Pasar yang tidak sempurna – (Keuangan)


Apa Pasar yang tidak sempurna?

Pasar yang tidak sempurna mengacu pada pasar ekonomi apa pun yang tidak memenuhi standar ketat hipotesis pasar persaingan sempurna — atau murni —. Persaingan murni atau sempurna adalah struktur pasar teoretis yang abstrak di mana serangkaian kriteria terpenuhi. Karena semua pasar riil berada di luar spektrum model persaingan sempurna, semua pasar riil dapat diklasifikasikan sebagai  pasar tidak sempurna .

Dalam pasar yang tidak sempurna, pembeli dan penjual individu dapat mempengaruhi harga dan produksi, tidak ada pengungkapan penuh informasi tentang produk dan harga, dan terdapat hambatan yang tinggi untuk masuk atau keluar di pasar.

Pasar sempurna dicirikan oleh persaingan sempurna, keseimbangan pasar, dan jumlah pembeli dan penjual yang tidak terbatas.

Poin Penting

  • Pasar tidak sempurna tidak memenuhi standar ketat hipotesis pasar persaingan sempurna atau murni.
  • Pasar yang tidak sempurna ditandai dengan adanya persaingan untuk mendapatkan pangsa pasar, hambatan masuk dan keluar yang tinggi, produk dan layanan yang berbeda, dan sejumlah kecil pembeli dan penjual.
  • Pasar sempurna bersifat teoritis dan tidak bisa eksis di dunia nyata; semua pasar dunia nyata adalah pasar yang tidak sempurna.
  • Struktur pasar yang dikategorikan tidak sempurna antara lain monopoli, oligopoli, persaingan monopoli, monopsoni, dan oligopsoni.

Memahami Pasar yang Tidak Sempurna

Semua pasar dunia nyata tidak sempurna. Dengan demikian, studi tentang pasar riil selalu dipengaruhi oleh persaingan memperebutkan pangsa pasar, hambatan masuk dan keluar yang tinggi, produk dan jasa yang berbeda, harga yang ditetapkan oleh pembuat harga daripada penawaran dan permintaan, informasi yang tidak sempurna atau tidak lengkap tentang produk dan harga, dan sejumlah kecil pembeli dan penjual.

Misalnya, pedagang di pasar keuangan tidak memiliki pengetahuan yang sempurna atau bahkan identik tentang produk keuangan. Pedagang dan aset di pasar keuangan tidak sepenuhnya homogen. Informasi baru tidak dikirimkan secara instan, dan ada kecepatan reaksi yang terbatas.

Ketika mempertimbangkan implikasi kegiatan ekonomi, para ekonom hanya menggunakan model persaingan sempurna. Oleh karena itu, istilah pasar tidak sempurna agak menyesatkan. Kebanyakan orang akan menganggap pasar yang tidak sempurna sangat cacat atau tidak diinginkan. Namun, tidak selalu demikian. Kisaran ketidaksempurnaan pasar sama luasnya dengan kisaran semua pasar dunia nyata — beberapa di antaranya jauh atau kurang efisien daripada yang lain.

Konsekuensi Pasar Tidak Sempurna

Tidak semua ketidaksempurnaan pasar tidak berbahaya atau alami. Situasi dapat muncul di mana terlalu sedikit penjual yang mengontrol terlalu banyak pasar tunggal, atau ketika harga gagal menyesuaikan dengan perubahan material dalam kondisi pasar. Dari contoh-contoh inilah sebagian besar perdebatan ekonomi bermula.

Beberapa ekonom berpendapat bahwa setiap penyimpangan dari model persaingan sempurna membenarkan intervensi pemerintah, untuk mendorong peningkatan efisiensi dalam produksi atau distribusi. Intervensi tersebut dapat berupa kebijakan moneter , kebijakan fiskal, atau regulasi pasar. Salah satu contoh umum dari intervensionisme adalah hukum anti-trust, yang secara eksplisit diturunkan dari teori persaingan sempurna.

Referensi cepat

Pemerintah juga dapat menggunakan pajak, kuota, lisensi, dan tarif untuk membantu mengatur apa yang disebut pasar sempurna.

Ekonom lain berpendapat bahwa intervensi pemerintah mungkin tidak selalu diperlukan untuk memperbaiki pasar yang tidak sempurna. Ini karena kebijakan pemerintah juga tidak sempurna, dan aktor pemerintah mungkin tidak memiliki insentif atau informasi yang tepat untuk melakukan intervensi dengan benar. Akhirnya, banyak ekonom berpendapat bahwa intervensi pemerintah jarang, jika pernah, dibenarkan di pasar. Sekolah Austria dan Chicago terutama menyalahkan ketidaksempurnaan pasar pada intervensi pemerintah yang keliru.

