Pasar tenaga kerja – (Keuangan)


Apa Pasar tenaga kerja?

Pasar tenaga kerja, juga dikenal sebagai pasar kerja, mengacu pada penawaran dan permintaan tenaga kerja, di mana karyawan menyediakan pasokan dan pemberi kerja menyediakan permintaan tersebut. Ini adalah komponen utama dari perekonomian mana pun dan terkait erat dengan pasar modal , barang, dan jasa.

Poin Penting

  • Pasar tenaga kerja mengacu pada penawaran dan permintaan tenaga kerja, di mana karyawan menyediakan pasokan dan pemberi kerja menyediakan permintaan.
  • Pasar tenaga kerja harus dilihat dari tingkat makroekonomi dan mikroekonomi.
  • Tingkat pengangguran dan tingkat produktivitas tenaga kerja adalah dua ukuran makroekonomi yang penting.
  • Upah individu dan jumlah jam kerja adalah dua ukuran mikroekonomi yang penting.

Memahami Pasar Tenaga Kerja

Di tingkat makroekonomi, penawaran dan permintaan dipengaruhi oleh dinamika pasar domestik dan internasional, serta faktor-faktor seperti imigrasi, usia penduduk, dan tingkat pendidikan. Langkah-langkah yang relevan termasuk pengangguran, produktivitas, tingkat partisipasi , pendapatan total , dan produk domestik bruto (PDB).

Di tingkat mikroekonomi , perusahaan individu berinteraksi dengan karyawan, mempekerjakan mereka, memecat mereka, dan menaikkan atau memotong gaji dan jam kerja. Hubungan antara penawaran dan permintaan mempengaruhi jam kerja karyawan dan kompensasi yang mereka terima dalam bentuk upah, gaji, dan tunjangan.

Pasar Tenaga Kerja AS

Pandangan ekonomi makro tentang pasar tenaga kerja bisa jadi sulit untuk ditangkap, tetapi beberapa poin data dapat memberikan gambaran kepada investor, ekonom, dan pembuat kebijakan tentang kesehatannya. Yang pertama adalah pengangguran. Selama masa tekanan ekonomi, permintaan tenaga kerja tertinggal di belakang pasokan, mendorong pengangguran naik. Tingkat pengangguran yang tinggi memperburuk stagnasi ekonomi, berkontribusi pada pergolakan sosial, dan menghilangkan banyak kesempatan orang untuk menjalani kehidupan yang memuaskan.

Di AS, pengangguran sekitar 4% hingga 5% sebelum tajuk utama berikut di Fortune.com : “Pengangguran riil di Amerika Serikat kemungkinan telah mencapai 14,7%, level tertinggi sejak 1940.”

Produktivitas tenaga kerja adalah ukuran penting lainnya dari pasar tenaga kerja dan kesehatan ekonomi yang lebih luas, yang mengukur output yang dihasilkan per jam kerja. Produktivitas telah meningkat di banyak negara, termasuk AS, dalam beberapa tahun terakhir karena kemajuan teknologi dan peningkatan efisiensi lainnya. Tentu saja, dengan ekonomi AS terhenti oleh pandemi Covid-19, tingkat produktivitas kemungkinan akan sangat memburuk.

Di AS, pertumbuhan output per jam belum diterjemahkan ke dalam pertumbuhan pendapatan per jam yang serupa.Pekerja telah menciptakan lebih banyak barang dan jasa per unit waktu, tetapi mereka belum mendapatkan lebih banyak sebagai kompensasi.Analisis Institut Kebijakan Ekonomi dari data Biro Statistik Tenaga Kerja AS menunjukkan bahwa meskipun produktivitas bersih naik 69,6% dari 1979 hingga 2018, upah hanya tumbuh 11,6% (setelah disesuaikan dengan inflasi).

Referensi cepat

Fakta bahwa pertumbuhan produktivitas telah jauh melampaui pertumbuhan upah berarti bahwa penawaran tenaga kerja telah melampaui permintaannya.

Pasar Tenaga Kerja dalam Teori Ekonomi Makro 

Menurut teori ekonomi makro, fakta bahwa pertumbuhan upah tertinggal dari pertumbuhan produktivitas menunjukkan bahwa penawaran tenaga kerja telah melampaui permintaan. Ketika itu terjadi, ada tekanan ke bawah pada upah, karena para pekerja bersaing untuk mendapatkan pekerjaan yang langka dan pemberi kerja dapat memilih tenaga kerja mereka sendiri. Sebaliknya, jika permintaan melebihi penawaran, ada tekanan ke atas pada upah, karena pekerja memiliki daya tawar yang lebih besar dan lebih mungkin untuk beralih ke pekerjaan dengan gaji lebih tinggi, sementara pengusaha harus bersaing untuk mendapatkan tenaga kerja yang langka.

