Panduan Pemula untuk Opsi Tertanam dalam Obligasi – (Keuangan)

Investor terus-menerus ditantang untuk mempelajari dan mengikuti perkembangan sejumlah masalah terkait keuangan seperti dunia investasi internasional yang bergejolak, perubahan mata uang, akuntansi kreatif, kebangkrutan, atau dunia derivatif yang kompleks. Satu konsep khusus dalam berinvestasi yang terdengar rumit, tetapi setelah dipecah, tidaklah rumit –  opsi tertanam dimiliki oleh banyak investor, disadari atau tidak.

Setelah konsep dasar dan beberapa aturan sederhana dikuasai, investor harus dapat memahami bahkan opsi tersemat yang paling kompleks sekalipun. Dalam istilah yang paling luas, opsi melekat adalah komponen yang dibangun ke dalam struktur keamanan keuangan yang memberikan opsi salah satu pihak untuk melakukan beberapa tindakan dalam kondisi tertentu.

Apa Panduan Pemula untuk Opsi Tertanam dalam Obligasi?

Setiap investor memiliki seperangkat kebutuhan pendapatan, toleransi risiko, tarif pajak, kebutuhan likuiditas, dan jangka waktu yang unik – opsi tersemat memberikan berbagai solusi yang sesuai untuk semua peserta. Opsi tersemat lebih sering ditemukan di obligasi dan saham preferen, tetapi juga dapat ditemukan di saham. Ada banyak jenis opsi yang disematkan karena ada kebutuhan bagi penerbit dan investor untuk mengubah struktur perjanjian mereka – dari panggilan dan penempatan hingga pembayaran kumulatif dan hak suara dan salah satu konversi yang paling umum.

Meskipun opsi tertanam tidak dapat dipisahkan dari masalah mereka, nilainya dapat ditambahkan atau dikurangi dari harga sekuritas inti, seperti opsi yang diperdagangkan atau OTC. Alat tradisional seperti model penetapan harga opsi Black-Scholes  dan model Black-Derman-Toy dapat digunakan untuk menilai opsi, tetapi investor rata-rata dapat memperkirakan nilai pada obligasi yang dapat dipanggil sebagai spread antara yield to call (YTC) dan hasil hingga jatuh tempo (YTM).

Opsi tersemat lebih sering ditemukan dalam obligasi karena besarnya pasar obligasi dan kebutuhan unik dari penerbit dan investor. Beberapa bentuk paling umum yang digunakan dalam obligasi meliputi:

Obligasi yang Dapat Dipanggil

Obligasi yang dapat ditarik adalah alat yang digunakan oleh penerbit, terutama pada saat suku bunga yang berlaku tinggi, di mana kesepakatan semacam itu memungkinkan penerbit untuk membeli kembali atau menebus obligasi pada suatu waktu di masa mendatang. Dalam kasus ini, pemegang obligasi pada dasarnya telah menjual opsi panggilan kepada perusahaan yang menerbitkan obligasi, disadari atau tidak.

Agar adil, indentur obligasi (perjanjian khusus antara penerbit dan pemegang obligasi) memberikan periode lock-out untuk beberapa tahun pertama dari umur obligasi, di mana panggilan tidak aktif, dan obligasi biasanya diperdagangkan mendekati harga obligasi serupa tanpa opsi panggilan. Untuk alasan yang jelas, emiten yang perlu mendanai operasi perusahaan mereka dan menerbitkan obligasi pada saat harga tinggi ingin menarik kembali obligasi saat suku bunga lebih rendah di masa mendatang.

