proses penyusunan, pengumuman, dan pelaksanaan rencana tindakan yang diambil oleh bank sentral, dewan mata uang, atau otoritas moneter kompeten lainnya dari suatu negara yang mengontrol jumlah uang dalam suatu perekonomian dan saluran di mana uang baru itu disediakan.

Kebijakan moneter terdiri dari pengelolaan jumlah uang beredar dan suku bunga, yang bertujuan untuk memenuhi tujuan makroekonomi seperti pengendalian inflasi , konsumsi, pertumbuhan, dan likuiditas. Hal ini dicapai dengan tindakan seperti memodifikasi suku bunga, membeli atau menjual obligasi pemerintah, mengatur nilai tukar mata uang asing (valas), dan mengubah jumlah uang yang harus disimpan oleh bank sebagai cadangan.

Ekonom , analis, investor, dan pakar keuangan di seluruh dunia sangat menantikan laporan kebijakan moneter dan hasil pertemuan yang melibatkan pengambil keputusan kebijakan moneter. Perkembangan semacam itu memiliki dampak jangka panjang pada perekonomian secara keseluruhan, serta pada sektor industri atau pasar tertentu.

Kebijakan moneter dirumuskan berdasarkan masukan yang dikumpulkan dari berbagai sumber. Misalnya, otoritas moneter dapat melihat angka-angka makroekonomi seperti produk domestik bruto (PDB) dan inflasi, tingkat pertumbuhan spesifik industri / sektor dan angka terkait, serta perkembangan geopolitik di pasar internasional — termasuk embargo minyak atau tarif perdagangan. Entitas ini juga dapat merenungkan kekhawatiran yang diajukan oleh kelompok yang mewakili industri dan bisnis, hasil survei dari organisasi yang bereputasi, dan masukan dari pemerintah dan sumber kredibel lainnya.

Persyaratan Kebijakan Moneter

Otoritas moneter biasanya diberi mandat kebijakan untuk mencapai kenaikan PDB yang stabil, menjaga tingkat pengangguran tetap rendah, dan mempertahankan nilai tukar mata uang asing (valas) dan inflasi dalam kisaran yang dapat diprediksi.

Referensi cepat

Kebijakan moneter dapat digunakan sebagai kombinasi dengan atau sebagai alternatif dari kebijakan fiskal, yang menggunakan pajak, pinjaman pemerintah, dan pengeluaran untuk mengelola perekonomian.

The  Federal Reserve Bank  bertanggung jawab atas kebijakan moneter di Amerika Serikat. Federal Reserve (Fed) memiliki apa yang biasa disebut sebagai “mandat ganda”: untuk mencapai lapangan kerja maksimum sambil menjaga inflasi tetap terkendali.

Sederhananya, adalah tanggung jawab Fed untuk menyeimbangkan pertumbuhan ekonomi dan inflasi.Selain itu, ini bertujuan untuk menjaga suku bunga jangka panjang relatif rendah.Peran intinya adalah menjadi  lender of last resort , menyediakan bank dengan likuiditas dan pengawasan peraturan untuk mencegah mereka dari kegagalan dan kepanikan menyebar di sektor jasa keuangan.

27 Agustus 2020

Pada hari Fed mengumumkan bahwa mereka tidak akan lagi menaikkan suku bunga karena pengangguran turun di bawah level tertentu jika inflasi tetap rendah. Itu juga mengubah target inflasi menjadi rata-rata, memungkinkan harga naik agak di atas target 2% untuk menutupi periode ketika itu di bawah 2%.

Jenis Kebijakan Moneter

Secara garis besar, kebijakan moneter dapat dikategorikan sebagai:

Ekspansi

Jika suatu negara menghadapi tingkat pengangguran yang tinggi selama perlambatan atau resesi , otoritas moneter dapat memilih kebijakan ekspansif yang bertujuan untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan memperluas aktivitas ekonomi. Sebagai bagian dari kebijakan moneter ekspansif, otoritas moneter sering kali menurunkan suku bunga melalui berbagai langkah, berfungsi untuk mendorong pengeluaran dan membuat penghematan uang relatif tidak menguntungkan.

