Primer pada rezim mata uang – (Keuangan)

Sejarah rezim mata uang (atau rezim nilai tukar), menurut kebutuhan, merupakan salah satu perdagangan dan investasi internasional dan upaya untuk membuatnya berhasil. Tingkat hutang negara dan produk domestik bruto (PDB) juga penting dalam tingkat volatilitas mata uang. Sebuah nilai tukar hanya harga satu mata uang melawan yang lain. Ketika sekelompok negara di area umum melakukan perdagangan dengan banyak mata uang, fluktuasi mereka dapat menghambat atau mempromosikan perdagangan, tergantung pada perspektif salah satu pihak.

Nilai uang adalah fungsi dari ekonomi suatu negara, kebijakan moneter dan fiskal, politik dan pandangan para pedagang yang membeli dan menjualnya berdasarkan pendapat mereka tentang peristiwa yang dapat mempengaruhi nilainya.Dengan risiko penyederhanaan yang berlebihan, Uni Eropa (UE) yangterintegrasi.

Ketika dua atau lebih negara menggunakan mata uang yang sama di bawah kendali otoritas moneter bersama atau menambatkan nilai tukar mata uang mereka dengan berbagai cara, mereka telah memasuki rezim mata uang. Spektrum pengaturan berjalan kurang lebih dari rezim tetap ke rezim fleksibel. Penanda mata uang saat ini mungkin dolar AS, euro atau sekeranjang mata uang. Mungkin juga tidak ada jangkar sama sekali.

Rezim Mata Uang Tetap – Dollarisasi – Satu negara menggunakan mata uang negara lain sebagai alat tukar, mewarisi kredibilitas mata uang negara itu, tetapi bukan kelayakan kreditnya.Beberapa contohnya adalah Panama, El Salvador dan Timor Leste.2 Pendekatan ini dapat memberlakukan disiplin fiskal.

Monetary Union (atau Currency Union ): Beberapa negara berbagi mata uang yang sama. Seperti halnya dolarisasi, rezim semacam itu gagal memaksakan kelayakan kredit karena keuangan beberapa negara lebih boros daripada negara lain. Contohnya adalah serikat moneter zona euro (saat ini) dan Latin dan Skandinavia (tidak berfungsi).

Currency Board : Pengaturan kelembagaan untuk mengeluarkan mata uang lokal yang didukung oleh mata uang asing.Hong Kong adalah contoh utama. Hong Kong Monetary Authority (HKMA) memiliki cadangan dolar untuk menutupi Hong Kong cadangan bank dolar dan mata uang yang beredar. Ini memberlakukan disiplin fiskal, tetapi HKMA mungkin tidak bertindak sebagai lender of last resort, tidak seperti bank sentral.

Paritas Tetap: Nilai tukar dipatok ke satu mata uang atau keranjang mata uang dengan pita fluktuasi +/- satu persen yang diizinkan.Tidak ada komitmen legislatif untuk paritas dan ada target cadangan devisa diskresioner.Contohnya adalah Argentina, Venezuela, dan Rusia.

Zona Sasaran: Mirip dengan pengaturan paritas tetap, tetapi dengan pita yang agak lebih lebar (+/- dua persen), memberikan otoritas moneter keleluasaan yang lebih besar.Contoh di sini termasuk Republik Slovakia dan Suriah.

Merangkak Aktif dan Pasif: Amerika Latin pada 1980-an adalah contoh utama.Nilai tukar akan disesuaikan untuk mengimbangi tingkat inflasi dan mencegah penurunan cadangan dolar AS (perayapan pasif).Perayapan aktif melibatkan pengumuman nilai tukar di muka dan menerapkan perubahan langkah-langkah, dalam upaya memanipulasi ekspektasi inflasi. Contoh lain termasuk Cina dan Iran.