Meskipun tidak ada jaminan suku bunga akan turun, suku bunga secara historis cenderung naik dan turun seiring siklus ekonomi. Untuk menarik investor agar menyetujui persyaratan panggilan, mereka biasanya menawarkan tingkat kupon premium yang dinyatakan dan / atau tingkat bifurcating , sehingga investor dari semua ukuran dapat menikmati tingkat yang lebih tinggi selama obligasi dimiliki. Ini juga dapat dilihat sebagai taruhan dua sisi; Penerbit obligasi memproyeksikan bahwa suku bunga akan turun atau tetap stabil, sementara investor berasumsi bahwa suku bunga akan naik, tetap sama atau tidak cukup turun untuk membuatnya sepadan dengan waktu penerbit untuk membatalkan obligasi dan mengembalikannya pada tingkat yang lebih rendah.

Ini adalah alat yang hebat untuk kedua belah pihak dan tidak memerlukan kontrak opsi terpisah. Satu pihak akan benar, dan satu salah; siapa pun yang membuat taruhan yang tepat menerima persyaratan pembiayaan yang lebih menarik selama periode jangka panjang.

Obligasi Putable

Berbeda dengan obligasi yang dapat dipanggil (dan tidak umum), obligasi yang dapat ditarik memberikan kontrol lebih besar terhadap hasil bagi pemegang obligasi. Pemilik obligasi putable pada dasarnya telah membeli opsi jual yang dibangun ke dalam obligasi. Sama seperti obligasi yang dapat ditarik, perjanjian obligasi secara khusus merinci keadaan yang dapat dimanfaatkan pemegang obligasi untuk pelunasan awal obligasi atau mengembalikan obligasi ke penerbit. Sama seperti penerbit obligasi yang dapat ditarik, pembeli obligasi yang dapat ditarik membuat beberapa konsesi dalam harga atau hasil (harga yang disematkan dari put) untuk memungkinkan mereka menutup perjanjian obligasi jika suku bunga naik dan menginvestasikan atau meminjamkan hasil mereka dalam perjanjian yang menghasilkan lebih tinggi. .

Penerbit obligasi perlu mempersiapkan keuangan untuk kemungkinan peristiwa ketika investor memutuskan untuk mengembalikan obligasi kepada penerbit adalah menguntungkan. Mereka melakukan ini dengan menciptakan dana terpisah yang disisihkan hanya untuk acara semacam itu atau menerbitkan  obligasi yang dapat dilepas (seperti strategi put / call) di mana transaksi yang sesuai pada dasarnya dapat mendanai dirinya sendiri.

Ada juga obligasi yang dapat dikenakan pada kematian, yang berasal dari Obligasi Bunga yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan AS yang memungkinkan harta warisan pemegang obligasi dan penerima manfaat untuk menebus obligasi pada nilai nominalnya setelah kematian. Pilihan orang yang selamat ini juga merupakan alat perencanaan harta benda yang murah bagi investor dengan perkebunan yang lebih kecil yang ingin aset mereka segera tersedia bagi penyintas mereka dan menghindari komplikasi wasiat dan perwalian, dll.

Harga obligasi callable dan putable (mengingat jatuh tempo yang sama, risiko kredit , dll.) Cenderung bergerak ke arah yang berlawanan, seperti nilai put atau call yang disematkan akan bergerak. Nilai obligasi putable biasanya lebih tinggi dari obligasi langsung karena pemilik membayar premi untuk fitur jual.

Obligasi yang dapat dipanggil cenderung diperdagangkan dengan harga yang lebih rendah (hasil yang lebih tinggi) dari obligasi lurus yang sebanding, karena investor tidak bersedia membayar harga penuh karena panggilan tersemat menciptakan ketidakpastian arus kas masa depan dari pembayaran bunga. Inilah sebabnya mengapa kebanyakan obligasi dengan opsi tertanam sering memberikan yield to terburuk  (YTW) harga bersama mereka dikutip obligasi langsung harga, yang mencerminkan YTM dalam acara sebuah ikatan dipanggil oleh salah satu pihak.

Harga callable bond = harga straight bond – harga call option Harga putable bond = harga straight bond + harga put option

Obligasi Konversi

opsi konversi yang disematkan ini  karena harga obligasi berpotensi naik saat saham yang mendasarinya naik. Untuk setiap kenaikan, selalu ada risiko penurunan, dan untuk obligasi konvertibel, harga obligasi juga bisa turun jika saham yang mendasarinya tidak berkinerja baik.

