Lindungi Uang Pensiun dari Volatilitas Pasar – (Ekonomi)

Ketergantungan Amerika yang semakin meningkat pada rencana 401 (k) dan rekening pensiun iuran pasti lainnya adalah pedang bermata dua. Di satu sisi, karena investor (dan bukan manajer pensiun) yang memutuskan bagaimana dana tersebut diinvestasikan, mereka memiliki kendali lebih besar atas dana yang mereka perlukan selama tahun-tahun berikutnya.

Namun, sudah tidak ada lagi hari-hari ketika sebagian besar investor dapat mengandalkan aliran pendapatan yang dapat diprediksi dari pensiun manfaat pasti begitu karier mereka berakhir. Jika pasar mengambil jalan yang salah pada waktu yang salah, itu bisa berarti kehilangan tabungan yang diperoleh dengan susah payah selama bertahun-tahun.

Dalam hal investasi jangka panjang, tingkat kehati-hatian bisa menjadi kebajikan. Mereka yang telah merencanakan pasar beruang berikutnya sebelum tiba berada dalam posisi yang lebih baik untuk menyerap guncangan penurunan pasar dan mempertahankan gaya hidup mereka saat ini.

Inilah yang dapat Anda lakukan sekarang untuk melindungi sarang telur Anda dari volatilitas pasar yang tak terhindarkan.

Apa Lindungi Uang Pensiun dari Volatilitas Pasar?

  • Ketika pasar menjadi tidak stabil saat masa pensiun semakin dekat, hal itu dapat meredam perencanaan pensiun yang tekun selama bertahun-tahun dan menciptakan kecemasan ekstra.
  • Seiring bertambahnya usia, portofolio Anda harus bergeser ke investasi yang lebih konservatif yang dapat bertahan dari pasar, dan jumlah uang tunai yang ada juga harus tumbuh.
  • Bahkan jika Anda pensiun tepat di titik puncak resesi, rajinlah dengan rencana penarikan diri Anda dan jangan biarkan emosi mengaburkan penilaian Anda.
  • Jika Anda menarik dana pensiun lebih awal (sebelum usia 59½), Anda akan dikenakan denda 10% dan mungkin berhutang pajak.

Pertahankan Bauran Portofolio yang Tepat

Hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko adalah dengan mendiversifikasi portofolio Anda. Beberapa investor percaya memiliki tabungan mereka di reksa dana berarti mereka dalam kondisi yang baik. Sayangnya, tidak sesederhana itu.

Ada dua jenis diversifikasi utama yang harus dilakukan setiap investor. Yang pertama adalah alokasi aset. Itulah jumlah setiap kelas aset yang Anda miliki, baik itu saham, obligasi, atau setara kas, seperti reksa dana pasar uang.

Sebagai aturan umum, Anda ingin mengurangi eksposur Anda pada kepemilikan yang lebih berisiko (misalnya, saham – saham kecil) saat Anda mendekati masa pensiun. Sekuritas ini cenderung lebih tidak stabil daripada obligasi bermutu tinggi atau dana pasar uang, sehingga dapat menempatkan investor pada lubang yang lebih besar ketika ekonomi bergerak ke selatan. Orang dewasa yang lebih tua, tidak seperti pekerja yang lebih muda, tidak memiliki cukup waktu untuk menunggu pemulihan ketika stok terpukul.

Itulah mengapa penting untuk bekerja dengan penasihat keuangan dan menentukan alokasi aset yang paling sesuai dengan usia dan tujuan investasi Anda. Karena kategori aset akan tumbuh atau menurun pada tingkat yang berbeda dari waktu ke waktu, ada baiknya untuk menyeimbangkan kembali akun Anda secara berkala untuk menjaga konsistensi alokasi.

Katakanlah Anda memiliki portofolio dengan 55% kepemilikan di saham dan 45% di obligasi. Misalkan saham mengalami tahun yang hebat dan, karena keuntungan ini, sekarang saham tersebut mencakup 60% dari akun Anda. Rebalancing berarti menjual beberapa saham dan membeli obligasi yang cukup untuk menjaga profil risiko Anda secara keseluruhan.

1:55

Diversifikasi Membantu

“Memiliki portofolio dengan dana obligasi dapat mengimbangi volatilitas pasar. Pada saat yang sama, dana saham yang cukup dapat membantu menjaga pokok dan mengimbangi inflasi,” kata Daniel Schutte, pendiri Schutte Financial di Denver.

Jenis diversifikasi lainnya terjadi dalam setiap kategori aset. Jika 50% dari portofolio Anda didedikasikan untuk saham, carilah keseimbangan yang bagus antara saham berkapitalisasi besar dan kecil dan antara dana pertumbuhan dan nilai. Sebagian besar penasihat menyarankan agar memiliki eksposur ke dana internasional juga, sebagian karena hal itu menjadi bantalan pukulan dari kemerosotan ekonomi AS.

