Rasio hutang-ke-ekuitas (d / e) untuk sektor real estat – (Ekonomi)

Sektor real estat terdiri dari berbagai kelompok perusahaan yang memiliki, mengembangkan dan mengoperasikan properti, seperti tanah tempat tinggal, bangunan, properti industri, dan perkantoran. Karena perusahaan real estat biasanya membeli seluruh properti, transaksi semacam itu membutuhkan investasi di muka yang besar, yang seringkali didanai dengan hutang dalam jumlah besar.

Salah satu metrik yang menjadi perhatian investor adalah tingkat leverage yang dimiliki perusahaan real estate yang diukur dengan rasio debt-to-equity (D / E).

Apa Rasio hutang-ke-ekuitas (d / e) untuk sektor real estat?

  • Rasio hutang terhadap ekuitas (D / E) adalah metrik penting yang digunakan untuk menentukan tingkat hutang dan leverage keuangan perusahaan.
  • Karena investasi real estat dapat memiliki tingkat hutang yang tinggi, sektor ini memiliki risiko suku bunga.
  • Rasio D / E untuk perusahaan di sektor real estate, termasuk REIT, cenderung sekitar 3,5: 1.

Rasio D / E di Sektor Real Estate

D / E ratio untuk perusahaan di sektor real estate rata-rata adalah sekitar 352% (atau 3,5: 1). Perwalian investasi real estat  (REIT) sedikit lebih tinggi sekitar 366%, sementara perusahaan manajemen real estat memiliki D / E rata-rata di bawah 164%.

Perusahaan real estate mewakili salah satu opsi investasi paling menarik karena aliran pendapatan mereka yang stabil dan hasil dividen yang tinggi. Banyak perusahaan real estat didirikan sebagai REIT untuk memanfaatkan status pajak khusus mereka. Perusahaan dengan pendirian REIT diizinkan untuk mengurangi dividennya dari penghasilan kena pajak .

Perusahaan real estat biasanya sangat diuntungkan karena transaksi pembelian besar-besaran. Rasio D / E yang lebih tinggi menunjukkan risiko gagal bayar yang lebih tinggi untuk perusahaan real estat.

150%

Rasio D / E rata-rata di antara perusahaan S&P 500 adalah sekitar 1,5: 1.

Bagaimana Mengevaluasi Rasio D / E

Rasio D / E adalah metrik yang digunakan untuk menentukan tingkat leverage keuangan perusahaan. Rumus untuk menghitung rasio ini membagi total kewajiban perusahaan dengan jumlah ekuitas yang disediakan oleh pemegang saham. Metrik ini mengungkapkan jumlah hutang dan ekuitas masing-masing yang digunakan perusahaan untuk membiayai operasinya.

Ketika rasio D / E perusahaan tinggi, hal ini menunjukkan bahwa perusahaan telah mengambil pendekatan pembiayaan pertumbuhan yang agresif dengan hutangnya. Salah satu masalah dengan pendekatan ini adalah biaya bunga tambahan sering kali dapat menyebabkan volatilitas dalam laporan pendapatan. Jika pendapatan yang dihasilkan lebih besar dari biaya bunga, pemegang saham mendapat keuntungan. Namun, jika biaya  pendanaan utang  melebihi pengembalian yang dihasilkan oleh tambahan modal, beban keuangan bisa jadi terlalu berat untuk ditanggung perusahaan.

Mengapa Rasio D / E Bervariasi

Rasio D / E harus dipertimbangkan dibandingkan dengan perusahaan serupa dalam industri yang sama. Salah satu alasan utama mengapa rasio D / E bervariasi adalah   sifat industri yang padat modal. Industri padat modal, seperti   penyulingan minyak dan gas atau telekomunikasi, membutuhkan sumber daya keuangan yang signifikan dan uang dalam jumlah besar untuk menghasilkan barang atau jasa.

Misalnya, industri telekomunikasi harus melakukan investasi yang sangat besar dalam infrastruktur, memasang kabel ribuan mil untuk menyediakan layanan bagi pelanggan. Di luar belanja modal awal tersebut , pemeliharaan, peningkatan, dan perluasan area layanan yang diperlukan membutuhkan belanja modal besar tambahan. Industri seperti telekomunikasi atau utilitas mengharuskan perusahaan membuat komitmen keuangan yang besar sebelum mengirimkan barang atau jasanya yang pertama dan menghasilkan pendapatan apa pun.

Alasan lain mengapa rasio D / E bervariasi didasarkan pada apakah sifat bisnis dapat mengelola tingkat hutang yang tinggi. Misalnya, perusahaan utilitas menghasilkan pendapatan yang stabil; permintaan atas layanan mereka relatif konstan terlepas dari kondisi ekonomi secara keseluruhan  .

Selain itu, sebagian besar utilitas publik beroperasi sebagai monopoli virtual di wilayah tempat mereka menjalankan bisnis, sehingga mereka tidak perlu khawatir akan disingkirkan dari pasar oleh pesaing. Perusahaan semacam itu dapat membawa hutang dalam jumlah yang lebih besar dengan eksposur risiko yang kurang asli daripada bisnis dengan pendapatan yang lebih rentan terhadap fluktuasi sesuai dengan kesehatan ekonomi secara keseluruhan.

Related Posts

  1. Rasio Hutang-Terhadap Ekuitas – D / E
  2. Tambahkan Beberapa Real Estat ke Portofolio Anda
  3. Cara Menghasilkan Uang dengan Opsi Real Estat
  4. Real Estat Komersial (CRE)
  5. Price-to-Earnings Ratio – P / E Ratio, Formula dan Contoh
  6. Bagaimana Menilai Properti Investasi Real Estat
  7. Rasio Cakupan Bunga
  8. Rasio saat ini
  9. Derivatif real estat
  10. Rasio hutang

Related Posts