Pemilik obligasi – (Keuangan)


Apa Pemilik obligasi?

Pemegang obligasi adalah investor atau pemilik sekuritas hutang yang biasanya diterbitkan oleh perusahaan dan pemerintah. Pemegang obligasi pada dasarnya meminjamkan uang kepada penerbit obligasi. Sebagai gantinya, investor obligasi menerima — investasi awal — kembali saat obligasi jatuh tempo. Untuk sebagian besar obligasi, pemegang obligasi juga menerima pembayaran bunga berkala.

pokoknya

Poin Penting

  • Pemegang obligasi adalah investor yang memperoleh obligasi yang diterbitkan oleh entitas seperti korporasi atau badan pemerintah.
  • Pemegang obligasi pada dasarnya menjadi kreditor bagi penerbit, dan pemegang obligasi menikmati perlindungan dan prioritas tertentu atas pemegang saham (ekuitas).
  • Pemegang obligasi menerima kembali pokok awalnya ketika obligasi jatuh tempo di samping pembayaran bunga berkala (kupon) untuk sebagian besar obligasi.
  • Pemegang obligasi juga dapat memperoleh keuntungan jika obligasi tertentu yang mereka miliki meningkat nilainya, yang kemudian dapat dijual di pasar sekunder.

Penjelasan Pemegang Obligasi

Investor dapat membeli obligasi langsung dari entitas penerbit. Misalnya, obligasi Treasury dapat dibeli dari Departemen Keuangan AS selama lelang edisi baru. Investor obligasi juga dapat membeli obligasi yang diterbitkan sebelumnya di pasar sekunder melalui broker atau lembaga keuangan.

Obligasi biasanya dianggap investasi yang lebih aman daripada saham karena pemegang obligasi memiliki klaim yang lebih tinggi atas aset perusahaan penerbit jika terjadi kebangkrutan. Dengan kata lain, jika perusahaan harus menjual atau asetnya, setiap hasil akan masuk ke pemegang obligasi sebelum pemegang saham biasa.

melikuidasi

Pendahuluan Singkat tentang Spesifikasi Obligasi

Saat berinvestasi di obligasi, ada beberapa area penting yang harus dipahami pemegang obligasi sebelum berinvestasi. Tidak seperti saham, obligasi tidak menawarkan partisipasi kepemilikan di perusahaan melalui pengembalian keuntungan atau hak suara. Sebaliknya, mereka mewakili kewajiban pinjaman penerbit dan kemungkinan pembayaran kembali, dan faktor-faktor lain yang mempengaruhi harga mereka.

Suku bunga

Tingkat adalah tingkat bunga yang akan dibayarkan perusahaan atau pemerintah kepada pemegang obligasi. Suku bunga bisa tetap atau mengambang. Suku bunga mengambang mungkin terkait dengan tolok ukur seperti hasil obligasi Treasury 10 tahun.

kupon

Beberapa obligasi tidak memberikan bunga kepada investor. Sebaliknya, mereka menjual dengan harga lebih rendah dari nilai nominalnya atau dengan harga diskon. Sebuah , misalnya, tidak membayar bunga kupon tetapi diperdagangkan dengan diskon besar-besaran ke nilai nominalnya, menghasilkan keuntungannya pada saat ketika obligasi mengembalikan nilai nominal penuhnya. Misalnya, obligasi diskon $ 1.000 mungkin dijual di pasar seharga $ 950, dan pada saat jatuh tempo, investor menerima nilai nominal $ 1.000 untuk keuntungan $ 50.

obligasi tanpa kuponjatuh tempo

Tanggal jatuh tempo

Tanggal jatuh tempo adalah saat perusahaan harus membayar kembali pokok — investasi awal — kepada pemegang obligasi. Sebagian besar sekuritas pemerintah membayar kembali pokok pinjaman pada saat jatuh tempo. Namun, perusahaan yang menerbitkan obligasi memiliki beberapa pilihan bagaimana mereka dapat membayarnya kembali.

