Masalah Pasar? Menyalahkan investor – (Keuangan)

Memang, perekonomian terkadang mengalami kemerosotan, entah karena perang atau bencana alam yang tak terduga. Tentu saja, hal-hal tersebut berada di luar kendali investor. Tetapi turbulensi di pasar sering kali tidak dapat dikaitkan dengan peristiwa yang dapat dilihat, melainkan dengan psikologi investor. Kerugian Anda dalam jumlah yang wajar dapat ditelusuri kembali ke pilihan Anda dan alasan untuk membuatnya, daripada kekuatan jahat yang tidak terlihat yang cenderung kita salahkan ketika ada yang salah. Di sini kita melihat beberapa cara investor tanpa disadari menimbulkan masalah di pasar.

portofolio

Apa Masalah Pasar? Menyalahkan investor?

  • Ketika pasar berubah suram, ketakutan dan kecemasan dapat menyebabkan investor individu menjual kepemilikan mereka untuk mencegah kerugian meningkat.
  • Panic selling, bagaimanapun, dapat menciptakan umpan balik negatif yang mengirimkan harga jauh lebih rendah daripada yang dibenarkan.
  • Investor yang cerdas dapat melihat aksi jual seperti ini sebagai peluang membeli untuk melawan mentalitas kawanan dan mengambil saham murah.

Mengikuti Kerumunan

Manusia rentan terhadap , menyesuaikan diri dengan aktivitas dan arahan orang lain. Ini adalah kesalahan umum dalam berinvestasi. Bayangkan Anda dan belasan orang lainnya terperangkap di teater yang terbakar. Ruangan itu dipenuhi asap dan api yang menjilat dinding. Orang-orang yang paling memenuhi syarat untuk mengeluarkan Anda dengan selamat, seperti pemilik gedung atau petugas pemadam kebakaran yang sedang tidak bertugas, menghindar dari memimpin karena mereka takut salah dan mereka tahu kesulitan memimpin kelompok yang buta asap.

mentalitas kawanan

Kemudian orang yang bertanggung jawab naik dan semua orang dengan senang hati mengikuti pemimpinnya. Orang ini tidak memenuhi syarat untuk membawa Anda keluar dari 7-Eleven terdekat apalagi membuat Anda keluar dari gedung asing yang terbakar, jadi, sayangnya, Anda lebih cenderung berakhir sebagai abu daripada menemukan jalan keluar. Kecenderungan panik dan bergantung pada arah orang lain inilah yang menyebabkan masalah muncul di pasar saham, kecuali kita sering mengikuti orang banyak ke dalam gedung yang terbakar daripada mencoba keluar. Berikut dua tindakan yang disebabkan oleh mentalitas kawanan:

  •  Ini adalah hot-tip syndrome, yang gejalanya biasanya muncul dalam istilah-istilah seperti “revolusi”, ” “, dan ” “. Anda melihat saham naik dan Anda ingin naik, tetapi Anda terlalu terburu-buru sehingga melewatkan pemeriksaan yang biasa Anda lakukan terhadap catatan perusahaan. Bagaimanapun, seseorang pasti telah melihat mereka, bukan? Salah. Memegang sesuatu yang panas terkadang bisa membakar tangan Anda. Tindakan terbaik adalah melakukan . Jika sesuatu terdengar terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, mungkin memang begitu.

:Panic Buyingekonomi barupergeseran paradigmauji tuntas Anda

  •  Ini adalah sindrom “akhir dunia”. Pasar (atau saham) mulai mengalami penurunan dan orang-orang bertindak seolah-olah itu belum pernah terjadi sebelumnya. Gejala berupa banyak menyalahkan, mengumpat, dan putus asa. Terlepas dari kerugian yang Anda ambil, Anda mulai keluar sebelum pasar menghapus apa yang tersisa dari dana pensiun Anda. Satu-satunya obat untuk ini adalah kepala yang datar. Jika Anda melakukan uji tuntas, semuanya mungkin akan baik-baik saja, dan pemulihan akan menguntungkan Anda dengan baik. Selipkan lengan dan kaki Anda ke dalam dan bersembunyi di bawah meja saat orang-orang menginjak-injak jalan keluar dari pasar.

