Pengertian Pasar Monopoli dan Ciri-Cirinya

Monopoli adalah struktur pasar di mana terdapat satu pemasok barang atau jasa tertentu, yaitu, satu perusahaan mendominasi seluruh pasar pasokan.

Ketika ada monopoli di pasar, hanya ada satu perusahaan yang mampu menawarkan produk atau jasa yang tidak memiliki substitusi yang dekat. Dengan cara ini, konsumen yang ingin memperoleh barang hanya dapat pergi ke perusahaan monopoli dan harus menerima persyaratan yang dipaksakan olehnya.

Di sisi lain, monopoli perdagangan adalah situasi di mana hanya satu organisasi yang mengontrol semua perdagangan dengan negara atau wilayah geografis lain.

Namun perlu diperhatikan bahwa pengertian monopoli sangat luas dan oleh karena itu akan kami kembangkan di bawah ini. Kami akan membahas karakteristiknya, analisis grafis, serta penyebab dan inefisiensi.

Karakteristik monopoli

Berikut ini kita akan fokus pada ciri-ciri utama pasar monopoli:

  • Satu produk / vendor.
  • Produk atau penjual dapat (dan biasanya memang) memengaruhi harga dan kuantitas pasar.
  • Tidak ada barang pengganti.
  • Hambatan masuk sangat besar dan bisa dari berbagai jenis.

Perlu dicatat bahwa hambatan masuk sebagian besar adalah hukum, teknologi atau terkait dengan sumber daya alam. Di sisi lain, kita tidak boleh mengacaukan skala ekonomi dengan karakteristik monopoli. Skala ekonomi dapat menciptakan monopoli, tetapi monopoli tidak selalu memiliki skala ekonomi.

Pilihan optimal dalam monopoli

Perusahaan monopoli tahu bahwa ia tidak menghadapi pesaing sehingga dapat mempengaruhi harga dan kuantitas pasar secara langsung. Perusahaan monopoli tersebut kemudian dikatakan memiliki kekuatan pasar, yang biasanya ia gunakan untuk menaikkan harga dan mengurangi kuantitas yang diproduksi untuk memperoleh keuntungan yang lebih tinggi.

Sekalipun demikian, kekuatan monopoli ada batasnya, ini adalah permintaan, berapa pun harga yang ingin Anda berikan, Anda hanya dapat menjual apa yang bersedia dibeli orang dengan harga itu. Dengan cara ini, jika harga yang Anda taruh sangat tinggi, Anda akan menjual beberapa unit sedangkan jika rendah, Anda akan menjual lebih banyak unit.

Pilihan optimal perusahaan monopoli adalah untuk memaksimalkan keuntungannya, yaitu selisih antara pendapatan dan biaya penjualannya:

Maks: P * Q – C * Q

Dimana P = harga, Q = kuantitas dan C = biaya unit

Kondisi pilihan optimal sama seperti pada kasus persaingan sempurna, artinya pendapatan marjinal harus sama dengan biaya marjinal (MI = CM). Jika tidak, perusahaan monopoli dapat meningkatkan keuntungannya dengan memodifikasi kuantitas yang dia hasilkan.

Sekarang, ada perbedaan penting antara mengoptimalkan monopoli dan persaingan sempurna. Dalam kasus pertama, pendapatan marjinal sama dengan harga pasar, yang Anda anggap sudah ditentukan. Dalam kasus monopoli, di sisi lain, perusahaan harus memutuskan jumlah (atau harga) apa yang akan ditempatkan di pasar dengan mempertimbangkan pengaruhnya terhadap keuntungan.

Situasinya adalah sebagai berikut, jika perusahaan monopoli meningkatkan jumlah yang diproduksi, dia akan memperoleh keuntungan yang lebih tinggi dari penjualan yang lebih tinggi, namun harga juga akan turun dan ini akan mengurangi keuntungan dari semua unit yang terjual.

Pada grafik berikut kita dapat melihat titik maksimalisasi keuntungan dari perusahaan monopoli:

Seperti yang bisa kita lihat, monopoli memaksimalkan keuntungannya ketika kurva Biaya Marjinal (CM) memotong kurva Pendapatan Marginal (MR). Keuntungan yang Anda peroleh adalah pendapatan yang diperoleh (P * Q) dikurangi biaya (itulah sebabnya kami mengambil titik kurva Biaya Rata-rata CMe).