Bentuk pembayaran yang paling umum disebut penebusan modal. Di sini, perusahaan penerbit melakukan pembayaran sekaligus pada tanggal jatuh tempo. Opsi kedua disebut . Dengan metode ini, perusahaan penerbit mengembalikan jumlah tertentu setiap tahun sampai debenture dilunasi pada tanggal jatuh tempo.

cadangan penebusan debenture

Beberapa obligasi adalah . Obligasi yang dapat ditarik — juga dikenal sebagai obligasi yang dapat ditebus — adalah obligasi yang dapat ditebus oleh penerbit sebelum tanggal jatuh tempo yang dinyatakan. Jika dipanggil, penerbit akan mengembalikan pokok investor lebih awal, mengakhiri semua pembayaran kupon di masa depan.

sekuritas yang dapat ditarik

Peringkat Kredit

penerbit dan pada akhirnya peringkat kredit obligasi berdampak pada tingkat bunga yang akan diterima investor. Lembaga pemeringkat kredit mengukur kelayakan kredit obligasi perusahaan dan pemerintah untuk memberi investor gambaran umum tentang risiko yang terlibat dalam berinvestasi dalam obligasi tertentu dibandingkan dengan berinvestasi pada produk serupa.

Peringkat kredit

Lembaga pemeringkat kredit biasanya memberikan nilai huruf untuk menunjukkan peringkat ini. Standard & Poor’s, misalnya, memiliki skala peringkat kredit mulai dari sangat baik di AAA hingga C dan D untuk sekuritas yang memiliki risiko kredit lebih tinggi. Instrumen utang dengan peringkat di bawah BB dianggap spekulatif atau , yang berarti penerbit obligasi lebih cenderung gagal bayar pinjaman.

obligasi sampah

Pemegang Obligasi Mendapatkan Penghasilan

Pemegang obligasi memperoleh pendapatan dengan dua cara utama. Pertama, sebagian besar obligasi mengembalikan bunga reguler — tingkat kupon — pembayaran yang biasanya dibayarkan setengah tahunan. Namun, bergantung pada struktur obligasi, obligasi mungkin membayar kupon tahunan, triwulanan, atau bahkan bulanan. Misalnya, jika obligasi membayar tingkat bunga 4%, yang disebut tingkat kupon, dan memiliki nilai nominal $ 1.000, investor akan dibayar $ 40 per tahun atau $ 20 setengah tahunan hingga jatuh tempo. Pemegang obligasi menerima kembali pokok pinjaman mereka pada saat obligasi jatuh tempo ($ 1.000 x 0,04 = $ 40/2 = $ 20).

Cara kedua pemegang obligasi dapat memperoleh pendapatan dari kepemilikan adalah dengan menjual obligasi di pasar sekunder. Jika pemegang obligasi menjual obligasi sebelum jatuh tempo, ada potensi keuntungan dari penjualan tersebut. Seperti sekuritas lainnya, obligasi dapat meningkat nilainya, tetapi beberapa faktor ikut berperan dengan apresiasi obligasi.

Misalnya, seorang investor membayar $ 1.000 untuk obligasi dengan nilai nominal $ 1.000. Jika pemegang obligasi menjual obligasi sebelum jatuh tempo di pasar sekunder dan obligasi tersebut dapat mencapai $ 1.050, sehingga menghasilkan $ 50 dari penjualan tersebut. Tentu saja pemegang obligasi bisa rugi jika nilai obligasi turun dari harga beli semula.

Pemegang Obligasi dan Pajak

Selain peningkatan pendapatan pasif reguler dan pengembalian investasi pada saat jatuh tempo, satu keuntungan besar menjadi pemegang obligasi adalah pendapatan dari obligasi tertentu dapat dibebaskan dari pajak penghasilan. Obligasi kota, yang diterbitkan oleh pemerintah daerah atau negara bagian, seringkali membayar bunga yang tidak dikenakan pajak. Namun, untuk membeli obligasi tiga kali lipat bebas pajak yang dibebaskan dari pajak negara bagian, lokal, dan federal, Anda biasanya harus tinggal di kota tempat obligasi diterbitkan.