Dalam hal ini, risiko / imbalannya asimetris karena harga obligasi akan turun seiring jatuhnya harga saham, namun pada akhirnya tetap memiliki nilai sebagai obligasi berbunga – dan pemegang obligasi masih dapat menerima pokoknya pada saat jatuh tempo. Tentu saja, aturan umum ini hanya berlaku jika perusahaan tetap solvent. Inilah sebabnya mengapa beberapa pengalaman dalam menganalisis risiko kualitas kredit penting bagi mereka yang memilih untuk berinvestasi dalam sekuritas hybrid ini .

Jika perusahaan bangkrut, konvertibel berada jauh di bawah rantai dalam klaim atas aset perusahaan di belakang pemegang obligasi terjamin. Sisi baiknya, perusahaan penerbit juga berada di atas angin dan menempatkan fitur callable ke dalam obligasi sehingga investor tidak dapat memiliki akses tak terbatas ke apresiasi saham biasa. Sementara penerbit memang memiliki tanda kurung yang membatasi pemegang obligasi ke atas dan mengumpulkan setelah kebangkrutan , ada titik manis di kisaran menengah.

Sebagai contoh:

1. Investor membeli obligasi mendekati nilai nominal dan menerima tingkat kupon kompetitif pasar selama periode waktu tertentu.

2. Selama waktu itu, saham biasa yang mendasari menguat di atas rasio konversi yang ditetapkan sebelumnya.

3. Investor mengubah obligasi menjadi perdagangan saham di atas premi konversi , dan mereka mendapatkan yang terbaik dari kedua dunia.

Saham preferen

Nama saham preferen  agak anomali karena mengandung kualitas saham dan ikatan dan tersedia dalam banyak varietas. Seperti obligasi, ia membayar kupon tertentu dan tunduk pada tingkat suku bunga dan risiko kredit yang sama seperti obligasi. Ini juga memiliki fitur seperti saham, karena nilainya dapat berfluktuasi bersama dengan saham biasa tetapi sama sekali tidak terkait dengan harga saham biasa, atau sama volatilnya.

Preferred datang dalam banyak variasi, seperti spekulasi suku bunga , karena mereka memiliki kepekaan terhadap suku bunga. Tetapi investor rata-rata lebih tertarik pada hasil di atas rata-rata. Opsi tertanam dalam preferensi datang dalam banyak variasi; yang paling umum adalah panggilan telepon, hak suara, opsi kumulatif di mana dividen yang belum dibayar bertambah jika tidak dibayar, konversi, dan opsi pertukaran.

 Garis bawah

Anggap ini sebagai gambaran singkat tentang jenis opsi tersemat yang digunakan dalam obligasi, karena ada rangkaian lengkap buku teks dan sumber daya online yang mencakup detail dan nuansanya. Seperti yang disebutkan, sebagian besar investor memiliki semacam opsi tertanam dan bahkan mungkin tidak menyadarinya. Mereka mungkin memiliki obligasi jangka panjang yang dapat ditarik atau memiliki reksa dana dengan eksposur ratusan opsi ini.

Kunci untuk memahami opsi tersemat adalah opsi tersebut dibuat untuk penggunaan khusus dan tidak dapat dipisahkan dari keamanan hostnya, tidak seperti turunan yang melacak keamanan yang mendasarinya. vanilla biasa dan obligasi dengan opsi tertanam adalah harga masuk untuk mengambil salah satu posisi tersebut. Setelah Anda menguasai alat dasar ini, opsi tersemat apa pun dapat dipahami.

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Obligasi
  3. Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?
  4. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  5. Opsi eksotis
  6. Pilihan
  7. Pemilik obligasi
  8. Reksa Dana
  9. Panduan Pemula ke Terminal Bloomberg
  10. Brexit

Related Posts