Penawaran dan Permintaan Pasar Perumahan – (Keuangan)

Real estat adalah aset berwujud yang terdiri dari properti dan tanah tempatnya berada, dan meskipun tidak dapat dipindahkan, real estat, seperti aset lainnya, juga tunduk pada penawaran dan permintaan. Ini berarti bahwa harga rumah, seperti harga saham dan obligasi, sangat bergantung pada hukum penawaran dan permintaan. Lebih banyak permintaan, harga cenderung naik; lebih banyak pasokan, mereka cenderung turun.

Tapi apa hubungan antara pasar perumahan dengan undang-undang ini? Pelajari lebih lanjut dengan membaca di bawah ini tentang bagaimana teori ekonomi ini bekerja, dan bagaimana pengaruhnya terhadap pasar real estat.

Apa Penawaran dan Permintaan Pasar Perumahan?

  • Pasar perumahan adalah contoh yang baik tentang bagaimana penawaran dan permintaan bekerja dalam suatu industri.
  • Ketika permintaan rumah tinggi, tetapi persediaan rendah, harga rumah sering naik.
  • Ketika ada banyak perumahan yang tersedia di pasar, pemilik rumah dapat menurunkan harga karena kurangnya permintaan di pasar.

Hukum Penawaran dan Permintaan

hukum penawaran dan permintaan adalah prinsip dasar ekonomi yang menjelaskan hubungan antara penawaran dan permintaan untuk barang atau jasa, dan bagaimana interaksi yang mempengaruhi harga yang baik atau layanan.

Ketika ada permintaan tinggi untuk barang atau jasa, harganya naik. Jika ada banyak persediaan barang atau jasa tetapi tidak cukup permintaan untuk itu, harganya jatuh. Alasannya adalah orang-orang akan menawar harga ketika ada kelangkaan relatif, dan akan ada barang yang tidak terjual ketika ada kelebihan pasokan.

Teori penawaran dan permintaan adalah salah satu prinsip paling dasar dalam ilmu ekonomi. Penawaran dan permintaan bekerja berlawanan satu sama lain sampai titik di mana harga ekuilibrium tercapai — yaitu harga di mana penawaran sama dengan permintaan di pasar. Itu terjadi, tentu saja, ketika semua faktor lainnya tetap sama.

Permintaan

hukum permintaan perintah bahwa orang akan memiliki lebih rendah dan lebih rendah permintaan baik sebagai harga naik yang lebih tinggi. Demikian pula, harga yang lebih rendah mendorong permintaan, yang berarti konsumen menghargai dan membeli sesuatu yang lebih banyak jika harganya lebih murah.

Pasokan

Hukum penawaran mengatakan bahwa harga yang lebih tinggi akan mendorong produsen untuk menyediakan jumlah yang lebih tinggi ke pasar. Demikian pula, ketika pasokan rendah, harga akan naik karena orang akan berebut untuk membeli sumber daya yang langka.

Penawaran dan Permintaan Real Estat

Pasar perumahan, juga, sangat bergantung pada penawaran dan permintaan, itulah sebabnya mengapa ini merupakan indikator yang banyak diperhatikan di industri. Setiap transaksi perumahan tentu saja melibatkan pembeli dan penjual. Pembeli mengajukan tawaran untuk membeli properti, membiarkan penjual menerima atau menolak tawaran tersebut.

Referensi cepat

Kekuatan penawaran dan permintaan bekerja melawan satu sama lain sampai titik di mana harga ekuilibrium properti tercapai.

Hukum penawaran dan permintaan menentukan harga ekuilibrium sebuah properti. Persediaan yang rendah atau inventaris perumahan dapat mendorong harga naik, yang cenderung menyebabkan perang penawaran. Properti tertentu mungkin diminati oleh banyak pihak yang semuanya mencoba untuk mengalahkan satu sama lain dengan meningkatkan penawaran harga pembelian mereka.

Perang penawaran berakhir ketika penjual menerima salah satu penawaran, yang kemudian juga menghapus satu unit dari penawaran yang tersedia. Ketika ada permintaan tinggi untuk properti di kota atau negara bagian tertentu yang dikombinasikan dengan kurangnya pasokan properti berkualitas, harga rumah cenderung naik.

Di sisi lain, ketika ekonomi yang lemah dan kelebihan pasokan properti menyebabkan rendahnya atau tidak ada permintaan akan rumah, harga rumah cenderung turun.

Faktor yang Mempengaruhi Penawaran dan Permintaan Perumahan

Nilai tepat yang dikaitkan dengan penawaran dan permintaan di pasar bukanlah hal yang mudah untuk diukur di pasar real estat. Ini sebagian karena butuh waktu lama untuk membangun rumah baru atau memperbaiki yang lama untuk dikembalikan ke pasar.

Demikian pula, real estat tidak seperti industri lain yang membutuhkan banyak waktu untuk membeli dan menjual rumah dan properti lainnya. Ini berarti bahwa transaksi dapat memakan waktu lama untuk diselesaikan, membuat real estat agak tidak likuid .