Imbalan bagi Pemegang Obligasi

Imbalan yang tersedia bagi pemegang obligasi termasuk produk investasi yang relatif aman. Mereka menerima pembayaran bunga reguler dan pengembalian pokok yang diinvestasikan pada saat jatuh tempo. Juga, dalam beberapa kasus, bunga tidak dikenai pajak. Namun, dengan kepemilikan obligasi terbalik juga membawa risiko.

Pro

  •  

Pemegang obligasi dapat memperoleh pendapatan tetap dengan pembayaran bunga — atau kupon — reguler.

  •  

Pemegang obligasi mendapatkan keuntungan dari investasi yang aman dan bebas risiko dengan US Treasurys.

  •  

Dalam kasus kebangkrutan perusahaan, pemegang obligasi menerima pembayaran sebelum pemegang saham biasa.

  •  

Beberapa obligasi kota memberikan pembayaran bunga bebas pajak.

Kontra

  •  

Pemegang obligasi menghadapi risiko suku bunga ketika harga pasar naik.

  •  

Risiko kredit dan risiko gagal bayar dapat terjadi pada obligasi korporasi yang terkait dengan kelangsungan keuangan penerbit.

  •  

Pemegang obligasi mungkin menghadapi risiko inflasi jika inflasi melebihi tingkat kupon sekuritas yang mereka pegang.

  •  

Ketika suku bunga pasar melebihi tingkat kupon, nilai nominal obligasi di pasar sekunder bisa turun.

Risiko bagi Pemegang Obligasi

Suku bunga yang dibayarkan atas obligasi mungkin tidak sesuai dengan inflasi. adalah ukuran kenaikan harga di seluruh perekonomian. Jika harga naik 3% dan obligasi membayar kupon 2%, pemegang obligasi mengalami kerugian bersih secara riil. Dengan kata lain, pemegang obligasi memiliki risiko inflasi.

Risiko inflasi

Pemegang obligasi juga harus menghadapi potensi . Risiko suku bunga terjadi ketika suku bunga naik. Sebagian besar obligasi memiliki kupon dengan suku bunga tetap, dan seiring dengan kenaikan harga pasar, mereka mungkin akan membayar dengan suku bunga yang lebih rendah. Akibatnya, pemegang obligasi mungkin memperoleh imbal hasil yang lebih rendah dibandingkan dengan pasar di lingkungan suku bunga naik.

risiko suku bunga

Menjadi pemegang obligasi umumnya dianggap sebagai upaya berisiko rendah karena obligasi menjamin pembayaran bunga yang konsisten dan pengembalian pokok pada saat jatuh tempo. Namun, obligasi hanya seaman penerbit yang mendasarinya. Obligasi membawa dan gagal bayar karena terkait dengan kelangsungan keuangan penerbit. Jika sebuah perusahaan mengalami kesulitan keuangan, investor berisiko gagal membayar obligasi. Dengan kata lain, pemegang obligasi mungkin kehilangan 100% dari pokok yang diinvestasikan jika perusahaan yang mendasari bangkrut.

risiko kreditrisiko

Misalnya, memegang obligasi korporasi biasanya menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada memegang , tetapi memiliki risiko yang lebih tinggi. Perbedaan hasil ini karena kecil kemungkinan pemerintah atau kotamadya akan mengajukan kebangkrutan dan membiarkan pemegang obligasi tidak dibayar. Tentu saja, obligasi yang diterbitkan oleh negara asing dengan ekonomi atau pemerintahan yang lebih lemah selama pergolakan masih dapat membawa risiko gagal bayar yang jauh lebih besar daripada yang diterbitkan oleh pemerintah dan perusahaan yang stabil secara finansial.

obligasi pemerintah

Investor obligasi harus mempertimbangkan risiko versus imbalan menjadi pemegang obligasi. Risiko menyebabkan harga obligasi di pasar sekunder berfluktuasi dan menyimpang dari nilai nominal obligasi. Pemegang obligasi potensial mungkin tidak bersedia membayar $ 1.000 untuk obligasi dengan nilai nominal $ 1.000 jika diterbitkan oleh perusahaan baru dengan sedikit riwayat pendapatan, atau oleh pemerintah asing dengan masa depan yang tidak pasti.