:Panic Selling

Kita Tidak Bisa Mengontrol Segalanya

Meski harus dilakukan, namun tidak bisa menyelamatkan Anda dari segala hal. Perusahaan yang terjerat dalam skandal atau berbohong di dapat menipu investor yang paling berpengalaman dan bijaksana sekalipun. Sebagian besar, perusahaan-perusahaan ini mudah dikenali di belakang (misalnya, ), tetapi rumor awal dapat diabaikan bahkan oleh investor yang paling waspada sekalipun. Sekalipun perusahaan jujur ​​kepada investor, skandal terkait dapat melemahkan harga saham. Martha Stewart Living Omnimedia, misalnya, mengalami pukulan berat karena dugaan penjualan orang dalam yang senama. Jadi ingatlah bahwa ini adalah pasar risiko.

uji tuntasneracaEnron

Menunggu Perlakuan Langka

Penjudi selalu dapat memberi tahu Anda berapa kali dan seberapa banyak mereka menang, tetapi tidak pernah berapa kali atau seberapa buruk mereka kalah. Ini adalah masalah dengan mengandalkan imbalan yang datang dari keberuntungan daripada keterampilan: Anda tidak pernah bisa memprediksi kapan keuntungan beruntung akan datang, tetapi ketika itu terjadi, itu adalah suguhan yang menghilangkan stres (psikologis, bukan finansial) yang Anda derita. .

Investor dapat menjadi mangsa keinginan untuk memiliki sesuatu untuk ditunjukkan pada waktu mereka dan keengganan untuk mengakui bahwa mereka salah. Jadi, beberapa investor memegang saham yang merugi, berdoa untuk pembalikan dari mereka ; investor lain, dengan keuntungan terbatas, menjual saham yang memiliki potensi jangka panjang yang besar. Semakin banyak investor merugi, semakin besar keuntungan yang didapat untuk memenuhi ekspektasi.

malaikat jatuh

Salah satu ironi besar dari dunia investasi adalah sebagian besar investor ketika mengejar keuntungan tetapi menjadi ketika mencoba menghindari kerugian (seringkali memperburuk keadaan). Jika Anda mengalihkan modal non-risiko Anda ke investasi berisiko tinggi, Anda bertentangan dengan setiap aturan kehati-hatian yang dianggap pasar saham dan menanyakan masalah lebih lanjut. Anda bisa kehilangan uang dari komisi dengan melakukan overtrading dan melakukan investasi yang lebih buruk. Jangan biarkan harga diri Anda menghentikan Anda dari menjual pecundang dan mempertahankan pemenang Anda.

menghindari risikopecinta risiko

Xenophobia

Orang dengan gangguan psikologis ini sangat takut pada orang asing atau orang asing. Meskipun kebanyakan orang menganggap ketakutan ini tidak rasional, investor selalu terlibat dalam perilaku xenofobia. Beberapa dari kita memiliki keinginan bawaan untuk stabilitas dan hal-hal yang tampaknya paling stabil adalah hal-hal yang kita kenal dan dekat dengan rumah (negara atau negara bagian).

Hal penting tentang berinvestasi bukanlah keakraban tetapi . Jika Anda melihat sebuah perusahaan yang kebetulan terlihat baru atau asing tetapi neracanya terlihat bagus, Anda tidak boleh menghilangkan saham sebagai kemungkinan investasi. Orang-orang terus-menerus mengeluh bahwa sulit untuk menemukan saham yang benar-benar , tetapi mereka tidak mencarinya; lebih jauh lagi, ketika semua orang berpikir perusahaan domestik lebih stabil dan mencoba untuk membeli, pasar saham naik ke titik , yang ironisnya meyakinkan orang bahwa mereka membuat pilihan yang tepat, mungkin menyebabkan gelembung. Jangan menganggap ini sebagai perintah untuk berhenti berinvestasi di dalam negeri; ingatlah untuk memeriksa perusahaan domestik sedekat mungkin dengan perusahaan asing.

