Rumah Miskin – (Keuangan)


Apa Rumah Miskin?

Rumah miskin adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan seseorang yang menghabiskan sebagian besar pendapatan totalnya untuk kepemilikan rumah, termasuk   pembayaran hipotek ,  pajak properti, pemeliharaan, dan utilitas. Individu dalam situasi ini kekurangan uang tunai untuk barang-barang discretionary dan cenderung kesulitan memenuhi kewajiban keuangan lainnya, seperti pembayaran kendaraan  .

Rumah miskin terkadang juga disebut sebagai kaya rumah, miskin tunai.

Poin Penting

  • Orang miskin rumah adalah siapa saja yang biaya rumahnya mencapai persentase selangit dari anggaran bulanannya.
  • Individu dalam situasi ini kekurangan uang tunai untuk barang-barang discretionary dan cenderung kesulitan memenuhi kewajiban keuangan lainnya, seperti pembayaran kendaraan.
  • Orang-orang miskin rumahan dapat mempertimbangkan untuk membatasi pengeluaran diskresioner, mengambil pekerjaan lain, menabung atau menjual untuk meringankan kesulitan keuangan mereka.

Memahami House Poor

Orang miskin rumah dapat dianggap sebagai siapa saja yang biaya perumahannya mencapai persentase yang terlalu tinggi dari anggaran bulanan mereka. Orang dapat menemukan diri mereka dalam situasi ini karena sejumlah alasan. Dalam beberapa kasus, konsumen mungkin telah meremehkan total biaya mereka. Alternatifnya, perubahan pendapatan mungkin menjadi alasan biaya perumahan menjadi sangat besar.

Membeli rumah adalah bagian dari impian Amerika dan banyak pemilik rumah mengejar kepemilikan rumah karena banyak keuntungan yang ditawarkannya. Melakukan pembayaran atas kepemilikan  properti real estat  bisa menjadi investasi yang baik dalam jangka panjang. Meskipun demikian, hal ini juga dapat dengan cepat berubah menjadi buruk jika Anda mengalami masalah uang dan gagal memperhitungkan jumlah biaya tak terduga yang sering muncul saat mengambil komitmen sebesar itu.  

Untuk mencegah menjadi miskin rumah, calon pemilik rumah hendaknya tidak membiarkan impian mereka menjadi lebih baik dari mereka. Mereka dapat memulai dengan mempertimbangkan pedoman tidak tertulis berikut:

  • Perkiraan konservatif tentang berapa banyak yang harus dibelanjakan untuk sebuah rumah adalah 2,5 kali gaji kotor total Anda. Tentu, Anda mungkin mendapat lebih banyak dalam lima tahun. Namun, Anda mungkin juga akan kehilangan pekerjaan.
  • Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah jumlah uang muka, suku bunga hipotek, pajak properti, dll. Oleh karena itu, cara yang lebih tepat untuk menentukan berapa banyak yang harus Anda belanjakan adalah dengan menghitung berapa persen dari pendapatan kotor bulanan Anda yang akan dibelanjakan. tentang biaya perumahan. Ini disebut sebagai rasio “hutang terhadap pendapatan”, atau DTI front-end. Aturan praktisnya adalah angka ini tidak boleh lebih dari 28%.
  • Pastikan Anda memilih KPR yang tepat . Jika Anda tidak ingin tertangkap basah oleh kenaikan pembayaran tak terduga dengan tingkat suku bunga variabel hipotek, pilihlah  suku bunga tetap .
  • Sisihkan uang untuk keadaan tak terduga, seperti biaya pemeliharaan atau perubahan mendadak pada posisi keuangan Anda.

Related Posts