Ingatlah bahwa tidak semua ikatan diciptakan sama.Misalnya, utang perusahaan dengan peringkat kredit rendah, yang dikenal sebagai obligasi sampah , berkorelasi lebih erat dengan kinerja pasar saham daripada obligasi bermutu tinggi. Oleh karena itu, yang terakhir adalah penyeimbang yang lebih baik untuk saham di akun Anda.

“Sebagian besar dari kita di dunia keuangan akrab dengan kelas aset ‘selimut’, gambar dengan semua kotak berwarna yang menunjukkan kelas aset mana yang berkinerja terbaik untuk tahun tertentu,” kata Carol Berger, CFP, dari Berger Wealth Management di Peachtree City, Ga. “Disebut selimut karena suatu alasan. Berbagai warna (kelas aset) tersebar di mana-mana dari tahun ke tahun. Pasar yang sedang berkembang, misalnya, berada di puncak pada tahun 2007, di bagian paling bawah di 2008, dan kembali ke puncak pada 2009. “

“Dalam 10 sampai 15 tahun terakhir, banyak kelas aset yang berbeda telah berada di posisi teratas,” tambah Berger. “Dengan ketiadaan ‘pola’, boleh dikatakan, mengapa ada orang yang mencoba memprediksi mana yang akan mengungguli? Ini adalah salah satu cara saya menjelaskan kepada klien saya pentingnya melakukan diversifikasi.”

Tujuannya adalah untuk memiliki campuran aset yang tepat yang secara historis tidak naik atau turun pada waktu yang sama.

Siapkan Uang Tunai

Mereka yang sudah pensiun harus mempertahankan tindakan penyeimbangan yang rumit. Untuk melindungi aset mereka agar tidak mati, sebagian besar perencana keuangan menyarankan untuk memegang setidaknya beberapa saham.

Pada saat yang sama, pensiunan perlu lebih berhati-hati tentang investasi mereka karena mereka tidak memiliki jangka waktu yang lama seperti yang dimiliki investor muda. Sebagai perlindungan terhadap kemerosotan ekonomi, beberapa profesional investasi menyarankan untuk menyimpan pengeluaran tunai atau setara kas hingga lima tahun, seperti obligasi jangka pendek, sertifikat deposito, dan tagihan Treasury.

“Ketika Anda pensiun, sebagian besar pengeluaran Anda seharusnya relatif stabil,” kata Kirk Chisholm, manajer kekayaan di Innovative Advisory Group di Lexington, Mass. “Namun, terkadang, pengeluaran besar dapat datang tanpa diduga. Jika ini terjadi, Anda tidak dapat mengimbanginya dengan bekerja lebih lama. Anda akan perlu mengatasi pengeluaran ini dengan memasukkan ke dalam tabungan Anda. Hal terakhir yang ingin Anda lakukan adalah mengeluarkan uang dari investasi Anda ketika investasi tersebut turun sementara karena kondisi pasar. “

Jika Anda khawatir tingkat inflasi akan tumbuh dan menggerogoti daya beli Anda, pertimbangkan untuk memiliki beberapa “setara kas” dalam bentuk par meningkat dengan Indeks Harga Konsumen. Jadi, jika tingkat inflasi mencapai 4% setiap tahun, investasi Anda tumbuh seiring dengan itu.

“Jika Anda bisa mendapatkan tingkat pendapatan yang layak dari TIPS, komponen penyesuaian inflasi menjaga daya beli prinsipal tetap utuh,” kata Stephen J. Taddie, CBE, CFM, dan managing partner di Stellar Capital Management di Phoenix, Ariz Ingat, bagaimanapun, jika Anda membeli TIPS dengan harga premium dan kita memasuki periode deflasi, penyesuaian inflasi di masa depan bisa negatif.

Disiplin Tentang Penarikan

Sederhananya, semakin banyak uang yang Anda buang, semakin baik posisi Anda jika pasar beruang muncul. Ini mungkin terdengar sederhana, tetapi terlalu banyak pensiunan mengeluarkan uang berlebih di masa pensiun, yang mengarah pada keputusan investasi yang buruk yang dibuat karena putus asa.

Penawarnya sederhana: gunakan disiplin dalam kebiasaan belanja Anda. Kebanyakan ahli menyarankan untuk menarik tidak lebih dari 3% hingga 5% dari dana Anda di tahun pertama masa pensiun untuk mempertahankan gaya hidup yang berkelanjutan. Dari sana, Anda dapat menyesuaikan penarikan tahunan Anda untuk mengimbangi inflasi. Jadi jika Anda memutuskan bahwa Anda dapat mengambil $ 2.000 sebulan di tahun pertama dan harga konsumen naik 3% setiap tahun, jatah Anda akan tumbuh menjadi $ 2.060 pada tahun kedua.