Beberapa faktor dapat mempengaruhi penawaran dan permintaan tenaga kerja. Misalnya, peningkatan imigrasi ke suatu negara dapat meningkatkan pasokan tenaga kerja dan berpotensi menekan upah, terutama jika pekerja yang baru tiba bersedia menerima gaji yang lebih rendah. Populasi yang menua dapat menghabiskan pasokan tenaga kerja dan berpotensi menaikkan upah.

Faktor-faktor ini tidak selalu memiliki konsekuensi langsung seperti itu. Sebuah negara dengan populasi yang menua akan melihat permintaan untuk banyak barang dan jasa menurun , sementara permintaan untuk perawatan kesehatan meningkat. Tidak setiap pekerja yang kehilangan pekerjaan dapat langsung beralih ke pekerjaan perawatan kesehatan, terutama jika pekerjaan yang diminta sangat terampil dan terspesialisasi, seperti dokter dan perawat. Karena alasan ini permintaan dapat melebihi penawaran di sektor tertentu, bahkan jika penawaran melebihi permintaan di pasar tenaga kerja secara keseluruhan.

Faktor-faktor yang memengaruhi penawaran dan permintaan juga tidak bekerja secara terpisah. Jika bukan karena imigrasi, AS akan menjadi masyarakat yang jauh lebih tua — dan mungkin kurang dinamis — jadi sementara masuknya pekerja tidak terampil mungkin telah memberikan tekanan pada upah, hal itu kemungkinan mengimbangi penurunan permintaan. 

Faktor lain yang mempengaruhi pasar tenaga kerja kontemporer, dan pasar tenaga kerja AS khususnya, termasuk ancaman otomatisasi karena program komputer memperoleh kemampuan untuk melakukan tugas yang lebih kompleks; efek globalisasi sebagai komunikasi yang ditingkatkan dan hubungan transportasi yang lebih baik memungkinkan pekerjaan dipindahkan melintasi perbatasan; harga, kualitas, dan ketersediaan pendidikan; dan serangkaian kebijakan seperti upah minimum.

Pasar Tenaga Kerja dalam Teori Ekonomi Mikro

Teori ekonomi mikro menganalisis penawaran dan permintaan tenaga kerja di tingkat perusahaan dan pekerja individu. Pasokan — atau jam kerja seorang karyawan ingin bekerja — awalnya meningkat seiring dengan kenaikan gaji. Tidak ada pekerja yang akan bekerja secara sukarela tanpa bayaran (magang yang tidak dibayar, secara teori, bekerja untuk mendapatkan pengalaman dan meningkatkan keinginan mereka pada pemberi kerja lain), dan lebih banyak orang yang bersedia bekerja dengan upah $ 20 per jam daripada $ 7 per jam.

Keuntungan dalam penawaran dapat dipercepat seiring dengan kenaikan upah, karena biaya peluang untuk tidak bekerja dengan jam tambahan tumbuh. Namun, persediaan kemudian dapat menurun pada tingkat upah tertentu: Perbedaan antara $ 1.000 per jam dan $ 1.050 hampir tidak terlihat, dan pekerja bergaji tinggi yang diberikan pilihan untuk bekerja satu jam ekstra atau menghabiskan uang mereka untuk kegiatan rekreasi mungkin memilih yang terakhir.

Permintaan di tingkat mikroekonomi bergantung pada dua faktor: biaya produksi marjinal dan produk pendapatan marjinal. Jika biaya marjinal untuk mempekerjakan karyawan tambahan, atau membuat karyawan yang ada bekerja lebih lama, melebihi produk pendapatan marjinal, itu akan memotong pendapatan, dan perusahaan secara teoritis akan menolak opsi itu. Jika kebalikannya benar, masuk akal untuk melakukan lebih banyak tenaga kerja.

Teori ekonomi mikro neoklasik tentang penawaran dan permintaan tenaga kerja telah menerima kritik di beberapa bidang. Yang paling diperdebatkan adalah asumsi pilihan yang “rasional” —memaksimalkan uang sambil meminimalkan pekerjaan — yang bagi kritikus tidak hanya sinis tetapi tidak selalu didukung oleh bukti. Homo sapiens, tidak seperti Homo economicus , mungkin memiliki segala macam motivasi untuk membuat pilihan tertentu. Adanya beberapa profesi di bidang seni dan nirlaba merongrong gagasan memaksimalkan utilitas. Para pembela teori neoklasik membantah bahwa prediksi mereka mungkin memiliki sedikit pengaruh pada individu tertentu, tetapi berguna saat mengambil sejumlah besar pekerja secara agregat.

Related Posts

  1. Bagaimana pendidikan dan pelatihan mempengaruhi ekonomi
  2. Upah minimum
  3. Serikat Pekerja: Apakah Mereka Membantu atau Melukai Pekerja?
  4. Bisakah Keluarga Bertahan Hidup dengan Upah Minimum AS?
  5. Produktivitas tenaga kerja
  6. Sejarah Serikat Pekerja di Amerika Serikat
  7. Upah Minimum menurut Negara
  8. Bagaimana upah minimum berdampak pada pengangguran
  9. Ekonomi mobilitas tenaga kerja
  10. Produktifitas

 

Related Posts