nilaibernilai rendahovervalued

Daftar Praktis

Beberapa masalah yang dihadapi investor tidak hanya terjadi di dunia investasi. Mari kita lihat “tujuh dosa investasi yang mematikan” yang sering membuat investor membabi buta mengikuti kawanannya:

  •  Ini terjadi ketika Anda mencoba menyelamatkan muka dengan menahan investasi yang buruk alih-alih menyadari kerugian Anda. Akui jika Anda salah, kurangi kerugian Anda dan jual yang merugi. Pada saat yang sama, akui ketika Anda benar dan pertahankan para pemenang daripada mencoba melakukan perdagangan berlebihan.

Kebanggaan:

  •  Nafsu berinvestasi membuat Anda mengejar perusahaan karena penampilan fisiknya (harga saham), bukan kepribadiannya ( ). Nafsu yang pasti tidak-tidak dan penyebab dan kegilaan.

Nafsu: fundamental gelembung

  •  Ini adalah tindakan menjual investasi yang dapat diandalkan dan memasukkan uang itu ke dalam investasi dengan hasil yang lebih tinggi dan berisiko lebih tinggi. Ini adalah cara yang baik untuk melepaskan kemeja Anda — dunia ini cukup dingin tanpa harus menghadapinya tanpa seorang pun.

Keserakahan:

  •  Ini adalah sesuatu yang selalu terjadi setelah mengalami kerugian. Anda menyalahkan perusahaan, pialang, pialang, penasihat, CNBC, tukang koran — semua orang kecuali diri Anda sendiri dan semuanya karena Anda tidak melakukan uji tuntas. Alih-alih kehilangan ketenangan Anda, sadari bahwa Anda sekarang tahu apa yang harus Anda lakukan lain kali.

Wrath:

  • Kurangnya kontrol diri atau keseimbangan, kerakusan menyebabkan Anda meletakkan semua telur Anda dalam satu keranjang, mungkin keranjang yang terlalu banyak digembar-gemborkan yang tidak pantas menerima telur Anda (Enron, siapa?). Ingat keseimbangan dan sangat penting untuk portofolio. Terlalu banyak hal yang persis seperti itu: TERLALU BANYAK!

Kerakusan: diversifikasi

  • Anda dapat menebaknya, ini berarti malas dan tidak melakukan uji tuntas. Di sisi lain, sedikit kemalasan bisa saja baik-baik saja selama itu dalam konteks aktivitas portofolio. bisa mendapat untung dengan sedikit usaha dan risiko daripada investor yang terlalu aktif.

Kemalasan:Investor pasif

  • Mendambakan portofolio investor yang sukses dan membencinya karena hal itu dapat menggerogoti Anda. Daripada mengutuk investor yang sukses, mengapa tidak mencoba belajar dari mereka? Ada orang yang lebih buruk untuk ditiru daripada . Cobalah membaca satu atau dua buku: Pengetahuan jarang merugikan pemegangnya.

Iri: Warren Buffett

Garis bawah

Manusia rentan terhadap mentalitas kawanan, tetapi jika Anda dapat mengenali apa yang dilakukan kawanan dan memeriksanya secara rasional, Anda akan cenderung tidak mengikuti penyerbuan ketika menuju ke arah yang tidak menguntungkan.

 

Related Posts

  •  

Opsi Saham Karyawan (ESO)

  •  

Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja

  •  

Entrepreneur dan Entrepreneurship

  •  

Reksa Dana

  •  

Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui

  •  

Brexit

  •  

Surat kuasa

  •  

Investor umum dan pedagang blunders

  •  

Panduan Pemula ke Terminal Bloomberg

  •  

Anggaran

Related Posts