Beberapa faktor yang akan mempengaruhi permintaan rumah termasuk suku bunga yang lebih rendah atau biaya pinjaman. Ketika tingkat suku bunga rendah, orang-orang pada umumnya bersedia untuk mengambil lebih banyak hutang karena mereka relatif dapat membayar lebih banyak hutang untuk pengeluaran bulanan yang sama. Dengan kata lain, mereka mungkin dapat membiayai pembelian rumah karena jumlah bunga yang harus mereka bayarkan tidak terlalu membebani dengan bunga rendah.

Dengan semakin banyaknya pembeli yang memasuki pasar, permintaan akan perumahan meningkat secara bergantian. Dan jika masih ada persediaan persediaan rumah yang terbatas, harga-harga di lingkungan dengan tingkat suku bunga rendah dapat meningkat lebih tinggi lagi.

Sementara itu, suplai rumah berada dalam keadaan fluks yang konstan. Persediaan dapat meningkat ketika orang pindah ke tempat lain — beberapa mungkin berkurang, yang lain mungkin mencoba memberi lebih banyak ruang untuk keluarga yang berkembang, dan yang lain mungkin membeli rumah pertama mereka. Demikian pula, mungkin ada peningkatan dalam pembangunan dan pembangunan rumah baru, menambah persediaan yang ada.

Di sisi lain, inventaris perumahan mengalami penurunan selama bencana alam seperti banjir dan gempa bumi, atau ketika properti yang ada dibongkar. Properti tanah juga merupakan sumber daya yang terbatas, sehingga jumlah pembangunan baru umumnya terbatas.

Saat Pasar Perumahan Runtuh

Salah satu penyebab utama dari Resesi Hebat yang terjadi setelah krisis keuangan pada pertengahan tahun 2000-an adalah pasar perumahan yang ambruk. Ini karena hukum penawaran dan permintaan.

Menjelang krisis keuangan, konsumen menikmati tingkat pinjaman yang relatif rendah. Bank mulai menawarkan suku bunga yang lebih rendah untuk hipotek dan juga didorong untuk melonggarkan standar pemberian pinjaman mereka. Orang-orang yang sebelumnya tidak mampu membeli rumah, tiba-tiba mendapati diri mereka mampu mewujudkan impian mereka untuk memiliki rumah. Banyak dari konsumen ini, yang disebut peminjam subprime, mampu mendapatkan rumah dengan uang muka yang sangat rendah meskipun mereka memiliki nilai kredit yang sangat rendah.

Selama waktu ini, pembeli spekulatif juga mulai memasuki pasar , meningkatkan permintaan akan perumahan dan, pada saat yang sama, mengurangi pasokan yang tersedia. Semua ini, pada gilirannya, menaikkan harga ke tingkat yang tinggi.

Pasokan tidak dapat mengimbangi, dan investor mulai berspekulasi di pasar perumahan untuk menghasilkan uang dengan cepat dengan membeli dan membalik rumah dalam waktu yang sangat singkat. Tapi segera, harga tinggi membuat orang menjauh, dan orang mulai menarik diri dari pasar. Permintaan mulai turun, begitu pula harga. Awal jatuhnya pasar real estat pada tahun 2007 menciptakan kelebihan pasokan perumahan dan kemudian dengan cepat menurunkan harga properti.

Garis bawah

Industri perumahan dan faktor ekonominya bergantung pada penawaran dan permintaan karena merupakan pasar transaksional yang menggunakan bangunan dan properti. Hukum penawaran dan permintaan menciptakan keadaan di mana pembeli dan penjual berinteraksi.

Misalnya, jika sebuah kota memiliki permintaan yang tinggi dan persediaan perumahan yang rendah, pemilik sering kali mendapatkan keuntungan dari mendapatkan harga yang lebih tinggi untuk rumah mereka. Tetapi jika ada banyak properti untuk dijual dan hanya beberapa pembeli, penjual mungkin akan mendapatkan kurang dari harga yang mereka minta.

Referensi cepat

Diskriminasi pinjaman hipotek adalah ilegal. Biro Perlindungan Keuangan Konsumen atau ke Departemen Perumahan dan Pembangunan Perkotaan (HUD) AS.

Related Posts

  1. Mengapa gelembung pasar perumahan pop
  2. Capital Gain Pajak atas penjualan rumah
  3. Investasi Hak Gadai Pajak Properti
  4. Perumahan yang terjangkau: berinvestasi untuk keuntungan
  5. Haruskah Anda Membeli Rumah di Lelang?
  6. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  7. Elastisitas vs Inelastisitas Permintaan: Apa Perbedaannya?
  8. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  9. Apa yang dilakukan Departemen Perumahan dan perkotaan
  10. Entrepreneur dan Entrepreneurship

     

Pos-pos Terbaru

  • Gramm-Leach-Bliley Act of 1999 (GLBA)
  • Pertanyaan Wawancara Umum untuk Auditor Internal
  • Zero-Volatility Spread (Z-spread)
  • ZZZZ BEST
  • ZWD (Zimbabwe Dollar)
  • Z tranche
  • Z-Score
  • Zonasi
  • Peraturan Zonasi
  • Zona Perjanjian yang Mungkin (Zopa)
  • Zona dukungan dan contoh
  • Zona resistensi
  • ZOMMA Didefinisikan
  • Zombies.
  • Judul Zombie.
  • Penyitaan Zombie
  • ETF zombie
  • Hutang Zombie
  • Zombie Bank.
  • ZMK (Zambia Kwacha)

Related Posts