Peningkatan jumlah uang beredar di pasar bertujuan untuk meningkatkan investasi dan belanja konsumen. Suku bunga yang lebih rendah berarti bahwa bisnis dan individu dapat memperoleh pinjaman dengan persyaratan yang nyaman untuk memperluas kegiatan produktif dan membelanjakan lebih banyak untuk barang-barang konsumen yang sangat mahal. Contoh dari pendekatan ekspansif ini adalah suku bunga rendah hingga nol yang dipertahankan oleh banyak negara ekonomi terkemuka di seluruh dunia sejak krisis keuangan 2008.

Kontraksi

Jumlah uang beredar yang meningkat dapat menyebabkan inflasi yang lebih tinggi, meningkatkan biaya hidup dan biaya melakukan bisnis. Kebijakan moneter kontraktif , menaikkan suku bunga, dan memperlambat pertumbuhan jumlah uang beredar, bertujuan untuk menurunkan inflasi. Hal ini dapat memperlambat pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan pengangguran, tetapi seringkali diperlukan untuk mendinginkan ekonomi dan menjaganya tetap terkendali.

Pada awal 1980-an ketika inflasi mencapai rekor tertinggi dan berada di kisaran dua digit sekitar 15%, Fed menaikkan suku bunga acuan ke rekor 20%. Meskipun tingkat yang tinggi mengakibatkan resesi, ia berhasil mengembalikan inflasi ke kisaran yang diinginkan dari 3% hingga 4% selama beberapa tahun ke depan.

Alat untuk Menerapkan Kebijakan Moneter

Bank sentral menggunakan sejumlah alat untuk membentuk dan menerapkan kebijakan moneter. 

  1. Pertama adalah membeli dan menjual obligasi jangka pendek di pasar terbuka menggunakan cadangan bank yang baru dibuat.Ini dikenal sebagai operasi pasar terbuka .Operasi pasar terbuka biasanya menargetkan suku bunga jangka pendek seperti suku bunga dana federal .Bank sentral menambahkan uang ke dalam sistem perbankan dengan membeli aset — atau menghapusnya dengan menjual aset — dan bank merespons dengan lebih mudah meminjamkan uang dengan suku bunga yang lebih rendah — atau lebih tepatnya, dengan suku bunga yang lebih tinggi — sampai target suku bunga bank sentral terpenuhi .Operasi pasar terbuka juga dapat menargetkan peningkatan khusus dalam jumlah uang beredar agar bank lebih mudah meminjamkan dana dengan membeli sejumlah aset tertentu, dalam proses yang dikenal sebagai pelonggaran kuantitatif (QE)
  2. Opsi kedua yang digunakan oleh otoritas moneter adalah mengubah suku bunga dan / atau jaminan yang diminta bank sentral untuk pinjaman langsung darurat kepada bank dalam perannya sebagai lender-of-last-resort. Di AS, tarif ini dikenal sebagai tingkat diskonto. Membebankan suku bunga yang lebih tinggi dan membutuhkan lebih banyak agunan, contoh kebijakan moneter kontraktif, akan berarti bahwa bank harus lebih berhati-hati dengan pinjaman mereka sendiri atau risiko kegagalan. Sebaliknya, memberikan pinjaman kepada bank dengan suku bunga yang lebih rendah dan dengan persyaratan agunan yang lebih longgar akan memungkinkan bank untuk memberikan pinjaman yang lebih berisiko dengan suku bunga yang lebih rendah dan menjalankan dengan cadangan yang lebih rendah.
  3. Otoritas juga menggunakan opsi ketiga: persyaratan cadangan , yang mengacu pada dana yang harus disimpan bank sebagai bagian dari simpanan yang dibuat oleh pelanggan mereka untuk memastikan bahwa mereka dapat memenuhi kewajiban mereka. Menurunkan persyaratan cadangan ini melepaskan lebih banyak modal bagi bank untuk menawarkan pinjaman atau membeli aset lain. Sementara itu, menaikkan GWM memiliki efek sebaliknya, membatasi pinjaman bank dan mempe
    rlambat pertumbuhan jumlah uang beredar.
  4. Selain kebijakan moneter ekspansif dan kontraktif standar, kebijakan treasury notes  dan  mortgage-based sekuritas (MBS), memperkenalkan program pinjaman dan pembelian aset baru yang menggabungkan aspek-aspek pinjaman diskon, operasi pasar terbuka, dan QE. Otoritas moneter dari ekonomi terkemuka lainnya di seluruh dunia mengikuti, dengan Bank of England (BoE), Bank Sentral Eropa (ECB), dan Bank of Japan (BoJ) mengejar kebijakan serupa.
  5. Terakhir, selain pengaruh langsung atas jumlah uang beredar dan lingkungan pinjaman bank, bank sentral memiliki alat yang ampuh dalam kemampuannya untuk membentuk ekspektasi pasar melalui pengumuman publik mereka tentang kebijakan bank sentral itu sendiri di masa depan. Pernyataan bank sentral dan pengumuman kebijakan menggerakkan pasar, dan investor yang menebak dengan benar tentang apa yang akan dilakukan bank sentral dapat memperoleh keuntungan yang besar. Beberapa gubernur bank sentral memilih untuk tidak transparan kepada pelaku pasar dengan keyakinan bahwa hal ini akan memaksimalkan efektivitas perubahan kebijakan moneter dengan membuatnya tidak dapat diprediksi dan tidak “terpancang” pada harga pasar sebelumnya. Yang lain memilih tindakan yang berlawanan, menjadi lebih terbuka dan dapat diprediksi dengan harapan bahwa mereka dapat membentuk dan menstabilkan ekspektasi pasar dan mengekang perubahan pasar yang terkadang dipicu oleh perubahan kebijakan yang tidak terduga.