Dengan merencanakan tunjangan penarikan, Anda menghilangkan kebutuhan untuk melikuidasi sejumlah besar aset dengan harga jual api hanya untuk membayar tagihan. “Kesalahan pensiunan paling sering datang dari mengambil terlalu banyak aset pensiun mereka sejak dini dan panik ketika pasar sedang kesulitan,” kata MoneyCoach di Mt. Menyenangkan, SC “Pastikan Anda memiliki rencana yang solid dan mematuhinya.”

Jika Anda masih menabung untuk masa pensiun, melakukan penarikan lebih awal bisa mahal.Jika Anda berusia di bawah 59½ tahun, penarikan akun IRA dan 401 (k) yang memenuhi syarat biasanya akan dikenakan denda 10%, dan Anda mungkin perlu membayar pajak atas semua kontribusi dan keuntungan yang telah Anda tangguhkan. Jadi, jika Anda menarik $ 100.000 lebih awal, Anda akan dikenakan denda $ 10.000 serta pajak $ 25.000 ~ $ 35.000, tergantung pada kelompok pajak penghasilan Anda — artinya Anda mungkin hanya mendapatkan 60% ~ 70% dari apa yang kamu pikir kamu keluarkan.

Namun, pada Maret 2020, Kongres mengesahkanUndang-Undang Bantuan, Bantuan, dan Keamanan Ekonomi (CARES) Coronavirus , yang memungkinkan pensiunan pensiunan menarik hingga $ 100.000 dari akun tanpa penalti jika mereka terkena dampak pandemi COVID-19.Distribusi harus dilakukan pada akhir tahun 2020. Terlebih lagi, untuk meminimalkan pukulan pajak, melaporkan distribusi ini sebagai pendapatan dapat dibagi selama tiga tahun.

Jangan Biarkan Emosi Mengambil Alih

Jika ada satu kecenderungan yang harus dihindari saat menabung untuk masa pensiun, itu adalah sifat impulsif. Saat saham anjlok, Anda tergoda untuk mencoba mengurangi kerugian dengan menjual saham. Namun sebagian besar waktu, investor memilih untuk bertindak setelah penurunan terjadi dengan baik.

Anda lebih baik tetap berada di jalur saat keadaan sulit. Jika Anda menyeimbangkan ulang sarang telur Anda secara teratur, Anda sebenarnya dapat membeli lebih banyak saham saat pasar turun untuk menjaga alokasi Anda tetap terkendali. Dengan membeli pada harga rendah — atau mendekati harga terendah — Anda siap untuk memaksimalkan keuntungan ketika pasar pada akhirnya pulih.

Sama pentingnya untuk memiliki tangan yang mantap ketika ekonomi sedang berjalan. Jika Anda masih menabung untuk masa pensiun, tahan keinginan untuk mengurangi ketika 401 (k) Anda melebihi ekspektasi. Pasar akan selalu naik dan turun. Mereka yang berada di depan ekspektasi sebelum pasar bearish akan selalu lebih mudah menangani kejatuhan.

“Kebanyakan orang menganggap risiko sebagai ‘ukuran probabilitas bahwa sesuatu yang buruk dapat terjadi’,” kata John R. Frye, CFA, kepala investasi di Crane Asset Management di Beverly Hills, California. “Saya tidak setuju. Risiko adalah ukuran probabilitas bahwa sesuatu yang tidak terduga mungkin terjadi, dan kejadian yang tidak terduga sama-sama cenderung baik. Ini kurva lonceng. “

“Jika Anda dapat bertahan dari efek jangka pendek dari penurunan,” tambah Frye, “Anda dapat mengambil risiko dan tidak boleh jatuh pada gagasan bahwa Anda harus membayar harga tinggi untuk melakukan lindung nilai. Saya punya lusinan klien pensiunan yang tetap berinvestasi penuh (dalam ekuitas) melalui pasar yang menyenangkan tahun 2008-2009. Mereka semua bersyukur telah melakukannya. ”

Garis bawah

Sesuai sifatnya, perekonomian akan selalu mengalami siklus boom dan bust. Investor yang mengambil pendekatan disiplin dan mendiversifikasi portofolionya hampir selalu berada dalam posisi yang lebih baik ketika pasar beruang berikutnya muncul.

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Rencana pensiun
  3. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  4. Reksa Dana
  5. Milenium: Keuangan, Investasi, dan Pensiun
  6. Brexit
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Penggunaan Pensiun untuk Rekening Tabungan Kesehatan Anda (HSA)
  9. Keuangan pribadi
  10. Perencanaan Pensiun

Related Posts