Paritas Tetap dengan Pita Perayapan: Pengaturan paritas tetap dengan fleksibilitas lebih besar untuk memungkinkan keluar dari paritas tetap atau memberi otoritas moneter kebebasan yang lebih besar dalam pelaksanaan kebijakan, seperti di Kosta Rika.

Managed Float (atau Dirty Float ): Suatu negara mengikuti kebijakan intervensi longgar untuk mencapai lapangan kerja penuh atau stabilitas harga dengan undangan implisit ke negara lain yang berbisnis dengannya untuk merespons dengan cara yang sama.Contohnya adalah Kamboja atau Ukraina (berlabuh pada USD) atau Kolombia dan Singapura (berlabuh atau tidak pada keranjang mata uang.)

Independent Float (atau Floating Exchange ): Nilai tukar tunduk pada kekuatan pasar.Otoritas moneter dapat campur tangan untuk mencapai atau mempertahankan stabilitas harga.Contohnya adalah AS, Australia, Swiss, dan Inggris Raya. Rezim MataUang Fleksibel Rezim mata uang bisa formal dan informal.Yang pertama memerlukan perjanjian dan persyaratan untuk keanggotaan di dalamnya.Ini mungkin memerlukan batasan utang negara calon sebagai persentase dari produk domestik bruto atau defisit anggarannya.Ini adalah kondisi Perjanjian Maastricht tahun 1991 selama perjalanan panjang menuju pembentukan akhir euro. Sistem penjepit mata uang agak kurang formal.Memang, rezim-rezim tersebut di atas membentuk sebuah kontinum dan otoritas moneter telah membuat keputusan kebijakan yang dapat masuk ke dalam lebih dari satu kategori ini (perubahan rezim).Pikirkan tentang pertengahan 1980-an Plaza Accord yang diambil untuk menurunkan dolar AS dalam upaya memerangi defisit perdagangan yang tinggi. Ini adalah perilaku yang tidak biasa dari rezim mata uang mengambang bebas.

Rezim mata uang telah dibentuk untuk memfasilitasi perdagangan dan investasi, mengelola hiperinflasi, atau membentuk serikat politik. Dengan mata uang bersama, idealnya, negara anggota mengorbankan kebijakan moneter independen demi komitmen terhadap stabilitas harga secara keseluruhan. Persatuan politik dan fiskal biasanya merupakan prasyarat untuk serikat moneter yang sukses di mana, misalnya, minyak zaitun diproduksi di Yunani dan dikirim ke Irlandia tanpa perlu importir atau eksportir untuk menggunakan lindung nilai guna mengunci nilai tukar yang menguntungkan untuk mengendalikan biaya bisnis.

Sementara pergerakan Uni Moneter Eropa yang tiada henti berlangsung setiap hari, sejarah rezim mata uang telah menjadi kotak-kotak, ditandai oleh keberhasilan dan kegagalan. Sejarah singkat dari yang lebih penting, yang dibubarkan dan yang masih ada, berikut ini.

Latin Monetary Union (LMU): Upaya persatuan moneter pada pertengahan abad kesembilan belas, upaya tersebut melibatkan Prancis, Belgia, Swiss, dan Italia yang ditambatkan ke franc Prancis, yang dapat diubah menjadi tender perak dan emas (standar bimetalik) yang merupakan alat tukar umum di seluruh negara peserta yang mempertahankan mata uang masing-masing sejajar satu sama lain.

Kurangnya bank sentral tunggal dengan kebijakan moneter terbukti menjadi kehancuran serikat pekerja.Begitu pula, fakta bahwa perbendaharaan anggota serikat mencetak koin emas dan perak dengan batasan koin per kapital dan kurangnya keseragaman dalam kandungan logam yang menyebabkan tekanan harga pada dua logam mulia dan kurangnya peredaran bebas dari mata uang tersebut. .Namun, pada Perang Dunia I, persatuan itu secara efektif selesai.