Jenis Pasar Tidak Sempurna

Ketika setidaknya satu kondisi pasar yang sempurna tidak terpenuhi, hal itu dapat mengarah pada pasar yang tidak sempurna. Setiap industri memiliki beberapa bentuk ketidaksempurnaan. Persaingan tidak sempurna dapat ditemukan dalam struktur berikut:

Monopoli

Ini adalah struktur di mana hanya ada satu penjual (dominan). Produk yang ditawarkan oleh entitas ini tidak memiliki pengganti. Pasar-pasar ini memiliki hambatan masuk yang tinggi dan satu penjual yang menetapkan harga barang dan jasa. Harga bisa berubah tanpa pemberitahuan ke konsumen.

Oligopoli

Struktur ini memiliki banyak pembeli tetapi sedikit penjual. Beberapa pemain di pasar ini mungkin menghalangi orang lain untuk masuk. Mereka dapat menetapkan harga bersama-sama atau, dalam kasus kartel, hanya satu yang memimpin untuk menentukan harga barang dan jasa sementara yang lain mengikuti.

Persaingan Monopoli

Dalam persaingan monopolistik, banyak sekali penjual yang menawarkan produk serupa yang tidak dapat disubstitusi. Bisnis bersaing satu sama lain dan merupakan pembuat harga, tetapi keputusan individu mereka tidak mempengaruhi yang lain.

Monopsoni dan Oligopsoni

Bangunan ini memiliki banyak penjual, tetapi sedikit pembeli. Dalam kedua kasus tersebut, pembeli adalah orang yang memanipulasi harga pasar dengan mempermainkan perusahaan satu sama lain.

Pasar Tidak Sempurna vs. Pasar Sempurna

Pasar sempurna ditandai dengan memiliki yang berikut:

  • Jumlah pembeli dan penjual yang tidak terbatas.
  • Produk identik atau dapat diganti.
  • Tidak ada hambatan untuk masuk atau keluar.
  • Pembeli memiliki informasi lengkap tentang produk dan harga.
  • Perusahaan adalah pengambil harga yang berarti tidak memiliki kekuatan untuk menetapkan harga.

Pada kenyataannya, tidak ada pasar yang dapat memiliki pembeli dan penjual dalam jumlah yang tidak terbatas. Barang ekonomi di setiap pasar bersifat heterogen, tidak homogen, selama ada lebih dari satu produsen. Beragam barang dan selera lebih disukai di pasar yang tidak sempurna.

Pasar yang sempurna, meskipun tidak mungkin dicapai, berguna karena membantu kita memikirkan logika harga dan insentif ekonomi. Namun, adalah kesalahan untuk mencoba mengekstrapolasi aturan persaingan sempurna ke dalam skenario dunia nyata. Masalah logis muncul sejak awal, terutama fakta bahwa tidak mungkin bagi industri yang murni kompetitif untuk mencapai keadaan ekuilibrium dari posisi lain mana pun. Dengan demikian, persaingan sempurna hanya dapat diasumsikan secara teoretis — ia tidak pernah dapat dicapai secara dinamis.

Related Posts

  1. Memahami kompetisi sempurna vs tidak sempurna
  2. Persaingan Tidak Sempurna
  3. Pasar monopolistik vs. Persaingan sempurna: Apa bedanya?
  4. Apakah persaingan sempurna ada di dunia nyata?
  5. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  6. Mengapa tidak ada keuntungan di pasar yang sangat kompetitif?
  7. Entrepreneur dan Entrepreneurship
  8. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  9. Blockchain: Semua yang perlu Anda ketahui
  10. Seluk Beluk Transaksi Real Estat yang Dibiayai Penjual

     

Pos-pos Terbaru

  • Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA)
  • Pertanyaan Wawancara Umum untuk Auditor Internal
  • Zero-Volatility Spread (Z-spread)
  • ZZZZ BEST
  • ZWD (Zimbabwe Dollar)
  • Z tranche
  • Z-Score
  • Zonasi
  • Peraturan Zonasi
  • Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)
  • Zona dukungan dan contoh
  • Zona resistensi
  • ZOMMA Didefinisikan
  • Zombies.
  • Judul Zombie.
  • Penyitaan Zombie
  • ETF zombie
  • Hutang Zombie
  • Zombie Bank.
  • ZMK (Zambia Kwacha)

Related Posts