Kekuatan pasar – (Ekonomi)


Apa ?

Kekuatan pasar mengacu pada kemampuan relatif perusahaan untuk memanipulasi harga suatu barang di pasar dengan memanipulasi tingkat penawaran, permintaan, atau keduanya.

Perusahaan dengan kekuatan pasar yang besar memiliki kemampuan untuk memanipulasi harga pasar dan dengan demikian mengontrol margin keuntungannya, dan mungkin kemampuan untuk meningkatkan hambatan bagi calon pendatang baru yang potensial ke dalam pasar. Perusahaan yang memiliki kekuatan pasar sering disebut sebagai “pembuat harga” karena mereka dapat menetapkan atau menyesuaikan harga pasar suatu barang tanpa melepaskan pangsa pasar.

Kekuatan pasar juga dikenal sebagai kekuatan harga .

Referensi cepat

Dalam pasar di mana banyak produsen ada yang bersaing satu sama lain untuk menjual produk serupa, seperti gandum atau minyak, produsen memiliki kekuatan pasar yang sangat terbatas.

Poin Penting

  • Kekuatan pasar mengacu pada kemampuan relatif perusahaan untuk memanipulasi harga suatu barang di pasar dengan memanipulasi tingkat penawaran, permintaan, atau keduanya.
  • Di pasar dengan persaingan sempurna atau hampir sempurna, produsen memiliki sedikit kekuatan penetapan harga dan karenanya harus menjadi pengambil harga.
  • Dalam pasar monopolistik atau oligopolistik, produsen memiliki kekuatan pasar yang jauh lebih besar.

Memahami Kekuatan Pasar

Kekuatan pasar dapat dipahami sebagai tingkat pengaruh yang dimiliki suatu perusahaan dalam menentukan harga pasar, baik untuk produk tertentu maupun secara umum dalam industrinya. Contoh kekuatan pasar adalah Apple Inc. di pasar ponsel cerdas. Meskipun Apple tidak dapat sepenuhnya mengontrol pasar, produk iPhone-nya memiliki pangsa pasar dan loyalitas pelanggan yang cukup besar, sehingga dapat mempengaruhi harga secara keseluruhan di pasar smartphone.

Kondisi pasar yang ideal inilah yang disebut sebagai kondisi persaingan sempurna, di mana terdapat banyak perusahaan yang memproduksi produk yang bersaing, dan tidak ada perusahaan yang memiliki tingkat kekuatan pasar yang signifikan. Di pasar dengan persaingan sempurna atau hampir sempurna, produsen memiliki sedikit kekuatan penetapan harga dan karenanya harus menjadi pengambil harga .

Tentu saja, itu hanyalah sebuah ideal teoritis yang jarang ada dalam praktik aktual. Banyak negara memiliki undang-undang antitrust atau undang-undang serupa yang dirancang untuk membatasi kekuatan pasar dari satu perusahaan. Kekuatan pasar sering menjadi pertimbangan dalam persetujuan pemerintah atas merger. Sebuah merger tidak mungkin disetujui jika diyakini bahwa perusahaan yang dihasilkan akan merupakan monopoli atau akan menjadi perusahaan dengan kekuatan pasar yang banyak sekali.

Kelangkaan sumber daya atau bahan mentah dapat memainkan peran penting dalam kekuatan penetapan harga, bahkan lebih daripada kehadiran penyedia produk saingan. Misalnya, berbagai ancaman, seperti bencana yang membahayakan pasokan minyak, menyebabkan harga yang lebih tinggi dari perusahaan minyak, terlepas dari kenyataan bahwa penyedia saingan ada dan bersaing di pasar. Ketersediaan minyak yang sempit, ditambah dengan ketergantungan yang meluas pada sumber daya di berbagai industri berarti bahwa perusahaan minyak mempertahankan kekuatan harga yang signifikan atas komoditas ini.

Contoh Kekuatan Pasar

Misalnya, ketika iPhone pertama kali diperkenalkan oleh Apple, perusahaan tersebut memiliki kekuatan pasar yang besar karena pada dasarnya iPhone menentukan pasar ponsel dan aplikasi dengan peluncuran produk — itu untuk jangka waktu yang singkat merupakan monopoli.

Pada saat itu, biaya untuk membeli iPhone tinggi dan bisa tetap demikian karena kurangnya perangkat saingan. Jadi, harga iPhone ditetapkan pada awalnya oleh Apple dan bukan oleh pasar. Bahkan saat smartphone pesaing pertama muncul, iPhone terus mewakili pasar kelas atas dalam hal harga dan kualitas yang diharapkan. Saat industri lainnya mulai mengejar dalam layanan, kualitas, dan ketersediaan aplikasi, kekuatan pasar Apple berkurang.

IPhone tidak menghilang dari pasar karena lebih banyak pendatang yang datang. Apple mulai menawarkan model iPhone baru dalam berbagai variasi, termasuk model yang lebih murah yang ditargetkan untuk konsumen yang lebih berpikiran anggaran.

Referensi cepat

Monopsoni, pasar di mana satu pembeli memiliki semua kekuatan pasar, berteori dalam buku 1933 “Economics of Imperfect Competition” oleh Joan Robinson.

Struktur Kekuatan Pasar

Ada tiga kondisi pasar dasar yang ada dalam kaitannya dengan kekuatan pasar, seperti yang diterapkan pada perekonomian secara keseluruhan atau pasar untuk barang tertentu.

Yang pertama adalah kondisi ideal persaingan sempurna yang telah dicatat sebelumnya. Dengan persaingan yang sempurna, selain sejumlah perusahaan yang memproduksi produk yang sama atau serupa, juga terdapat sedikit atau tidak ada hambatan bagi perusahaan baru untuk memasuki pasar. Pasar pertanian sering disebut sebagai contoh pasar persaingan yang relatif sempurna karena hampir tidak mungkin bagi siapa pun yang memproduksi komoditas pertanian untuk mendapatkan kekuatan pasar yang substansial.

Kebalikan dari kondisi persaingan sempurna adalah monopoli di mana satu perusahaan sepenuhnya mengontrol pasar untuk suatu produk atau layanan, atau setidaknya sebagian dari total pasar, dan mampu menyesuaikan harga sesuka hati. Monopoli terbatas sering kali diperbolehkan bagi perusahaan utilitas, tetapi kemampuan mereka untuk menaikkan harga biasanya dibatasi oleh otoritas pemerintah.

Sebuah oligopoli mengacu pada pasar didominasi oleh sejumlah kecil perusahaan, dan di mana ada hambatan besar untuk pendatang baru di pasar. Perusahaan-perusahaan dalam oligopoli umumnya memiliki kekuatan pasar gabungan, tetapi bukan individu. Contoh oligopoli adalah pasar untuk layanan telepon seluler, yang dikendalikan oleh sejumlah kecil perusahaan, di mana terdapat hambatan besar bagi pendatang baru.

Related Posts

  1. Bagaimana iPhone menghasilkan uang? (AAPL)
  2. Pasar yang tidak sempurna
  3. Persaingan Tidak Sempurna
  4. Memahami kompetisi sempurna vs tidak sempurna
  5. Pasar monopolistik vs. Persaingan sempurna: Apa bedanya?
  6. Apakah persaingan sempurna ada di dunia nyata?
  7. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  8. Mengapa tidak ada keuntungan di pasar yang sangat kompetitif?
  9. Menganalisis 5 Kekuatan Porter di Apple (AAPL)
  10. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja

 

Related Posts