Skandinavia Monetary Union (SMU): Pertama Swedia dan Denmark, kemudian Norwegia tidak lama kemudian, mengadakan persatuan moneter sekitar tahun 1873 dengan tujuan akhir membentuk kemitraan politik dan ekonomi.Semua negara telah menganut standar perak , menerima mata uang satu sama lain.Untuk menghindari kegagalan LMU, ketiganya akhirnya dapat ditukar menjadi sejumlah emas.

Setelah sekitar tiga dekade, persatuan ini juga terurai ketika Norwegia mendeklarasikan kemerdekaan politik dari Swedia dan Denmark mengadopsi kontrol modal yang lebih ketat. Dengan dimulainya Perang Dunia Pertama, masing-masing dari tiga anggota mengadopsi kebijakan moneter dan fiskal mereka sendiri, karena tidak ada kesepakatan yang mengikat untuk mengoordinasikan kebijakan moneter dan fiskal.

Franc CFA : Berlaku sejak tahun 1945, beberapa negara bekas jajahan Prancis di Afrika tengah dan Barat dipatok ke dalam perbendaharaan Prancis, sebelumnya melalui franc Prancis, sekarang oleh euro.

Belgia dan Luksemburg: Setiap negara memiliki mata uangnya sendiri, tetapi kedua mata uang tersebut berfungsi sebagai alat pembayaran yang sah di kedua negara.Bank Sentral Belgia menjalankan kebijakan moneter untuk kedua negara.Persatuan ini telah berlaku sejak 1921.

Implikasi Meskipun terikat dalam beberapa bentuk oleh kurs tetap atau unit moneter umum, ekonomi dari masing-masing anggota rezim mata uang adalah fungsi dari politik lokal dan kebijakan ekonomi mereka. Beberapa negara menanggung hutang pemerintah yang lebih sedikit daripada yang ditanggung negara lain dan mungkin dipanggil untuk mendukung anggota yang lebih lemah. Secara keseluruhan, perbedaan seperti itu bukan pertanda baik untuk unit mata uang yang mencerminkan corak campuran dari apa yang mungkin tampak pada saat mata uang disunion. Putusnya hubungan antara kebijakan moneter umum dan kebijakan fiskal lokal dapat menekan blok mata uang regional, menurunkan nilai unit moneter. Kejadian ini bisa menjadi pertanda baik bagi eksportir, dengan asumsi lingkungan perdagangan yang kuat.

Keputusan alokasi investor institusi dan individu harus terus menjadi fungsi eksposur yang dicari sesuai dengan tujuan dan batasan mereka. Mengingat potensi volatilitas mata uang bersama yang dihasilkan dari kondisi ekonomi masing-masing anggota yang berbeda-beda, atau hal-hal khusus dari rezim mata uang, investor dapat mempertimbangkan untuk melakukan lindung nilai terhadap eksposur mereka. Riset fundamental (bottom up / top down) pada perusahaan, pasar mereka, baik global maupun domestik, juga akan memainkan peran penting.

Rezim Mata Uang Garis Bawah adalah dinamis dan kompleks, yang mencerminkan lanskap yang selalu berubah dari kebijakan moneter dan fiskal negara masing-masing. Studi yang lebih dalam akan membantu investor memahami dampaknya terhadap manajemen risiko dan keputusan alokasi aset dalam proses manajemen portofolio.

Related Posts

  1. Opsi Saham Karyawan (ESO)
  2. Hutang najis
  3. Tiga strategi untuk memitigasi risiko mata uang (EUFX)
  4. Brexit
  5. Fluktuasi Mata Uang: Bagaimana Pengaruhnya terhadap Perekonomian
  6. Produk Domestik Bruto (PDB)
  7. Sertifikat Setoran (CD) dan bagaimana CD bekerja
  8. Apa itu krisis mata uang?
  9. Kebijakan moneter
  10. Mengapa Bitcoin Memiliki Nilai?

Related Posts