Pertimbangan Khusus

Pengumuman kebijakan hanya efektif sejauh kredibilitas otoritas yang bertanggung jawab untuk menyusun, mengumumkan, dan melaksanakan langkah-langkah yang diperlukan. Dalam dunia yang ideal, otoritas moneter seperti itu harus bekerja sepenuhnya terlepas dari pengaruh pemerintah, tekanan politik, atau otoritas pembuat kebijakan lainnya.

Pada kenyataannya, pemerintah di seluruh dunia mungkin memiliki tingkat campur tangan yang berbeda-beda terhadap kerja otoritas moneter. Ini mungkin berbeda dari pemerintah, peradilan, atau partai politik yang memiliki peran terbatas hanya untuk menunjuk anggota kunci dari otoritas. Atau, itu bisa meluas hingga memaksa mereka untuk mengumumkan langkah-langkah populis, katakanlah, misalnya, untuk mempengaruhi pemilu yang akan datang.

Jika bank sentral mengumumkan kebijakan tertentu untuk membatasi peningkatan inflasi, inflasi dapat terus tinggi jika masyarakat umum tidak memiliki atau sedikit mempercayai otoritas. Sementara membuat keputusan investasi berdasarkan kebijakan moneter yang diumumkan, kredibilitas otoritas juga harus dipertimbangkan.

Artikel terkait

  1. Inflasi
  2. Bagaimana Kebijakan Moneter Mempengaruhi Investasi Anda
  3. Bank pusat
  4. Apa yang Dilakukan Bank Sentral
  5. Apa Bank Sentral Utama?
  6.  
  7. 9 Efek Umum Inflasi
  8. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  9. Kebijakan Moneter Non-Standar
  10. Cadangan Moneter

     

Pos-pos Terbaru

  • Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA)
  • Pertanyaan Wawancara Umum untuk Auditor Internal
  • Zero-Volatility Spread (Z-spread)
  • ZZZZ BEST
  • ZWD (Zimbabwe Dollar)
  • Z tranche
  • Z-Score
  • Zonasi
  • Peraturan Zonasi
  • Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)
  • Zona dukungan dan contoh
  • Zona resistensi
  • ZOMMA Didefinisikan
  • Zombies.
  • Judul Zombie.
  • Penyitaan Zombie
  • ETF zombie
  • Hutang Zombie
  • Zombie Bank.
  • ZMK (Zambia Kwacha)

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *