Obligasi Konversi – (Keuangan)


Apa Obligasi Konversi?

Obligasi konversi adalah sekuritas hutang perusahaan pendapatan tetap yang menghasilkan pembayaran bunga, tetapi dapat diubah menjadi sejumlah saham biasa atau saham ekuitas yang telah ditentukan sebelumnya. Konversi dari obligasi menjadi saham dapat dilakukan pada waktu-waktu tertentu selama umur obligasi dan biasanya atas kebijakan pemegang obligasi .

Sebagai sekuritas hybrid, harga obligasi konversi sangat sensitif terhadap perubahan suku bunga, harga saham yang mendasarinya, dan peringkat kredit penerbit  .

Poin Penting

  • Obligasi konversi membayar pembayaran bunga pendapatan tetap, tetapi dapat dikonversi menjadi sejumlah saham biasa yang telah ditentukan sebelumnya.
  • Konversi dari obligasi menjadi saham terjadi pada waktu-waktu tertentu selama umur obligasi dan biasanya atas kebijakan pemegang obligasi.
  • Obligasi konversi menawarkan kepada investor jenis keamanan hibrida yang memiliki fitur obligasi, seperti pembayaran bunga, sementara juga memiliki opsi untuk memiliki saham yang mendasarinya.

Memahami Obligasi Konversi

Obligasi konversi adalah pilihan pembiayaan yang fleksibel bagi perusahaan. Obligasi konversi menawarkan kepada investor sejenis keamanan hibrida, yang memiliki fitur obligasi seperti pembayaran bunga sambil juga memberikan kesempatan untuk memiliki saham. Rasio konversi obligasi ini menentukan berapa banyak saham yang bisa Anda peroleh dari konversi satu obligasi. Misalnya, rasio 5: 1 berarti satu obligasi akan dikonversi menjadi lima saham biasa.

harga konversi adalah harga per saham di mana keamanan convertible, seperti obligasi korporasi atau saham disukai, dapat dikonversi menjadi  saham biasa. Harga konversi ditetapkan saat rasio konversi ditentukan untuk  keamanan yang dapat dikonversi .

Harga dan rasio konversi dapat ditemukan dalam perjanjian obligasi   (untuk obligasi konversi) atau dalam prospektus sekuritas   (untuk saham preferen yang dapat dikonversi).

Varietas Obligasi Konversi

Sebuah obligasi konversi vanilla memberi investor pilihan untuk menahan obligasi sampai jatuh tempo atau mengubahnya menjadi saham. Jika harga saham mengalami penurunan sejak tanggal penerbitan obligasi, investor dapat menahan obligasi tersebut hingga jatuh tempo dan mendapatkan bayaran sesuai nilai nominalnya. Jika harga saham naik secara signifikan, investor dapat mengubah obligasi menjadi saham dan menahan atau menjual saham sesuai kebijakan mereka. Idealnya, investor ingin mengkonversi obligasi menjadi saham ketika keuntungan dari penjualan saham melebihi nilai nominal obligasi ditambah jumlah pembayaran bunga yang tersisa.

Obligasi konversi wajib harus dikonversi oleh investor pada rasio konversi dan tingkat harga tertentu. Di sisi lain, obligasi konversi yang dapat dibalik memberi perusahaan hak untuk mengubah obligasi menjadi saham ekuitas atau menyimpan obligasi sebagai investasi pendapatan tetap hingga jatuh tempo. Jika obligasi dikonversi, itu dilakukan dengan harga yang telah ditetapkan dan rasio konversi.

Manfaat dan Kerugian dari Obligasi Konversi

Penerbitan obligasi konversi dapat membantu perusahaan meminimalkan sentimen investor negatif yang akan mengelilingi penerbitan ekuitas. Setiap kali perusahaan menerbitkan saham atau ekuitas tambahan, itu menambah jumlah saham yang beredar dan melemahkan kepemilikan investor yang ada. Perusahaan mungkin menerbitkan obligasi konversi untuk menghindari sentimen negatif. Pemegang obligasi dapat, kemudian, mengkonversi menjadi saham ekuitas jika perusahaan berkinerja baik.

Penerbitan obligasi konversi juga dapat membantu memberikan keamanan kepada investor jika terjadi gagal bayar. Obligasi konversi melindungi pokok investor dari sisi negatifnya, tetapi memungkinkan mereka untuk berpartisipasi secara positif jika perusahaan yang mendasarinya berhasil.

Sebuah perusahaan baru, misalnya, mungkin memiliki proyek yang membutuhkan modal dalam jumlah besar yang mengakibatkan kerugian dalam pendapatan jangka pendek. Namun, proyek tersebut harus mengarahkan perusahaan pada profitabilitas di masa depan. Investor obligasi konversi dapat memperoleh kembali sebagian pokok mereka setelah kegagalan perusahaan sementara mereka juga dapat memperoleh keuntungan dari apresiasi modal , dengan mengubah obligasi menjadi ekuitas, jika perusahaan berhasil.

Investor dapat menikmati komponen nilai tambah yang dibangun ke dalam obligasi konversi yang berarti pada dasarnya mereka adalah obligasi dengan opsi saham , terutama opsi panggilan. Opsi beli adalah perjanjian yang memberikan hak kepada pembeli opsi — bukan kewajiban — untuk membeli saham, obligasi, atau instrumen lain dengan harga tertentu dalam periode tertentu. Namun, obligasi konversi cenderung menawarkan tingkat kupon yang lebih rendah atau tingkat pengembalian sebagai ganti nilai opsi untuk mengubah obligasi menjadi saham biasa.

Perusahaan mendapatkan keuntungan karena mereka dapat menerbitkan hutang dengan tingkat bunga yang lebih rendah dibandingkan dengan penawaran obligasi tradisional. Namun, tidak semua perusahaan menawarkan obligasi konversi. Selain itu, sebagian besar obligasi konversi dianggap lebih berisiko / lebih tidak stabil daripada instrumen pendapatan tetap pada umumnya.

Pro

  • Investor menerima pembayaran bunga suku bunga tetap dengan opsi untuk mengkonversi ke saham dan mendapatkan keuntungan dari apresiasi harga saham.

  • Investor mendapatkan beberapa keamanan risiko default karena pemegang obligasi dibayar sebelum pemegang saham biasa.

  • Perusahaan mendapat keuntungan dengan meningkatkan modal tanpa segera mendilusi saham mereka.

  • Perusahaan dapat membayar suku bunga yang lebih rendah untuk hutang mereka dibandingkan dengan menggunakan obligasi tradisional.

Related Posts