Rasio Layanan Hutang Kotor (GDS) – (Keuangan)


Apa Rasio Layanan Hutang Kotor (GDS)?

Rasio pembayaran hutang bruto (GDS) adalah ukuran layanan hutang yang digunakan pemberi pinjaman keuangan untuk menilai proporsi hutang perumahan yang dibayar peminjam dibandingkan dengan pendapatan mereka. Rasio pembayaran hutang kotor adalah salah satu dari beberapa metrik yang digunakan untuk memenuhi syarat peminjam untuk mendapatkan pinjaman hipotek dan menentukan jumlah pokok yang ditawarkan.

Rasio pembayaran hutang kotor juga dapat disebut sebagai rasio biaya perumahan atau rasio front-end. Umumnya, peminjam harus mengupayakan rasio pembayaran hutang kotor sebesar 28% atau kurang.

Bagaimana Rasio GDS Bekerja

Rasio pembayaran hutang bruto biasanya merupakan ukuran komprehensif dari semua biaya perumahan bulanan peminjam. Itu juga dapat dihitung secara tahunan. Pembayaran hipotek bulanan peminjam saat ini adalah biaya utama. Pengeluaran lain mungkin juga termasuk pembayaran pajak properti bulanan, pembayaran asuransi rumah bulanan, dan tagihan utilitas.

Referensi cepat

Umumnya, pemberi pinjaman memerlukan rasio pembayaran hutang total sekitar 36% atau kurang untuk persetujuan pinjaman.

Total biaya bulanan dibagi dengan pendapatan bulanan total untuk menghitung rasio. Sebagai aturan praktis, pemberi pinjaman biasanya membutuhkan rasio pembayaran hutang kotor sebesar 28% atau kurang. Pemberi pinjaman juga menggunakan rasio GDS untuk menentukan seberapa besar kemampuan peminjam untuk meminjam.

Pemberi pinjaman umumnya akan memberikan kredit hipotek dengan pembayaran hipotek yang menghasilkan GDS sekitar 28% untuk peminjam.

Poin Penting

  • Rasio layanan hutang kotor (GDS), rasio pembayaran hutang total dan skor kredit peminjam adalah komponen utama yang dianalisis dalam proses penjaminan emisi untuk pinjaman hipotek.
  • GDS juga dapat digunakan dalam kalkulasi pinjaman pribadi lainnya, tetapi paling umum digunakan dalam pinjaman hipotek.
  • Banyak pemberi pinjaman meminta peminjam untuk memenuhi persyaratan skor kredit tertentu untuk pertimbangan pinjaman.

Contoh Rasio Layanan Hutang Bruto

Sebagai contoh, pertimbangkan dua mahasiswa hukum yang sudah menikah yang memiliki pembayaran hipotek bulanan sebesar $ 1.000 dan membayar pajak properti tahunan sebesar $ 3.000 dengan pendapatan kotor keluarga $ 45.000. Ini akan memberikan rasio GDS 33%. Berdasarkan tolok ukur 28%, pasangan ini tampaknya memiliki jumlah hutang yang tidak dapat diterima dan kemungkinan tidak akan disetujui untuk mendapatkan pinjaman hipotek mengingat situasi mereka saat ini.

Pertimbangan Khusus

Rasio GDS hanyalah salah satu komponen yang terlibat dalam proses penjaminan emisi pinjaman. Rasio pembayaran hutang total peminjam dan laporan kredit juga merupakan komponen penting.

Laporan kredit peminjam diperoleh dari penyelidikan keras dan memberikan kreditur skor kredit dan riwayat kredit peminjam. Banyak pemberi pinjaman meminta peminjam untuk memenuhi persyaratan skor kredit tertentu untuk pertimbangan pinjaman.

Rasio pembayaran hutang total peminjam juga merupakan faktor dalam proses kualifikasi untuk persetujuan. Rasio pembayaran hutang total mirip dengan rasio pembayaran hutang kotor namun ini mencakup semua hutang peminjam dan tidak hanya terfokus pada perumahan. Rasio pembayaran hutang total menjumlahkan semua hutang bulanan peminjam dan membaginya dengan pendapatan bulanan mereka untuk menghitung rasio.

Related Posts

  1. Sistem Penyusutan Umum (GDS) didefinisikan
  2. Rasio Debt-to-Income (DTI)
  3. Mendapatkan Skor Kredit Anda Dari Bank
  4. Rasio Total Debt Service (TDS)
  5. FICO vs. FAKO: Batasan Skor Kredit Gratis
  6. Kredit Karma: Seberapa Akurat Apakah Skornya?
  7. Apakah skor kredit saya cukup baik untuk hipotek?
  8. Seberapa Buruk Skor Kredit Saya?
  9. Sumber Teratas untuk Skor Kredit Gratis
  10. Skor FICO

 

Related Posts