Mengapa Reksa Dana Tunduk pada Risiko Pasar? – (Keuangan)

Seperti semua sekuritas, reksa dana tunduk pada pasar, atau risiko sistematis. Ini karena tidak ada cara untuk memprediksi apa yang akan terjadi di masa depan atau apakah suatu aset akan naik atau turun nilainya. Karena pasar tidak dapat diprediksi secara akurat atau dikendalikan sepenuhnya, tidak ada investasi yang bebas risiko.

Apa Reksa Dana Tunduk pada Risiko Pasar?

Risiko pasar adalah risiko yang melekat pada semua jenis investasi yang dihasilkan dari sifat pasar yang berubah-ubah dan ekonomi global pada umumnya. Risiko pasar hanyalah kemungkinan pasar atau ekonomi akan turun, menyebabkan investasi individu kehilangan nilai terlepas dari kinerja atau profitabilitas entitas penerbit. Misalnya, dalam jatuhnya pasar saham tahun 2008, hampir setiap saham kehilangan nilai meskipun kenyataannya sebagian besar perusahaan tidak melakukan kesalahan apa pun atau mengubah operasi mereka dengan cara apa pun. Hasilnya tidak dapat diprediksi atau dicegah oleh satu perusahaan.

Jenis Risiko Pasar

Ada banyak komponen risiko pasar yang berlaku untuk berbagai jenis investasi. Jenis risiko pasar yang umum adalah risiko ekuitas, risiko suku bunga, risiko kredit, risiko inflasi, risiko sosiopolitik dan risiko negara. Beberapa jenis investasi rentan terhadap berbagai jenis risiko pasar. Jenis risiko pasar yang diterapkan pada reksa dana bergantung pada aset yang dimiliki dalam portofolionya.

Risiko ekuitas berlaku untuk investasi di pasar saham dan mengacu pada risiko bahwa perubahan harga di pasar saham dapat membuat investasi individu menjadi kurang berharga ketika pemiliknya ingin menjual. Jenis risiko ini berlaku ganda untuk dana saham. Pertama, nilai reksa dana bisa berfluktuasi sehingga menyebabkan investasi pemegang saham kehilangan nilai. Selain itu, nilai dana saham bergantung sepenuhnya pada nilai pasar portofolio yang hanya terdiri dari saham, yang pada gilirannya juga memiliki risiko ekuitas. Risiko ekuitas juga berlaku untuk reksa dana yang termasuk investasi saham.

Risiko suku bunga berlaku untuk investasi dalam sekuritas hutang, seperti obligasi pemerintah dan korporasi. Jenis risiko ini berkaitan dengan kemungkinan kenaikan suku bunga, seperti yang ditentukan oleh Federal Reserve, akan membuat obligasi saat ini kurang berharga. Jenis risiko ini berdampak pada reksa dana obligasi, reksa dana pasar uang, dan reksa dana campuran. Risiko kredit, atau risiko gagal bayar obligasi, juga berlaku untuk dana obligasi. (Untuk bacaan terkait, lihat ” Mengelola Risiko Suku Bunga .”)

Risiko inflasi, sesuai dengan namanya, adalah risiko inflasi yang bertahap akan mengikis nilai dolar dan menurunkan nilai investasi jangka panjang. Risiko inflasi terutama merupakan masalah reksa dana pasar uang karena pengembaliannya sangat rendah sehingga dapat dengan mudah dilampaui oleh inflasi dari waktu ke waktu.

Risiko sosial politik mengacu pada kemungkinan bahwa peristiwa seperti perang, aksi teror, atau pemilihan politik dapat berdampak negatif pada pasar secara umum. Demikian pula, risiko negara mengacu pada fenomena yang sama tetapi hanya jika diterapkan pada peristiwa yang berdampak pada investasi di negara asing. Bergantung pada produk spesifiknya, jenis risiko pasar ini dapat berlaku untuk reksa dana mana pun karena berdampak pada AS atau pasar luar negeri secara umum, yang pada gilirannya memengaruhi ekuitas dan aset utang dalam portofolio reksa dana.

(Untuk bacaan terkait, lihat ” 5 Cara Mengukur Risiko Reksa Dana .”)

Related Posts

  1. Reksa Dana
  2. Inflasi
  3. Memperdagangkan reksa dana untuk pemula
  4. Obligasi
  5. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  6. Maksimalkan tingkat pengembalian rias Anda untuk pensiun
  7. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  8. Reksa Dana Pasar Uang
  9. 9 Efek Umum Inflasi
  10. Dampak inflasi pada pengembalian saham

Related Posts