Akibatnya, obligasi $ 1.000 hanya dapat dijual seharga $ 800 atau dengan harga diskon. Namun, investor yang membeli obligasi mengambil risiko penerbit tidak akan gulung tikar atau gagal bayar sebelum investasi jatuh tempo. Sebagai imbalannya, pemegang obligasi memiliki potensi keuntungan 20% saat jatuh tempo.

Contoh Dunia Nyata Berinvestasi sebagai Pemegang Obligasi

Pemegang obligasi potensial dapat berinvestasi di obligasi pemerintah atau obligasi korporasi. Di bawah ini adalah contoh masing-masing dengan manfaat dan risikonya.

Obligasi pemerintah

Sebuah AS  diterbitkan oleh pemerintah AS untuk mengumpulkan uang untuk membiayai proyek atau operasi sehari-hari. Departemen Keuangan AS menerbitkan obligasi melalui lelang di berbagai waktu sepanjang tahun sementara obligasi yang ada diperdagangkan di pasar sekunder. Dianggap bebas risiko dengan kepercayaan penuh dan kredit dari pemerintah AS yang mendukung mereka, T-bond adalah investasi favorit bagi investor konservatif. Namun, fitur bebas risiko memiliki kekurangan karena obligasi T biasanya membayar tingkat bunga yang lebih rendah daripada obligasi korporasi.

obligasi Treasury(T-bond)

Obligasi negara adalah obligasi jangka panjang — jatuh tempo antara 10 sampai 30 tahun — memberikan pembayaran bunga setengah tahunan, dan memiliki nilai nominal $ 1.000. Imbal hasil obligasi Treasury 30 tahun ditutup pada 2,817% pada 31 Maret 2019, sehingga pemegang obligasi menerima 2,817% setiap tahun. Pada saat jatuh tempo, dalam 30 tahun, mereka menerima kembali seluruh pokok investasi. T-bond bisa dijual di pasar sekunder sebelum jatuh tempo.

Obligasi Korporasi

Bed Bath & Beyond Inc. (BBBY) saat ini memiliki obligasi diskon per 05 April 2019. Obligasi tetap — BBBY4144685 — memiliki tingkat bunga 4,915 dan jatuh tempo pada Agustus 2034. Per 05 April 2019, obligasi dengan harga $ 77,22 versus harga penawaran $ 100 pada edisi asli. Nilai obligasi turun karena BBBY mengalami kesulitan keuangan selama beberapa tahun.

Kadang-kadang, imbal hasil obligasi BBBY telah meningkat hingga kupon 7% yang mencerminkan risiko kredit yang terkait dengan sekuritas. Sebagai perbandingan, imbal hasil Treasury 10-tahun berjalan sekitar 2,45%. Penawaran BBBY sangat didiskon dengan hasil yang murah hati dan penyajian yang kuat dari risiko terkait. Jika perusahaan mengajukan pailit, pemegang obligasi dapat menghadapi kehilangan seluruh pokoknya.

 

Related Posts

  •  

Obligasi

  •  

Hasil Obligasi

  •  

Treasury Bonds: Investasi Bagus untuk Pensiun?

  •  

Penilaian Obligasi

  •  

Keuntungan dan Risiko Obligasi Perbendaharaan Nol Kupon

  •  

Apa perbedaan antara ikatan nol-kupon dan ikatan reguler?

  •  

Hasil hingga Jatuh Tempo (YTM)

  •  

Kurva Perbendaharaan Tingkat Spot

  •  

Ikatan nol-kupon

  •  

Hasil hingga jatuh tempo – YTM vs spot rate. Apa bedanya?

Related Posts