Inefisiensi karena monopoli

Ketika ada monopoli, jumlah yang diproduksi lebih sedikit dan harganya lebih tinggi daripada dalam kasus persaingan sempurna. Ini secara langsung menguntungkan perusahaan monopoli yang memiliki lebih banyak keuntungan tetapi merugikan konsumen. Namun, ini tidak cukup untuk menegaskan bahwa monopoli tidak efisien, karena untuk saat ini kita hanya berbicara tentang pengalihan manfaat dan menilai hal ini dapat bersifat subjektif (Apa yang lebih baik bahwa perusahaan atau konsumen berada pada posisi yang lebih baik?).

Namun, memang ada kerugian efisiensi monopoli yang sepenuhnya objektif. Ketika perusahaan monopoli memproduksi jumlah yang lebih sedikit daripada jumlah persaingan sempurna, ada beberapa tingkat produksi di mana ada individu yang bersedia membayar untuk suatu unit lebih dari biaya yang dikeluarkan oleh monopoli untuk memproduksinya.

Dengan cara ini, jika perusahaan monopoli dapat menjual unit tambahan tanpa menurunkan harga unit yang sebelumnya dijualnya, maka terdapat kemungkinan peningkatan dalam pengertian Pareto, yaitu meningkatkan kesejahteraan seseorang tanpa merugikan orang lain.

Pada grafik berikut kita dapat melihat hilangnya efisiensi akibat monopoli:

Area berwarna oranye adalah kerugian kesejahteraan yang disebabkan oleh monopoli karena berhenti memproduksi unit yang biayanya lebih rendah dari yang bersedia dibayar sekelompok konsumen.

Penyebab monopoli

Beberapa faktor yang dapat menjelaskan adanya monopoli adalah sebagai berikut:

  • Pengendalian sumber daya atau faktor produktif.
  • Keberadaan skala ekonomi.
  • Keunggulan teknologi.
  • Regulasi (misalnya paten atau hambatan masuk oleh regulasi).

Hukum antitrust

Sebagian besar negara modern memiliki undang-undang antitrust, yaitu undang-undang yang berupaya mencegah adanya monopoli dan memberikan sanksi perilaku antipersaingan di pihak perusahaan.

Sekarang, monopoli dapat dibenarkan dalam beberapa kasus dan untuk jangka waktu terbatas. Jadi, misalnya, ketika insentif untuk berinvestasi dalam inovasi dan pengembangan dilindungi, perusahaan yang meluncurkan produk atau layanan inovatif (misalnya obat yang sangat efektif) dapat diizinkan untuk mempertahankan monopoli sementara melalui paten. Dengan cara ini, Anda akan dapat memulihkan investasi Anda dan memperoleh keuntungan yang adil atas risiko yang Anda timbulkan.

Ada pengecualian tertentu yang dipertimbangkan dalam undang-undang antitrust, di bawah ini kita dapat melihat dua contoh:

  • Pertama adalah situasi dimana seseorang telah menemukan produk baru yang telah dilindungi oleh paten, dalam hal itu terjadi monopoli sementara. Kantor paten memberikan waktu tertentu kepada inovator untuk menjadi satu-satunya yang dapat mengeksploitasi idenya, hal ini dilakukan karena mengembangkan produk baru biasanya melibatkan serangkaian investasi waktu dan modal yang besar yang sulit dihadapi seseorang.
  • Contoh kedua adalah monopoli publik atau negara, dalam hal ini adalah negara tertentu yang mengontrol seluruh pasar untuk barang atau jasa tertentu, dalam kasus ini, dalam teori, tidak ada bahaya harga tinggi dan kualitas rendah, karena yang dihasilkan untuk menyediakan barang atau jasa tertentu kepada seluruh penduduk suatu negara, barang atau jasa yang bahkan mungkin tidak menguntungkan, tetapi warga negara tertentu menganggap perlu ada, (ada rute bus tertentu yang tidak menguntungkan, jadi perusahaan angkutan pribadi tidak menjalankannya).

Jenis persaingan tidak sempurna lainnya

Pada tabel berikut, Anda dapat melihat semua jenis pasar dalam persaingan tidak sempurna:

Struktur pasar Jumlah penawar dan tingkat diferensiasi produk Tingkat kendali atas harga Contoh
Monopoli Penawar tunggal, tidak ada produk pengganti Penuh Monopoli layanan air minum (tidak diatur)
Oligopoli Beberapa pemasok dengan produk yang homogen atau berbeda Apa saja Pembuatan Kendaraan (dibedakan) atau Pembuatan produk kimia (tidak dibedakan)
Persaingan monopolistik Banyak penawar dengan produk yang berbeda Apa saja Makanan cepat saji
Monopsoni Penggugat tunggal Penuh Pekerjaan umum
Oligopsoni Beberapa penggugat Apa saja Distributor besar

Related Posts