Konversi mata uang – (Keuangan)


Apa Konversi mata uang?

Konvertibilitas mata uang adalah kemudahan mata uang suatu negara dapat dikonversi menjadi emas atau mata uang lain. Konvertibilitas mata uang penting untuk perdagangan internasional karena barang dari sumber global harus dibayar dalam mata uang yang disepakati yang mungkin bukan mata uang domestik pembeli. Ketika suatu negara memiliki konvertibilitas mata uang yang buruk, yang berarti sulit untuk menukarnya dengan mata uang lain atau penyimpan nilai, hal itu menimbulkan risiko dan hambatan untuk berdagang dengan negara asing yang tidak membutuhkan mata uang domestik.

Memahami Konvertibilitas Mata Uang

Cenderung ada korelasi antara ekonomi suatu negara dan nilai tukar mata uangnya. Semakin kuat perekonomian pada skala global, semakin besar kemungkinan mata uangnya akan dengan mudah dikonversi ke mata uang utama lainnya. Batasan pemerintah dapat mengakibatkan mata uang dengan konvertibilitas rendah. Misalnya, pemerintah dengan cadangan mata uang asing yang rendah biasanya membatasi penukaran mata uang karena pemerintah tersebut tidak akan berada dalam posisi untuk campur tangan dalam pasar valuta asing (yaitu, menilai kembali, mendevaluasi) untuk mendukung mata uang mereka sendiri jika dan bila perlu.

Negara-negara dengan mata uang yang memiliki konvertibilitas yang buruk berada pada kerugian perdagangan global karena transaksi tidak berjalan semulus mereka yang memiliki kemampuan konvertibilitas yang baik. Realitas ini akan menghalangi negara lain untuk berdagang dengan mereka. Konvertibilitas mata uang yang buruk dapat berkontribusi pada pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat karena peluang perdagangan global terlewatkan. 

Konvertibilitas Mata Uang dan Kontrol Modal

Konvertibilitas mata uang yang baik membutuhkan persediaan mata uang fisik yang tersedia, itulah sebabnya beberapa negara memberlakukan kontrol modal pada uang yang meninggalkan negaranya. Ketika ekonomi merosot ke dalam resesi, investor akan sering mencari investasi di luar negeri atau mengubah uang mereka menjadi salah satu mata uang safe haven. Untuk mengatasi hal ini dan memastikan uang tidak membanjiri negara, beberapa pemerintah menerapkan kontrol untuk mengurangi pelarian modal selama masa ekonomi yang sulit. 

Pengendalian modal paling umum terjadi di negara-negara pasar berkembang karena ketidakpastian yang lebih tinggi dalam prospek ekonomi mereka. Setelah krisis keuangan Asia 1997, banyak negara di kawasan ini memberlakukan kontrol modal yang ketat untuk mengurangi ancaman pelarian mata uang mereka. Baru-baru ini, Yunani memberlakukan kontrol modal pada Juni 2015 untuk memperlambat arus keluar modal selama Krisis Hutang Yunani dan ini tetap berlaku hingga 2018. Kontrol tersebut membatasi berapa banyak uang yang dapat ditarik dari sistem perbankan. Hal yang menarik tentang kontrol Yunani adalah negara tersebut adalah anggota UE dan menggunakan euro, sehingga kontrol modal sebenarnya tidak mempengaruhi konvertibilitas mata uang karena Yunani hanyalah salah satu bagian dari ekonomi yang mendasari euro.

Related Posts

  1. Pro dan kontra dari rupee yang sepenuhnya konversi
  2. Konvertibilitas Terbatas
  3. Mata Uang yang Diizinkan
  4. Brexit
  5. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  6. Mata uang yang tidak dapat ditolak
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  9. Mengapa Bitcoin Memiliki Nilai?
  10. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui

 

Related Posts